Evergrande Melewatkan Pembayaran Obligasi Putaran Ketiga

China Evergrande Group
China Evergrande Group

Hong Kong | EGINDO.co – Karena China Evergrande Group tampaknya akan melewatkan pembayaran obligasi putaran ketiga dalam tiga minggu, pasar mengalihkan fokus mereka ke pengembang properti berutang lainnya karena dinding kewajiban pembayaran utang akan jatuh tempo dalam waktu dekat.

Total obligasi luar negeri senilai US$38,8 miliar yang diterbitkan oleh 40 pengembang China akan jatuh tempo dari Oktober hingga akhir 2022, menurut pialang CGS-CIMB, dengan puncak pembayaran berikutnya sebesar US$6,2 miliar akan datang pada Januari.

Batas waktu pembayaran kupon Evergrande senilai US$148 juta adalah Selasa pukul 04.00 GMT, tetapi pemegang obligasi belum menerima apa pun hingga akhir perdagangan Asia pada hari Senin. Pasar memperkirakan pengembang yang tertekan kemungkinan akan melewatkan pembayaran lagi, menyusul dua pembayaran lain yang terlewatkan pada bulan September.

Pasar obligasi China dengan imbal hasil tinggi dialihkan sekali lagi pada hari Senin karena kekhawatiran tentang penularan yang menyebar cepat di sektor senilai US$5 triliun, yang mendorong sebagian besar ekonomi China, terus menjadi sentimen biadab.

“Kami melihat lebih banyak default ke depan jika masalah likuiditas tidak membaik secara nyata,” kata CGS-CIMB dalam sebuah catatan, menambahkan pengembang dengan peringkat kredit yang lebih lemah sangat sulit untuk mendapatkan pembiayaan kembali saat ini.

Pengembang kecil Modern Land dan Sinic Holdings adalah yang terbaru berebut untuk menunda tenggat waktu, setelah Evergrande dan Fantasia melewatkan pembayaran mereka sejak September.

Modern Land meminta pemegang obligasi pada hari Senin untuk menunda pembayaran yang jatuh tempo akhir bulan ini selama tiga bulan, sementara Sinic mengatakan kemungkinan akan gagal bayar minggu depan.

Saham Modern turun lebih dari 3 persen pada hari Selasa ke level terendah baru.

Baca Juga :  Obligasi Properti Dilanda Kekhawatiran Penularan Evergrande

Namun, saham unit kendaraan listrik Evergrande melonjak lebih dari 10 persen, setelah berjanji untuk mulai memproduksi mobil tahun depan.
Sumber : CNA/SL