Elon Musk Jual Saham US$1,1 Miliar Untuk Menutupi Pajak

Tesla , Elon Musk Jual Saham
Tesla , Elon Musk Jual Saham

Palo Alto | EGINDO.co – Kepala Eksekutif Tesla Elon Musk menjual saham senilai sekitar US$1,1 miliar untuk menutupi kewajiban pajak atas pelaksanaan opsi, miliarder itu melaporkan dalam pengajuan pada Rabu (10 November).

Musk menggunakan opsi untuk mengakuisisi lebih dari 2,1 juta saham Tesla dan kemudian menjual sekitar 934.000 saham – sekitar 0,5 persen kepemilikan Tesla-nya. Setelah transaksi, Musk memiliki sekitar 170 juta saham Tesla.

Pada hari Sabtu Musk mensurvei pengguna Twitter tentang penjualan 10 persen sahamnya, memicu kekhawatiran bahwa penjualan semacam itu dapat merusak harga saham Tesla. Pada sesi perdagangan Rabu Tesla pulih 4,3 persen menjadi US$1.067,95.

Transaksinya “dilakukan secara otomatis” sebagai bagian dari rencana perdagangan yang diadopsi pada 14 September untuk menjual opsi yang berakhir tahun depan, menurut formulir yang diajukan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS. Itu hampir dua bulan sebelum dia melontarkan ide penjualan di Twitter.

Langkah ini memberi Musk uang tunai untuk membayar tagihan pajak yang terkait dengan pelaksanaan opsi, mengingat kekayaannya, yang dipatok oleh Forbes sebesar US$281,6 miliar, terkait dengan sahamnya di Tesla. Ini juga membebaskannya dari tagihan pajak capital gain yang harus dia bayar seandainya dia menjual saham tanpa menggabungkan divestasi mereka dengan pelaksanaan opsi.

Saham pembuat mobil listrik naik 2 persen setelah bel berita, membantu mengimbangi aksi jual multi-hari yang telah membahayakan posisi perusahaan di klub senilai US$1 triliun.

Dalam pengajuannya, Tesla mengatakan Musk menjual saham pada hari Senin untuk memenuhi kewajiban pemotongan pajak terkait dengan pelaksanaan opsi saham untuk membeli 2.154.572 saham seharga US$6,24, diskon besar dari harga penutupan saham Tesla sebesar US$1.068 pada hari yang sama.

Baca Juga :  BI Beber Empat Tantangan Pemulihan Ekonomi Nasional

Dia kemudian menjual 934.091 saham dengan harga mulai dari US$1.135 hingga US$1.196.

Sementara Tesla telah kehilangan hampir US$150 miliar nilai pasar minggu ini, investor ritel telah menjadi pembeli bersih saham tersebut. Sekitar 58 persen dari pesanan perdagangan Tesla di situs pialang Fidelity pada hari Rabu adalah untuk pembelian, bukan penjualan.

Investor ritel melakukan pembelian bersih sebesar US$157 juta pada hari Senin dan Selasa, menurut Vanda Research.

Tesla sekarang naik lebih dari 51 persen pada tahun 2021, sebagian besar berkat reli Oktober yang didorong oleh kesepakatan untuk menjual 100.000 kendaraan ke perusahaan rental mobil Hertz.

“Perusahaan itu sendiri sedang on fire, dengan hasil yang kuat,” kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior di perusahaan manajemen investasi yang berbasis di New York, Ingalls and Snyder.

“Itu tidak akan memudar dengan cepat.”

Sentimen bullish kembali ke opsi Tesla pada hari Rabu, dengan sekitar 1,1 panggilan diperdagangkan untuk setiap put. Panggilan biasanya digunakan untuk perdagangan bullish, sementara pembelian menunjukkan bias bearish.

Opsi perusahaan menyumbang sekitar US$109 miliar premium yang berpindah tangan selama dua minggu terakhir, atau sekitar satu dari setiap tiga dolar yang diperdagangkan di pasar opsi yang terdaftar di AS, menurut analisis Reuters terhadap data Trade Alert.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :