Eropa Tidak Ikut Dalam Serangan AS-Inggris Terhadap Houthi

AS-Inggris menyerang Houthi di Yaman
AS-Inggris menyerang Houthi di Yaman

Roma/Paris/Madrid | EGINDO.co – Italia, Spanyol dan Perancis menonjol pada hari Jumat (12 Januari) dengan tidak mengambil bagian dalam serangan AS dan Inggris terhadap kelompok Houthi di Yaman dan tidak menandatangani pernyataan yang dikeluarkan oleh 10 negara yang membenarkan serangan-serangan itu.

Perbedaan ini menyoroti perpecahan di Barat mengenai cara menangani kelompok Houthi yang didukung Iran, yang telah menargetkan kapal-kapal sipil di Laut Merah selama berminggu-minggu dalam apa yang mereka katakan sebagai protes terhadap kampanye militer Israel di Jalur Gaza.

Pesawat tempur, kapal, dan kapal selam AS dan Inggris melancarkan lusinan serangan udara di seluruh Yaman semalam sebagai pembalasan atas serangan berulang-ulang Houthi di salah satu rute pelayaran komersial tersibuk di dunia.

Belanda, Australia, Kanada dan Bahrain memberikan dukungan logistik dan intelijen untuk operasi tersebut, kata para pejabat AS.

Selain itu, Jerman, Denmark, Selandia Baru, dan Korea Selatan menandatangani pernyataan bersama dengan keenam negara tersebut untuk membela serangan semalam dan memperingatkan tindakan lebih lanjut untuk melindungi arus bebas perdagangan Laut Merah jika Houthi tidak mundur.

Baca Juga :  Dolar Pulih Menjelang Pernyataan Ketua FED Jerome Powell

Sebuah sumber di kantor Perdana Menteri Giorgia Meloni mengatakan Italia menolak menandatangani pernyataan tersebut dan akibatnya tidak diminta untuk berpartisipasi dalam serangan tersebut.

Namun, sumber pemerintah mengatakan Italia telah diminta untuk ambil bagian namun menolak karena dua alasan – pertama karena keterlibatan Italia memerlukan persetujuan parlemen, yang akan memakan waktu, dan kedua karena Roma lebih memilih untuk menerapkan kebijakan yang “menenangkan” dalam konflik tersebut. Laut Merah.

Beberapa jam kemudian, pernyataan pemerintah menambahkan bahwa “Italia mendukung operasi negara-negara sekutu, yang mempunyai hak untuk mempertahankan kapal mereka, demi kepentingan arus perdagangan global dan bantuan kemanusiaan.”

Berbicara tanpa mau disebutkan namanya, seorang pejabat Perancis mengatakan Paris khawatir bahwa dengan bergabung dalam serangan yang dipimpin AS, mereka akan kehilangan pengaruh dalam pembicaraan untuk meredakan ketegangan antara Hizbullah dan Israel.

Perancis telah memfokuskan sebagian besar diplomasinya dalam beberapa pekan terakhir untuk menghindari eskalasi di Lebanon.

Ketika ditanya apakah Prancis menolak untuk berpartisipasi, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan dia tidak akan menjelaskan lebih lanjut mengenai pembicaraan diplomatik.

Baca Juga :  Korea Utara Lakukan Tes Mengembangkan Satelit Pengintai

“Anda sudah melihat daftar orang yang berpartisipasi,” katanya. “Secara internasional, bahkan mereka yang tidak terlibat aktif dalam penjatuhan bom – banyak mitra koalisi kami yang telah mendaftar untuk memberikan dukungan, dukungan non-operasional.”

Menandakan kemungkinan dukungan diam-diam terhadap tindakan AS, Kementerian Luar Negeri Perancis mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Houthi bertanggung jawab atas eskalasi tersebut.

Namun, seorang diplomat yang mengetahui posisi Prancis mengatakan Paris tidak percaya serangan itu dianggap sah untuk membela diri.

Amerika Serikat “sangat nyaman dan percaya diri dengan otoritas hukum yang digunakan presiden untuk melakukan serangan ini,” kata Kirby.

Menteri Pertahanan Spanyol Margarita Robles mengatakan Madrid tidak ikut aksi militer di Laut Merah karena ingin mendorong perdamaian di kawasan.

“Setiap negara harus memberikan penjelasan atas tindakannya. Spanyol akan selalu berkomitmen terhadap perdamaian dan dialog,” katanya kepada wartawan di Madrid.

Menteri Pertahanan Italia Guido Crosetto awal pekan ini, menegaskan keengganannya untuk menargetkan kelompok Houthi, dan mengatakan kepada Reuters bahwa agresi mereka harus dihentikan tanpa memicu perang baru di wilayah tersebut.

Baca Juga :  Pengamat Dan DPR: PCR Naik Pesawat Dikaji Ulang

Perbedaan pendapat di negara-negara Barat mengenai cara mengatasi ancaman Houthi muncul bulan lalu ketika Amerika Serikat dan sejumlah sekutunya meluncurkan Operasi Penjaga Kemakmuran untuk melindungi kapal-kapal sipil di jalur pelayaran Laut Merah yang sibuk.

Italia, Spanyol dan Perancis tidak ikut serta dalam misi tersebut, karena tidak mau menempatkan kapal angkatan laut mereka di bawah komando AS.

Ketiganya telah berpartisipasi dalam operasi anti-pembajakan Uni Eropa di lepas pantai Tanduk Afrika, dan menteri pertahanan Spanyol pada hari Jumat mengatakan Uni Eropa mungkin akan segera memutuskan inisiatif baru.

“UE dapat memutuskan… dalam waktu beberapa hari bahwa harus ada misi (angkatan laut). Kami belum mengetahui cakupannya jika misi tersebut disetujui, namun sementara itu posisi Spanyol di luar rasa tanggung jawab dan Komitmen terhadap perdamaian bukan berarti melakukan intervensi di Laut Merah,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :