Ether Skalakan US$4.600 Untuk Catat Rekor Tertinggi Bitcoin

Ether, cryptocurrency terbesar kedua di dunia
Ether, cryptocurrency terbesar kedua di dunia

Singapura | EGINDO.co – Ether, cryptocurrency terbesar kedua di dunia, mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada hari Rabu, menyusul reli bitcoin dan memanfaatkan berita adopsi blockchain yang lebih luas.

Token ether, yang menopang jaringan blockchain ethereum, naik ke level US$4.643 di jam Asia, menembus US$4.600 hari sebelumnya dan membuat kenaikan minggu ini menjadi lebih dari 10 persen.

Pada hari-hari sejak bitcoin, cryptocurrency terbesar di dunia, mencapai rekor tertinggi US$67.016,5 pada 20 Oktober, token lain di lapisan dasar jaringan blockchain, yang dikenal sebagai jaringan Layer 1, telah mengumpulkan momentum.

Bitcoin (BTC) diperdagangkan sekitar US$63.078 dan naik sekitar 117 persen tahun ini, sementara ether naik enam kali lipat.

Baca Juga :  Hakim AS Perpanjang Larangan Terhadap Sam Bankman-Fried

“Sejak pembalikan pasar pada akhir September, kekuatan ether telah bergerak dengan tenang dengan BTC dan mata uang utama lainnya,” kata Ryan Rabaglia, direktur pelaksana dan kepala perdagangan global di platform aset digital OSL.

“Ethereum telah menjadi pemenang yang jelas dari Layer-1 untuk apa yang kami yakini akan menjadi perubahan substansial dalam peningkatan sentimen pasar yang berpotensi berkepanjangan. Ethereum juga akan terus memainkan peran utama dalam NFT dan pembangunan ekosistem metaverse,” katanya .

Aliran berita yang stabil tentang adopsi cryptocurrency oleh bank, pertumbuhan token yang tidak dapat dipertukarkan pada platform game virtual, peluncuran ETF AS berbasis bitcoin berjangka dan kebutuhan di antara investor untuk diversifikasi dalam lingkungan suku bunga yang tidak pasti telah mendorong beberapa token blockchain, termasuk bitcoin dan eter, lebih tinggi sejak Oktober.

Baca Juga :  APP Sinarmas Dukung Mitigasi Perubahan Iklim, Tanam Pohon

Token yang lebih kecil juga telah melihat peningkatan minat setelah Facebook Inc mengubah namanya menjadi Meta untuk fokus membangun “metaverse”, lingkungan virtual bersama.

Bank terbesar Australia, Commonwealth Bank of Australia, mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan menjadi yang pertama di negara itu yang menawarkan layanan kripto kepada klien ritel.

Menurut peneliti aset digital CryptoCompare, aset yang dikelola (AUM) dalam produk investasi digital naik 45,5 persen pada Oktober ke rekor tertinggi US$74,7 miliar. Total AUM untuk produk berbasis bitcoin tumbuh 52,2 persen menjadi US$55,2 miliar, sementara dana berbasis ethereum AUM meningkat 30 persen menjadi US$15,9 miliar, rekor tertinggi untuk kedua kategori.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top