Everton Keluar Dari Tiga Terbawah Setelah 1-1 Dengan Palace

Laga Everton dengan Crystal Palace
Laga Everton dengan Crystal Palace

Liverpool | EGINDO.co – Gol Amadou Onana memastikan Everton bermain imbang 1-1 dengan Crystal Palace dan mengangkat klub Merseyside itu keluar dari zona degradasi Liga Premier pada Senin (19 Februari), dengan pertandingan disaksikan dari tribun oleh manajer baru tim London itu. Oliver Glasner.

Jordan Ayew memberi Palace keunggulan pada babak kedua hanya beberapa jam setelah manajer Roy Hodgson mundur dan bos baru mereka Glasner dikonfirmasi.

Tapi Onana melompat tinggi pada tendangan sudut untuk menyamakan kedudukan bagi Everton dalam pertandingan dengan kualitas rendah, namun membuat tim asuhan Sean Dyche keluar dari tiga terbawah dan melampaui Luton Town ke posisi ke-17.

“Kami tahu ini akan sulit di sini, tapi kami berjuang keras untuk mendapatkan apa yang kami bisa,” kata bek Palace Joachim Andersen kepada SkySports.

Baca Juga :  Watkins Cetak Gol Saat Villa Mengalahkan Brentford

Everton mengumpulkan 20 poin dari 25 pertandingan, sama dengan Luton yang memainkan satu pertandingan lebih banyak, sementara Palace berada di peringkat ke-15, unggul lima poin dari zona degradasi.

“Dalam 20 menit terakhir kami mungkin bertahan terlalu dalam. Kami bisa bermain lebih baik, tapi kami melakukan semua yang kami bisa malam ini, hanya sedikit membuat frustrasi karena kehilangan gol di 10 menit terakhir.

“Kami baru mengetahui hari ini tentang manajer baru, kami harus melihat apa yang bisa dia berikan. Sungguh menyedihkan bagi Roy, kami mendoakan yang terbaik untuknya.”

Asisten manajer Palace Paddy McCarthy mengambil alih ruang istirahat dengan Glasner di tribun, dan tim tamu melakukan perubahan yang mengesankan dengan tekanan yang membuat Everton tidak nyaman sepanjang malam.

Baca Juga :  Brighton Amankan Posisi 6 Besar, Bermain Draw Lawan MC

Tim tuan rumah tidak memiliki kualitas untuk menciptakan banyak peluang bersih, kecuali bola mati, di mana mereka kuat sepanjang musim dan dari situlah mereka mencetak gol.

Ini akan menjadi satu poin yang diperoleh tim tamu tetapi dua poin hilang untuk Everton, yang kini tidak pernah menang dalam delapan pertandingan terakhir mereka di Premier League.

“Permainan yang adil bagi Palace, mereka memiliki ketajaman dan keunggulan di bawah pengawasan manajer baru mereka. Mereka mencetak gol tanpa hasil, tetapi saya pikir kami bereaksi dengan baik terhadap hal itu,” kata Dyche.

“Kami melakukan banyak hal bagus di babak kedua dan menciptakan peluang, terutama dari bola mati dan mencetak gol kami.”

Baca Juga :  Toney Cetak 2 Gol Saat Brentford Mengalahkan Man City

Palace belum pernah mencetak gol dari tendangan sudut sepanjang musim namun nyaris mencetak gol ketika sundulan Jean-Philippe Mateta berhasil dihalau oleh Ashley Young.

Mereka memimpin pada menit ke-66 ketika Everton gagal menangani umpan panjang dan Ayew melepaskan tembakan ke sudut jauh gawang dari tepi kotak penalti, sebuah momen langka yang berkualitas nyata dalam pertandingan tersebut.

Everton menyerang setelah itu dan meski Palace mampu menahan mereka dengan cukup nyaman dalam permainan terbuka, mereka selalu terlihat berbahaya dari tendangan sudut.

Ketika kiper Sam Johnstone gagal menyambut umpan McNeil, Onana mencetak gol ketiganya musim ini di semua kompetisi, dan gol ke-10 Everton dari bola mati musim ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :