Evergrande Jual Seluruh Saham Untuk Meringankan Beban Utang

China Evergrande Group
China Evergrande Group

Hong Kong | EGINDO.co – China Evergrande Group menjual seluruh sahamnya di perusahaan layanan streaming HengTen Network Group untuk mengumpulkan HKUS$2,13 miliar (US$273,5 juta), karena pengembang yang kekurangan uang itu meningkatkan upaya untuk menghindari default yang melemahkan utangnya.

Evergrande, pengembang paling berhutang di dunia, mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan membukukan kerugian HKUS$8,5 miliar dari penjualan 18 persen saham di HengTen, di mana raksasa game dan media sosial China Tencent Holdings memegang sekitar 20 persen saham.

Perusahaan real estat yang berbasis di Shenzhen telah tersandung dari tenggat waktu ke tenggat waktu dalam beberapa pekan terakhir karena bergulat dengan kewajiban lebih dari US$300 miliar, US$19 miliar di antaranya adalah obligasi pasar internasional.

Unit Evergrande yang dimiliki sepenuhnya menandatangani perjanjian dengan Allied Resources Investment Holdings Ltd, yang dimiliki oleh investor Li Shao Yu, untuk menjual 1,66 miliar saham HengTen dengan harga HKUS$1,28 per saham, dengan diskon 24 persen dari harga penutupan pada hari Rabu.

Pelepasan saham terbaru memperpanjang penjualan saham HangTen Evergrande dari 26,55 persen di pasar sekunder sejak awal bulan ini.

Saham Evergrande turun 2,5 persen pada akhir perdagangan pagi, sementara HengTen, yang mengalirkan dan memproduksi program film dan televisi dan telah digambarkan sebagai Netflix China oleh media China, melonjak 22,5 persen.

Evergrande mengatakan bahwa 20 persen dari pertimbangan kesepakatan akan dibayarkan dalam waktu lima hari kerja sejak tanggal perjanjian, sedangkan sisanya akan diselesaikan dalam waktu dua bulan, menurut pengajuan bursa saham Hong Kong.

Investor gelisah saat mereka menunggu untuk melihat apakah Evergrande, yang gagal membayar kupon senilai total US$82,5 juta yang jatuh tempo pada 6 November, dapat memenuhi kewajibannya sebelum masa tenggang 30 hari berakhir pada 6 Desember.

Baca Juga :  Filipina-China Dialog Ramah Dan Jujur Di Laut China Selatan

Pengembang properti China lainnya juga meningkatkan upaya pembiayaan melalui penjualan saham karena likuiditas di pasar obligasi luar negeri mengering karena kekhawatiran atas penularan dari masalah Evergrande.

Country Garden Services Holdings, unit layanan properti dari pengembang Country Gardens, menjual 150 juta saham baru, mewakili 4,5 persen dari modal yang diperbesar, untuk mengumpulkan US$1,03 miliar, menurut term sheet yang dilihat oleh Reuters pada hari Kamis.

Harga jualnya masing-masing HKUS$53,35 (US$6,85), diskon 9,5 persen dari harga terakhir yang diperdagangkan di HKUS$58,95 pada hari Rabu. Country Garden Services mengatakan akan menggunakan dana tersebut untuk peluang akuisisi di masa depan dan pengembangan bisnis baru.

Saham perusahaan dihentikan dari perdagangan pada hari Kamis, sementara saham induk Country Garden turun 3,2 persen.

Saingan yang lebih kecil Agile Group juga mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka menjual obligasi konversi senilai HKUS$2,4 miliar berdasarkan harga pertukaran awal HKUS$27,48 per saham unit manajemen propertinya A-Living Smart City Services.

Ketika sepenuhnya dikonversi, obligasi tersebut akan mewakili 6,2% dari modal saham yang diterbitkan A-Living. Saham A-Living jatuh 8,3 persen menjadi HKUS$21 pada hari Kamis.

Agile mengatakan penggalangan dana tersebut bermanfaat bagi perusahaan mengingat kondisi pasar saat ini. Perusahaan mengatakan telah mengirimkan dana untuk membayar US$190 juta senior notes yang jatuh tempo pada hari Kamis.

Awal pekan ini, Sunac China, di antara empat pengembang teratas di negara itu, mengatakan pihaknya mengumpulkan total US$949,70 juta dengan menerbitkan saham baru dan menjual saham di Sunac Services.

Di atas tekanan pasar utang, pengembang properti China juga menghadapi tantangan berat dari serangkaian langkah pengetatan kebijakan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Beijing untuk mengekang pembelian spekulatif.

Baca Juga :  Inggris Kehilangan Pangsa Pasar Amerika, Jerman Dan China

China Vanke mengatakan kepada stafnya pada hari Selasa bahwa mereka perlu meningkatkan “kesadaran krisis” mereka dan memotong pengeluaran yang tidak perlu seperti berada di “masa perang”, menurut seseorang dengan pengetahuan langsung.

Pekan lalu, Evergrande sekali lagi menghindari default yang tidak stabil dengan pembayaran obligasi menit terakhir tetapi penangguhan hukuman tidak banyak mengurangi ketegangan di sektor properti negara yang lebih luas dari krisis likuiditas.

Evergrande memiliki pembayaran kupon baru dengan total lebih dari US$255 juta yang akan jatuh tempo pada 28 Desember. Evergrande mendapat tekanan dari kreditur lain di dalam negeri dan tekanan dana yang menyesakkan telah membayangi ratusan proyek perumahannya.

Pihak berwenang China telah mendesak Ketua Evergrande Hui Ka Yan, 63, untuk menggunakan sebagian kekayaan pribadinya untuk membantu membayar pemegang obligasi, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bulan lalu.

Pendirinya sekarang membebaskan dana dari aset mewah termasuk seni, kaligrafi, dan tiga rumah kelas atas, menurut pengajuan dan seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

Perusahaan konstruksi Shanghai Trendzone Holdings mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya menggugat Evergrande dan unit-unitnya karena kehilangan pembayaran senilai US$38,3 juta.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :