Eropa Mengikuti Inggris Rencana Jalan Keluar Dari Lockdown

Protokol Kesehatan di London
Protokol Kesehatan di London

London | EGINDO.co – Inggris sudah lama lockdown dan selama empat bulan rumah sakit dilanda gelombang pandemi yang panjang dan agresif.

Bagi banyak orang, jumlahnya tampaknya sangat lambat dalam kemunduran mereka dari puncak, tetapi jutaan orang Inggris tinggal di daerah tanpa satu pun kematian akibat virus korona selama April.

Kantor Statistik Nasional melaporkan penurunan infeksi sebesar 40 persen dalam seminggu terakhir di Inggris.

Sejauh ini program vaksin telah berhasil dan pada pertengahan Mei pembatasan harus mulai dicabut dengan sungguh-sungguh.

Di Liverpool pada hari Jumat dan Sabtu, 3.000 pengunjung pesta berkumpul di klub malam darurat yang lapang untuk memungkinkan para ilmuwan menilai dampak dan risiko pertemuan besar.

Aliran udara dan kualitas udara sedang diukur dan semua peserta diuji sebelum dan sesudahnya.

Ini adalah eksperimen ilmiah yang dipantau, tetapi subjeknya bersemangat untuk mengambil bagian.

“Kami hanya senang, kami semua senang,” kata salah satu yang dipanggil Josh. “Kami semua hampir menangis siap untuk masuk. Sejujurnya, kami bahkan belum mabuk, kami siap untuk itu.” “Aku benar-benar menghabiskan tiga minggu menyiapkan pakaian ini,” kata yang lain, Ellen.

“Sudah lama memutuskan apa yang akan diminum, apa yang akan dikenakan … orang-orang hebat Liverpool karena mengadakan acara non-jarak sosial pertama di negara ini. Kami mencintai kota ini.”

Macron bergerak untuk mengurangi pembatasan lockdown di Prancis juga berdampak pada semangat publik dan Presiden Macron kini telah mengumumkan proses pengangkatan empat tahapnya.

Pada 19 Mei, kafe dan restoran dapat mulai melayani pelanggan di luar dan jam malam nasional juga harus dicabut.

Pada awal Juni, wisatawan asing akan diterima kembali. Tapi ini jauh lebih awal dalam kurva virus korona daripada strategi Inggris. Unit perawatan intensif di Prancis masih sibuk sementara unit-unit di Inggris sebagian besar telah terdiam.

Eropa, setelah beberapa penundaan, telah memulai program vaksinasi, dan tanda-tanda program vaksinasi meningkat dengan baik. Namun, masih ada yang menuding Macron bergerak terlalu cepat.

Kritikus tersebut termasuk Philippe Juvin, walikota sayap kanan pinggiran kota Paris La Garenne Colombes, yang juga kebetulan menjadi kepala gawat darurat di sebuah rumah sakit Paris.

“Kami akan meringankan lockdown dengan angka yang lebih buruk daripada saat kami menerapkan lockdown,” tandasnya.

“Kami harus memahami bahwa situasi hari ini tidak baik. Kami memiliki 4.200 pasien dalam perawatan intensif ketika kami dikurung satu setengah bulan yang lalu, dan sekarang kami hampir 6.000.”

Di Inggris, nasehat ilmiah masih dibuat untuk melawan rasa puas diri. Di Prancis kemungkinan besar akan sama.

Sumber : CGTN/SL