Emisi Karbon Dioksida Semen Berlipat Ganda Dalam 20 Tahun

Emisi karbon semen naik berlipat ganda
Emisi karbon semen naik berlipat ganda

Oslo | EGINDO.co – Emisi karbon dioksida yang memerangkap panas dari pembuatan semen, yang jarang dibicarakan tetapi sumber utama polusi karbon, telah berlipat ganda dalam 20 tahun terakhir, data global baru menunjukkan.

Pada tahun 2021, emisi di seluruh dunia dari pembuatan semen untuk bangunan, jalan dan infrastruktur lainnya mencapai hampir 2,9 miliar ton karbon dioksida, yang lebih dari 7 persen dari emisi karbon global, menurut ilmuwan emisi Robbie Andrew dari Pusat Iklim Internasional CICERO Norwegia. Penelitian dan Proyek Karbon Global. Dua puluh tahun yang lalu, pada tahun 2002, emisi semen sekitar 1,4 miliar ton karbon dioksida.

Didorong oleh China, emisi semen global secara global telah meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak 1992, baru-baru ini tumbuh pada tingkat 2,6 persen per tahun. Bukan hanya lebih banyak semen yang dibuat dan digunakan. Di saat semua industri seharusnya membersihkan prosesnya, semen justru berjalan ke arah yang berlawanan. Intensitas karbon semen – berapa banyak polusi yang dipancarkan per ton – telah meningkat 9,3 persen dari 2015 hingga 2020, terutama karena China, menurut Badan Energi Internasional.

“Emisi semen telah tumbuh lebih cepat daripada kebanyakan sumber karbon lainnya,” kata ilmuwan iklim Universitas Stanford Rob Jackson, yang memimpin Proyek Karbon Global, sekelompok ilmuwan yang melacak polusi iklim di seluruh dunia dan menerbitkan karya mereka di jurnal yang ditinjau sejawat.

“Emisi semen juga tidak biasa karena tidak pernah turun selama COVID-19. Mereka tidak tumbuh sebanyak itu, tetapi mereka tidak pernah menolak seperti yang dilakukan minyak, gas, dan batu bara. Sejujurnya, saya pikir itu karena ekonomi China tidak pernah benar-benar mati total.”

Baca Juga :  Nakes Norwegia Alami Gejala Tak Biasa Divaksin AstraZeneca

Semen tidak biasa dibandingkan dengan bahan utama lainnya, seperti baja, karena tidak hanya membutuhkan banyak panas untuk membuatnya, yang menyebabkan emisi, tetapi proses kimia pembuatan semen itu sendiri menghasilkan banyak karbon dioksida, penyebab utama manusia. gas penangkap panas jangka panjang.

Resep untuk semen membutuhkan banyak bahan utama yang disebut klinker, bahan pengikat yang rapuh di seluruh campuran. Klinker dibuat ketika batu kapur, kalsium karbonat, dikeluarkan dari tanah dan dipanaskan hingga 1.480 hingga 1.540 derajat Celcius untuk mengubahnya menjadi kalsium oksida. Tetapi proses itu menghilangkan karbon dioksida dari batu kapur dan mengalir ke udara, kata Andrew.

Rick Bohan, wakil presiden senior untuk keberlanjutan di grup industri Asosiasi Semen Portland, mengatakan, “di AS, 60 persen CO2 kami adalah fakta kimiawi kehidupan … Kenyataannya adalah beton adalah bahan bangunan universal. Tidak ada satu pun proyek konstruksi yang tidak menggunakan sejumlah beton di dalamnya.”

Semen, yang merupakan bahan utama beton, ada di gedung, jalan, dan jembatan.

“Setiap orang di planet ini mengkonsumsi rata-rata lebih dari satu kilogram semen per hari,” kata ilmuwan sistem Bumi Universitas California Steve Davis. “Jelas, Anda tidak akan, Anda tahu, Home Depot dan membeli sekarung semen setiap hari. Tapi atas nama Anda, jalan, gedung, dan jembatan di luar sana menggunakan lebih dari satu kilogram. Dan itu agak membingungkan bagi saya.”

Meskipun ada cara yang lebih ramah lingkungan untuk membuat semen, mengurangi emisinya secara dramatis sangat sulit dan membutuhkan perubahan besar dalam infrastruktur dan cara berbisnis, Badan Energi Internasional tidak membayangkan industri semen mencapai nol emisi karbon pada tahun 2050. Sebaliknya masih akan ada emisi dari semen, baja dan penerbangan yang perlu diimbangi dengan emisi negatif di tempat lain, kata peneliti IEA Tiffany Voss dan Peter Levi.

Baca Juga :  Ada Apa Seputar REDD+ Dan Implementasi REDD+ Di Indonesia

“Ini sulit, sulit untuk dipotong,” kata Andrew.

Tetapi Bohan dari industri mengatakan kelompoknya yakin bahwa mereka dapat mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2050, jika mendapat bantuan dari pemerintah dan terutama pengguna semen untuk menerima dan menggunakan semen hijau dengan benar. Salah satu dari beberapa cara untuk membuat semen yang lebih ramah lingkungan adalah dengan mencampurkan fly ash, yang merupakan produk limbah dari pembakaran batu bara, sebagai pengganti beberapa klinker dan dia mengatakan ada lebih dari cukup fly ash bahkan dengan pengurangan penggunaan batu bara.

Voss dari IEA mengatakan peralihan ke semen hijau “belum ada” karena teknologi, infrastruktur, dan masalah lainnya. Tetapi banyak di dalam dan di luar industri yang menangani masalah ini.

China adalah kuncinya karena menghasilkan lebih dari setengah emisi semen dunia pada tahun 2021, dengan India berada di urutan kedua sekitar 9 persen, menurut data Andrew. Amerika Serikat memuntahkan 2,5 persen emisi dari semen, menempati peringkat kelima di belakang Vietnam dan Turki.

“China adalah negara besar dan perkembangannya meningkat pesat,” kata Andrew. “Itu mendorong segalanya.”
China tidak hanya membuat dan menggunakan lebih banyak semen, tetapi intensitas karbon telah meningkat pesat akhir-akhir ini, kata Voss dari IEA. Itu karena pada awal perkembangannya, China menggunakan semen rendah klinker yang lebih murah dan lebih lemah serta bangunan dan jembatan runtuh, jadi sekarang pemerintah China mengamanatkan semen yang lebih kuat, kata Andrew dari Norwegia.

Baca Juga :  Norwegia Diperkirakan Menduduki Puncak Olimpiade Beijing

Itu adalah konservatisme yang masuk akal yang memperlambat upaya membuat semen yang lebih ramah lingkungan, kata Davis. Orang tidak ingin mencoba resep semen yang belum teruji karena “ini adalah bahan struktural masyarakat kita,” katanya.

Misalnya, semen batu kapur Portland memiliki emisi 10 persen lebih sedikit tetapi pelanggan sangat khawatir tentang kekuatan sehingga mereka sering mengatakan bahwa mereka hanya mau menggunakannya jika mereka menggunakan 10 persen lebih banyak, kata Bohan industri.

Penggunaan semen yang berbeda memiliki kebutuhan khusus, seperti kekuatan versus umur panjang tetapi pengguna sering kali hanya menginginkan yang terkuat dan paling tahan lama ketika mereka tidak membutuhkannya dan ini menyebabkan emisi yang tidak perlu, kata Bohan.

Dan sementara orang berbicara tentang membatasi penerbangan, emisi penerbangan global kurang dari setengahnya berasal dari beton, menurut Global Carbon Project. Ada “flight shaming” di antara para ilmuwan dan aktivis, tetapi tidak ada building shaming, kata Davis.

Semen seiring bertambahnya usia menyedot beberapa karbon dioksida dari udara, seperti halnya pohon, dalam jumlah kecil yang terukur dan signifikan, kata Jackson.

“Fokus utama kami harus pada penggunaan bahan bakar fosil karena dari situlah sebagian besar emisi berasal,” kata Jackson dari Stanford. “Saya tidak berpikir semen ada di radar sebagian besar pembuat kebijakan.”

Mungkin tidak pada sebagian besar, tetapi pada beberapa. California, Colorado, New Jersey, dan New York semuanya telah meloloskan undang-undang tentang beton yang lebih bersih dan trennya terus meningkat.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :