EV Sedang Berkembang, Toyota Mengejar Impian Hidrogen

Mobil Hidrogen Toyota
Mobil Hidrogen Toyota

Tokyo | EGINDO.co – Saat delegasi konferensi iklim PBB mempertimbangkan bagaimana menyelamatkan planet ini selama akhir pekan di Glasgow, kepala eksekutif Toyota Motor berada di Jepang mengendarai mobil hidrogen eksperimental – kendaraan yang katanya dapat melestarikan jutaan pekerjaan otomotif.

Subkompak Toyota Yaris berwarna-warni yang dikemudikan Akio Toyoda di sekitar Sirkuit Internasional Okayama di Jepang barat ditenagai oleh mesin Corolla yang dikonversi yang menggunakan hidrogen. Membuat pembangkit listrik seperti itu layak secara komersial dapat membuat mesin pembakaran internal tetap berjalan di dunia yang bebas karbon.

“Musuhnya adalah karbon, bukan mesin pembakaran internal. Kita seharusnya tidak hanya fokus pada satu teknologi tetapi memanfaatkan teknologi yang sudah kita miliki,” kata Toyoda di lintasan. “Netralitas karbon bukan tentang seseorang yang memiliki satu pilihan, tetapi tentang menjaga pilihan tetap terbuka.”

Dorongan terbaru Toyota ke dalam teknologi hidrogen datang ketika pembuat mobil terbesar di dunia bergabung dengan terburu-buru untuk memenangkan pangsa pasar yang berkembang untuk kendaraan listrik baterai (BEV) karena dunia memperketat peraturan emisi untuk memenuhi janji pengurangan karbon.

Pada tahun 2025, Toyota berencana untuk memiliki 15 model EV yang tersedia dan menginvestasikan US$13,5 miliar selama satu dekade untuk memperluas produksi baterai.

TIDAK HANYA LISTRIK

Pada pertemuan di Glasgow, enam pembuat mobil besar, termasuk General Motors, Ford Motor, Volvo Swedia dan Mercedes-Benz dari Daimler AG menandatangani deklarasi untuk menghentikan mobil berbahan bakar fosil pada tahun 2040.

Toyota menolak untuk bergabung dengan grup itu, dengan alasan bahwa sebagian besar dunia belum siap untuk beralih ke EV. Ketidakhadiran penting lainnya adalah Volkswagen Jerman.

“Kami tidak ingin dilihat sebagai pembuat EV, tetapi sebagai perusahaan yang netral karbon,” kata Wakil Ketua Toyota Shigeru Hayakawa kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Baca Juga :  Scott Morrison: Saya Tidak Pernah Berbohong Di Kantor Publik

Hayakawa menyamakan pilihan teknologi yang dihadapi industri otomotif dengan kontes akhir abad ke-19 yang mengadu transmisi listrik arus searah dengan arus bolak-balik. Taruhannya tinggi.

“Jika adopsi bahan bakar bebas karbon terjadi dengan cepat, itu bisa mengakhiri ledakan EV baterai pertama,” kata Takeshi Miyao, seorang analis di perusahaan riset industri otomotif Carnorama.

Di Jepang, di mana PHK massal secara politis sulit, daya pikat hidrogen adalah bahwa hal itu akan menyebabkan lebih sedikit gangguan daripada peralihan penuh ke EV. Asosiasi Produsen Mobil Jepang memperkirakan industri otomotif mempekerjakan 5,5 juta orang.

Meskipun Toyota dan pembuat mobil lainnya menggunakan sumber daya untuk membangun kendaraan sel bahan bakar hidrogen (FCV), tidak ada yang menunjukkan minat Toyota terhadap teknologi mesin hidrogen.

TEKNOLOGI MENANTANG

Satu masalah bahwa mesinnya tidak sepenuhnya bebas karbon dan karenanya tidak dapat digolongkan sebagai nol-emisi.

Meskipun produk sampingan dari pembakaran hidrogen dan oksigen adalah air, sejumlah kecil logam mesin juga terbakar, menghasilkan sekitar 2 persen emisi mesin bensin. Knalpot juga mengandung jejak nitrogen oksida.

Ada biaya karbon untuk membangun baterai mobil listrik, tetapi EV tidak mencemari saat dioperasikan.

Mobil hidrogen juga membutuhkan tangki bertekanan besar untuk bahan bakarnya. Sebagian besar kursi belakang dan bagasi di mobil hidrogen Toyota diisi oleh tangki bahan bakar yang menghalangi jendela belakang.

Masalah keselamatan berarti para insinyur Toyota harus mengisi bahan bakar kendaraan jauh dari lubang tempat tim lain mengerjakan mobil mereka.

Kekhawatiran tersebut juga telah memperlambat pembangunan stasiun pengisian bahan bakar hidrogen di Jepang, meskipun pemerintah Jepang mendukung bahan bakar, yang dilihatnya sebagai komponen kunci dalam campuran energi netral karbon di masa depan negara itu.

Baca Juga :  Jumat, Ini Lima Gerai SIM Keliling Di Jakarta

Pada akhir Agustus, ada 154 stasiun hidrogen di Jepang – kurang enam dari yang diinginkan pemerintah pada akhir Maret.

“Hidrogen telah lama dikenal sebagai bahan bakar transportasi rendah karbon yang potensial, tetapi menetapkannya dalam campuran bahan bakar transportasi sulit,” kata Badan Energi Internasional (IEA) dalam laporan kemajuan bulan ini.

Bahkan dengan infrastruktur bahan bakar yang memadai, Toyota tetap harus membangun kendaraan yang dapat bersaing dalam harga, jangkauan, dan biaya operasi dengan mobil bensin dan EV konvensional.

Di Okayama, Toyoda menolak mengatakan kapan Toyota akan meluncurkan mobil komersial bermesin hidrogen.

“Senang memiliki banyak pilihan. Jika semuanya menjadi EV maka sebagian besar industri itu ada di China,” kata Eiji Terasaki (57), yang telah melakukan perjalanan ke sirkuit Okayama dari prefektur Kagawa yang berdekatan untuk menonton balapan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :