Euro Stabil Jelang Keputusan ECB, Dolar Melemah

Euro Stabil, Dolar Melemah
Euro Stabil, Dolar Melemah

Singapura | EGINDO.co – Euro menguat tipis pada hari Kamis menjelang keputusan kebijakan dari Bank Sentral Eropa (ECB) di mana para pedagang mempertimbangkan penurunan suku bunga hampir pasti, sementara dolar melemah karena taruhan baru tentang siklus pelonggaran Federal Reserve AS yang diharapkan tahun ini.

Dolar Kanada sedikit menguat, memangkas beberapa kerugian dari sesi sebelumnya, setelah Bank Kanada menjadi negara G7 pertama yang memangkas suku bunga kebijakan utamanya seperti yang diharapkan secara luas. Nilai tukar terakhir berada pada C$1,3687 per dolar.

Euro menguat 0,07 persen menjadi $1,0876, karena para pedagang menantikan pertemuan ECB di akhir hari global untuk arahan tentang prospek suku bunga bank.

Sementara para pembuat kebijakan telah mengisyaratkan niat untuk menurunkan biaya pinjaman bulan ini, mereka tetap bungkam tentang seberapa cepat pemotongan berikutnya akan dilakukan.

“Alasan Dewan Pengurus kemungkinan akan didorong oleh pemulihan yang lebih kuat dari yang diharapkan dalam aktivitas (bisnis) dan meningkatnya keyakinan bahwa inflasi akan kembali ke level yang ditargetkan,” kata ahli strategi pasar Henk Potts di Barclays Private Bank.

Baca Juga :  Dolar Stabil Sebelum Notulen Fed; Yen Di Bawah Level 145

“Di luar pertemuan Juni, kami memperkirakan bahwa kita dapat melihat pemotongan seperempat poin pada September dan Desember.”

Di pasar yang lebih luas, dolar AS melemah, sebagian terbebani oleh meredanya kondisi pasar tenaga kerja di Amerika Serikat yang menambah alasan untuk pemotongan suku bunga Fed tahun ini.

Pasar telah memperkirakan hampir 50 basis poin pemotongan suku bunga Fed tahun ini, dengan yang pertama diharapkan terjadi pada September.

Data pada hari Rabu menunjukkan sektor jasa AS beralih kembali ke mode pertumbuhan pada bulan Mei setelah kontraksi jangka pendek bulan sebelumnya, meskipun rincian survei menunjukkan bahwa lapangan kerja masih dalam wilayah kontraksi.

“Sementara pesanan baru menunjukkan permintaan yang berkelanjutan, komentar industri terpilih dan kontraksi lapangan kerja yang berkelanjutan menunjukkan sedikit kehati-hatian di antara penyedia layanan,” kata ekonom di Wells Fargo.

Terhadap dolar AS, kiwi menyentuh level tertinggi tiga bulan di $0,6201, sementara sterling naik 0,09 persen menjadi $1,2800 dan Aussie naik tipis 0,25 persen menjadi $0,6664.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Tipis Karena Melemahnya Dolar

Indeks dolar turun 0,14 persen menjadi 104,10.

Yen Naik

Yen memulihkan sebagian kerugiannya dari sesi sebelumnya dan naik 0,4 persen menjadi 155,50 per dolar.

Mata uang Jepang mengalami reli singkat di awal minggu menyusul turbulensi di pasar negara berkembang akibat kekhawatiran politik, yang membuat investor melepas posisi dalam perdagangan carry yang didanai yen.

Dalam perdagangan carry, investor meminjam dalam mata uang negara dengan suku bunga rendah dan menginvestasikan hasilnya dalam mata uang dengan imbal hasil lebih tinggi.

Kemenangan besar partai berkuasa di Meksiko dalam pemilu memicu kekhawatiran tentang reformasi konstitusional yang disengketakan, yang mengakibatkan tekanan pada posisi peso long/yen short, yang telah menjadi favorit di antara perdagangan carry.

Peso terakhir sedikit berubah terhadap yen, menyusul kenaikan 2,6 persen pada sesi sebelumnya. Peso telah jatuh sekitar 6 persen terhadap mata uang Jepang pada awal minggu, menyusul hasil pemilu Meksiko.

Baca Juga :  Penjaga Pantai Filipina Tuduh Manuver Kapal China Berbahaya

Yang menambah kenaikan yen adalah ekspektasi Bank of Japan (BOJ) akan mengurangi pembelian obligasi besar-besarannya paling cepat bulan ini, karena berupaya menormalkan kebijakan moneter.

BOJ akan mengadakan pertemuan kebijakan moneter dua hari minggu depan.

“Pengaruh yang lebih besar adalah berita utama bahwa BOJ mungkin akan mengurangi pembelian obligasi dalam pertemuan BOJ bulan Juni,” kata Chris Weston, kepala penelitian di Pepperstone.

Gubernur BOJ Kazuo Ueda tetap mempertimbangkan pengurangan pembelian obligasi besar-besaran oleh bank dalam jangka pendek karena minggu ini ia mengatakan bahwa sikap dasar BOJ adalah membiarkan kekuatan pasar menetapkan suku bunga jangka panjang.

“Ini hampir merupakan permainan momentum dari bank sentral Jepang – yaitu, menambahkan arus berita positif JPY ketika mata uang pendanaan – JPY dan CHF – sudah dicakup dan dibeli kembali, dan hasilnya adalah reli JPY mendapatkan tambahan kekuatan,” kata Weston.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :