Elon Musk Umumkan Langganan Lebih Mahal Twitter Bebas Iklan

Twitter Elon Musk
Twitter Elon Musk

Washington | EGINDO.co – Bos Twitter Elon Musk mengumumkan dalam serangkaian tweet pada hari Sabtu (21 Januari) bahwa layanan berlangganan perusahaan akan menampilkan lebih sedikit iklan kepada pengguna, termasuk tingkat bebas iklan.

Pengumuman itu muncul ketika jejaring sosial itu menghadapi ketidakpastian ekonomi yang besar sejak diambil alih oleh Musk pada Oktober.

“Iklan terlalu sering di Twitter dan terlalu besar. Mengambil langkah untuk mengatasi keduanya dalam beberapa minggu mendatang,” tulis Musk di akun Twitternya pada hari Sabtu.

Dan bagi mereka yang memilihnya, “akan ada langganan dengan harga lebih tinggi yang memungkinkan tanpa iklan,” tambah Musk.

Itu akan menjadi perubahan radikal dalam model bisnis dari Twitter, yang selama ini mengandalkan iklan bertarget untuk menghasilkan pendapatan, sebelum meluncurkan layanan langganan berbayar pada pertengahan Desember.

Baca Juga :  Alasan Terbaru Musk Untuk Batalkan Kesepakatan Twitter

Tetapi periklanan telah menjadi tanda tanya bagi Twitter akhir-akhir ini, setelah Musk memecat sekitar setengah dari 7.500 tenaga kerja perusahaan akhir tahun lalu. Langkah tersebut memicu kekhawatiran bahwa perusahaan tidak memiliki cukup staf untuk melakukan moderasi konten dan menakuti pemerintah dan pengiklan.

Musk mengatakan strateginya adalah mengurangi biaya secara besar-besaran sambil mengumpulkan pendapatan, dan bahwa layanan berlangganan baru bernama Twitter Blue, yang memberi pengguna tanda centang verifikasi biru yang dicari dengan biaya tertentu, akan membantu mencapai tujuan itu.

Layanan ini berharga US$11 per bulan di Amerika Serikat dan tersedia di iOS Apple dan sistem operasi seluler Google Android, menurut halaman di situs web perusahaan.

Baca Juga :  AS Persenjatai Ukraina Rudal Anti-Kapal Canggih Lawan Rusia

Langganan web juga tersedia dengan harga US$8 per bulan atau, dengan diskon, US$84 per tahun.

Twitter Blue saat ini tersedia di Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Selandia Baru, Australia, dan Jepang.

Twitter yang dipimpin Musk telah dilanda kekacauan, dengan PHK massal, kembalinya akun yang dilarang, dan penangguhan jurnalis yang mengkritik miliarder kelahiran Afrika Selatan itu.

Pengambilalihan Musk juga melihat lonjakan tweet rasis atau kebencian, menarik pengawasan dari regulator dan mengusir pengiklan besar, sumber pendapatan utama Twitter.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :