Elon Musk, X Akan Hapus Kemampuan Untuk Blokir Akun

X Elon Musk
X Elon Musk

San Francisco | EGINDO.co – Perusahaan media sosial X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter, akan menghapus fitur pelindung yang memungkinkan pengguna memblokir akun lain, kata pemilik Elon Musk pada hari Jumat dalam langkah kontroversial lainnya untuk perusahaan yang dia beli tahun lalu.

Fungsi blokir pada X memungkinkan pengguna membatasi akun tertentu untuk menghubungi mereka, melihat kiriman mereka, atau mengikuti mereka.

“Blokir akan dihapus sebagai ‘fitur’, kecuali untuk DM,” kata Musk dalam sebuah posting di platform, mengacu pada pesan langsung.

Dia mengatakan X akan mempertahankan fungsi bisu, yang menyaring pengguna dari melihat akun tertentu tetapi, tidak seperti pemblokiran, tidak mengingatkan akun lain untuk tindakan tersebut.

Baca Juga :  Wapres Ajak Media Di Asia Pasifik Perkuat Peran

Pemilik miliarder itu menggambarkan dirinya sebagai seorang absolutis kebebasan berbicara, tetapi beberapa kritikus mengatakan pendekatannya tidak bertanggung jawab. Para peneliti telah menemukan peningkatan ujaran kebencian dan konten antisemit di platform tersebut sejak dia mengambil alih, dan beberapa pemerintah menuduh perusahaan tersebut tidak berbuat cukup untuk memoderasi kontennya.

Menghapus atau membatasi fitur blokir dapat membuat X bertentangan dengan pedoman yang dimasukkan oleh App Store Apple dan Google Play Alphabet.

Apple mengatakan aplikasi dengan konten buatan pengguna harus memiliki kemampuan untuk memblokir pengguna yang kasar. Google Play Store mengatakan aplikasi harus menyediakan sistem dalam aplikasi untuk memblokir konten dan pengguna buatan pengguna.

X, Google dan Apple tidak segera membalas permintaan komentar.

Baca Juga :  Jumat Ini Layanan Samsat Keliling Digelar Di Jadetabek

Menanggapi postingan dari aktivis anti-intimidasi Monica Lewinsky yang mendesak X untuk menjaga “alat penting agar orang tetap aman saat online”, Kepala Eksekutif Linda Yaccarino membela langkah Musk.

“Keselamatan pengguna kami di X adalah prioritas nomor satu kami. Dan kami sedang membangun sesuatu yang lebih baik daripada keadaan blokir dan bisu saat ini. Harap teruskan umpan baliknya,” tulis Yaccarino.

Perusahaan mengatakan Musk akan memimpin tim produk dan teknik, sementara Yaccarino akan memimpin semua tim lainnya, termasuk hukum dan penjualan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :