Euro Menurun, Investor Waspadai ECB Hawkish; Dolar Beruntung

Ilustrasi Euro
Ilustrasi Euro

Singapura | EGINDO.co – Euro mencapai level terendah dua minggu pada hari Selasa karena penurunan yang memburuk dalam bisnis zona euro memperkeruh prospek suku bunga blok tersebut terhadap Bank Sentral Eropa (ECB) yang masih hawkish, sementara dolar naik menjelang pertemuan trio bank sentral utama minggu ini.

Yuan lepas pantai menguat di awal perdagangan Asia, menyusul komentar dari para pemimpin puncak China pada Senin yang berjanji untuk meningkatkan dukungan kebijakan bagi perekonomiannya yang sedang melemah.

Euro goyah di $1,1063, naik hanya 0,02 persen setelah merosot ke level terendah dua minggu di $1,1059 di awal sesi, setelah survei pada hari Senin menunjukkan aktivitas bisnis zona euro menyusut lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juli, menghidupkan kembali kekhawatiran resesi.

Mata uang tunggal telah meluncur lebih dari 0,5 persen di sesi sebelumnya.

“Perpanjangan kelemahan di sektor manufaktur serta jasa, dan Jerman, khususnya, menjadi jauh lebih lemah dari yang diharapkan … itu menempatkan beberapa tanda tanya seputar retorika yang harus kita harapkan dari ECB pada hari Kamis,” kata Rodrigo Catril, ahli strategi mata uang senior di National Australia Bank (NAB).

Baca Juga :  RedBird Capital Tertarik Dengan Kesepakatan AC Milan

Pasar telah menilai sepenuhnya kenaikan suku bunga 25 basis poin oleh ECB pada pertemuannya minggu ini, meskipun jalur kenaikan suku bunga di masa depan setelah Juli tetap tidak pasti.

Di tempat lain, sterling turun 0,11 persen menjadi $1,2811, sementara indeks dolar AS stabil di 101,39.

Survei Flash PMI serupa di Inggris pada hari Senin menunjukkan sektor swasta Inggris tumbuh pada laju terlemahnya dalam enam bulan pada Juli, sementara survei terpisah menunjukkan aktivitas bisnis AS melambat ke level terendah lima bulan bulan ini.

Federal Reserve juga bertemu minggu ini dan diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga 25 bp, dengan mayoritas ekonom yang disurvei oleh Reuters mengharapkan itu untuk menandai peningkatan terakhir dari siklus pengetatan bank sentral saat ini.

Baca Juga :  BI:Permintaan Dan Penyaluran Kredit Perbankan Tumbuh Positif

“Sementara pertemuan Fed (pada bulan Juli) kemungkinan tidak kontroversial dalam hal keputusan suku bunga, pernyataan Fed dan konferensi pers akan sangat relevan untuk pasar,” kata Guillermo Felices, ahli strategi investasi global di PGIM Fixed Income.

“Data aktivitas yang masuk lebih kuat dari yang diharapkan pada bulan Juni dan Juli,” katanya. “The Fed harus menjelaskan apa yang mereka lakukan terhadap ekonomi AS yang tangguh.”

Yen tetap di bawah tekanan pada 141,43 per dolar, berjuang untuk pulih dari kerugian besar pada hari Jumat di tengah laporan Reuters bahwa Bank of Japan condong ke arah menjaga kebijakan kontrol hasil tidak berubah pada pertemuan kebijakan minggu ini.

Baca Juga :  SiDU: Menulis Tangan Kompetensi Penting Bagi Generasi Z

Yuan lepas pantai naik hampir 0,5 persen menjadi 7,1540 per dolar, dengan investor didorong oleh komentar dari para pemimpin puncak China pada pertemuan Politbiro yang diawasi ketat yang menandakan lebih banyak dukungan untuk ekonomi yang melemah, meskipun banyak yang masih mencari detail spesifik tentang langkah-langkah stimulus yang lebih besar.

“Kami melihat penilaian situasi pertumbuhan ekonomi dan deskripsi di sekitar pasar properti sedikit lebih dovish dari yang diharapkan, meskipun kami masih menunggu langkah-langkah pelonggaran khusus setelah pernyataan tersebut,” kata analis di Goldman Sachs dalam sebuah catatan.

“Kami terus mengharapkan kombinasi langkah-langkah dukungan moneter, fiskal, properti dan konsumsi akan diluncurkan dalam beberapa bulan ke depan.”

Dolar Australia, sering digunakan sebagai proksi likuid untuk yuan, naik 0,18 persen menjadi $0,67515, sedangkan kiwi naik 0,06 persen menjadi $0,6209.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :