Euro 2020 Akhirnya Siap Diluncurkan Di Bawah Awan Covid-19

UEFA Euro 2020
UEFA Euro 2020

Paris | EGINDO.co – Turnamen Euro 2020 yang tertunda akhirnya akan berlangsung pada hari Jumat (11 Juni), setahun di belakang jadwal, dengan COVID-19 masih membayangi acara tersebut.

Acara di seluruh benua, pertama kali direncanakan oleh presiden UEFA saat itu Michel Platini ketika dia mengumumkan turnamen akan diadakan di seluruh Eropa, akan dimainkan di depan orang banyak yang terbatas dan dengan pembatasan kesehatan yang ketat.

Aksi berlangsung di Stadio Olimpico Roma, di mana Italia menghadapi Turki di depan 16.000 penggemar.

Persiapan Spanyol untuk turnamen selama sebulan telah terpukul setelah dua pemain, Sergio Busquets dan Diego Llorente, dinyatakan positif terkena virus, meskipun Llorente pada hari Kamis mengembalikan tes negatif.

Tim bahkan harus menyebutkan skuad “paralel” yang terdiri dari 17 pemain cadangan, karena khawatir kemungkinan wabah yang lebih luas dalam skuad 26 pemain resmi.

Meskipun kapten Busquets masih memiliki COVID-19, hasil tes Llorente akan menghilangkan kekhawatiran bahwa tim pilihan pertama mungkin harus melewatkan pertandingan pembukaan Spanyol melawan Swedia di Seville pada hari Senin.

Dua pemain Swedia – penyerang Dejan Kulusevski dan gelandang Mattias Svanberg – juga dinyatakan positif terkena virus tersebut.

Namun terlepas dari ancaman yang sedang berlangsung, presiden UEFA Aleksander Ceferin bersikap optimis, bersikeras bahwa Euro 2020 akan aman.

“Ini akan menjadi event berdimensi global pertama yang digelar sejak pandemi melanda,” katanya.

“Ini akan menjadi kesempatan sempurna untuk menunjukkan kepada dunia bahwa Eropa sedang beradaptasi. Eropa hidup dan merayakan kehidupan. Eropa kembali.”

Ilustrasi paling jelas akan datang dari Budapest, di mana diharapkan Puskas Arena baru akan penuh sesak.

Tetapi mayoritas dari 11 tempat, semuanya di negara yang berbeda, hanya akan terisi sebagian untuk pertandingan, meskipun Denmark pada hari Kamis mengumumkan bahwa mereka akan mencabut aturan masker dan mengizinkan 25.000 penggemar, bukannya 16.000, untuk menghadiri pertandingan di Kopenhagen.

Munich bertujuan untuk menampung minimal 14.500 penggemar – sekitar 22 persen dari kapasitas Allianz Arena, stadion terendah yang digunakan.

Dublin dan Bilbao dikeluarkan dari daftar tuan rumah setelah tidak dapat memberikan jaminan bahwa mereka dapat memenuhi persyaratan UEFA untuk menampung jumlah penonton yang terbatas, tetapi Sevilla menggantikan Bilbao sementara pertandingan Dublin pergi ke London dan Saint Petersburg.

PRANCIS YANG FAVORIT

Di lapangan, Prancis akan menjadi favorit kuat meskipun menjadi salah satu dari sedikit raksasa tradisional yang tidak memiliki pertandingan di kandang.

Pertandingan pertama sang juara dunia adalah di Munich melawan Jerman pada Selasa.

“Semua negara lain iri pada kami,” kata halaman depan harian olahraga Prancis L’Equipe di bawah foto Kylian Mbappe, Karim Benzema dan Antoine Griezmann.

Semua mata akan tertuju pada pemain depan berusia 33 tahun, Benzema, yang dipanggil kembali setelah diasingkan secara Internasional selama lima setengah tahun setelah musim yang produktif untuk Real Madrid.

Juara bertahan Portugal, dengan skuad bertabur bintang yang dipimpin oleh Cristiano Ronaldo, dan Hungaria melengkapi Grup F yang tampak tangguh.

Kemungkinan pesaing lainnya di antara 24 negara termasuk Belgia, berkeringat karena kebugaran pemain kunci Kevin De Bruyne setelah ia menderita cedera wajah di final Liga Champions, dan biasanya waspada atas Spanyol dan Italia.

Di Inggris, ada harapan bahwa tim muda Gareth Southgate dapat memanfaatkan sebagian besar permainan mereka di Wembley. Inggris belum pernah mencapai final Kejuaraan Eropa, tetapi kapten Harry Kane percaya bahwa tim akan memulai upaya mereka di “tempat yang lebih baik” daripada sebelum mencapai semifinal Piala Dunia 2018.

BARIS KAOS UKRAINA, RUSIA

UEFA juga menuntut agar Ukraina melakukan perubahan pada jerseynya setelah Rusia mengeluh.

Badan sepak bola Eropa mengatakan pesan “Glory to our Heroes”, seruan selama protes anti-Rusia 2014 di Ukraina yang ditampilkan di dalam kaus, “jelas bersifat politis” dan harus dihapus.

Namun, asosiasi sepak bola Ukraina mengatakan bahwa pihaknya sedang dalam pembicaraan dengan UEFA untuk membatalkan keputusannya.

Asosiasi tersebut mengatakan kepada AFP bahwa “sebelumnya UEFA telah menyetujui kit baru dan setiap elemennya, termasuk slogan”.

Sumber : CNA/SL