Elon Musk Berikan US $ 100 Juta Untuk Penghapusan Karbon

Tesla CEO Elon Musk
Tesla CEO Elon Musk

New York | EGINDO.co – Pengusaha miliarder Elon Musk pada Kamis (22 April) menawarkan hadiah uang senilai US $ 100 juta kepada para penemu untuk mengembangkan cara-cara memerangi pemanasan global dengan menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer atau laut.

“Saat ini kami hanya memiliki satu planet,” kata Musk, CEO produsen mobil listrik Tesla. “Bahkan hanya 0,1 persen kemungkinan bencana – mengapa harus menanggung risiko itu? Itu gila!”

Pada bulan Januari, Musk mengumumkan niatnya untuk menawarkan hadiah sebesar US $ 100 juta dan menetapkan aturan kontes pada hari Kamis, Hari Bumi. Apa yang disebut penyelenggara sebagai “hadiah insentif terbesar dalam sejarah” akan berlangsung selama empat tahun hingga Hari Bumi, 2025.

Penangkapan dan penyimpanan karbon telah menarik minat yang semakin besar karena iklim yang memanas telah mencairkan gletser, meningkatkan badai tropis dan mengakibatkan “banjir di siang hari yang cerah” di lebih banyak wilayah pesisir. Sementara negara-negara bekerja untuk mengurangi emisi, para ilmuwan mengatakan teknologi penghilangan karbon juga akan sangat penting untuk tujuan mencapai nol emisi pada tahun 2050.

“Baik biaya dan skalabilitas perlu ditangani. Apakah itu akan cukup karbon untuk menjadi masalah, dan dapatkah kita membelinya sebagai peradaban? Itu adalah dua hal yang penting,” kata Musk dalam video yang menunjukkan dia di luar ruangan, tanpa alas kaki di kemeja hitam dengan air dan pepohonan di latar belakang.

Proyek penangkapan karbon telah mendapat dukungan dari perusahaan rintisan Silicon Valley, pejabat publik khawatir tentang lambatnya pengurangan emisi, dan penghasil emisi termasuk perusahaan minyak yang berusaha mengimbangi dampak iklim mereka.

Teknologi tersebut belum layak secara komersial. Penghapusan karbon dapat menghabiskan biaya lebih dari US $ 300 per metrik ton di dunia yang setiap tahun mengeluarkan gas rumah kaca yang setara dengan sekitar 50 miliar ton karbon dioksida. Pada tahun 2050, sekitar 10 miliar ton penangkapan karbon mungkin diperlukan, menurut beberapa perkiraan.

“Saya pikir ini adalah salah satu hal yang akan memakan waktu cukup lama untuk mencari tahu apa solusi yang tepat,” kata Musk. “Dan terutama untuk mencari tahu apa ekonomi terbaik untuk menghilangkan CO2.”

XPRIZE Carbon Removal senilai US $ 100 juta dari Musk bertujuan untuk menemukan solusi yang layak untuk mengeluarkan 1.000 ton dari atmosfer setiap tahun, dengan potensi untuk meningkat secara dramatis.

Para pesaing harus memiliki rencana untuk menyerap karbon setidaknya selama 100 tahun. Penyelenggara mengatakan mereka akan mendapatkan umpan balik pada pertengahan Mei dan mengubah pedoman menjadi aturan.

Musk telah membangun reputasi sebagai industrialis yang berfokus pada lingkungan, mengubah pembuat mobil listrik Tesla menjadi perusahaan kendaraan paling berharga di dunia dan berkembang menjadi tenaga surya sehingga pelanggan dapat mengisi daya tumpangan mereka tanpa karbon. Dia berbicara tentang hadiah itu dengan Peter Diamandis, pendiri dan ketua eksekutif XPRIZE Foundation.
Ada banyak startup Silicon Valley yang ingin berkompetisi. Perusahaan penghilang karbon yang didukung modal ventura mengumpulkan US $ 336,5 juta tahun lalu, menurut PitchBook.

Pada hari Senin, XPRIZE mengumumkan dua pemenang dari hadiah terpisah senilai US $ 20 juta untuk mengembangkan teknologi untuk menyembunyikan emisi dari pembangkit listrik menjadi beton. Salah satunya adalah CarbonCure Technologies, yang berbasis di Kanada dan didukung oleh dana terpisah oleh Bill Gates, Amazon.com Inc, dan lainnya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan teknologi penghilangan karbon diperlukan untuk membatasi peningkatan pemanasan planet dan menghindari dampak bencana iklim. Tetapi beberapa ahli lingkungan berpendapat bahwa fokus pada penghilangan karbon mencerminkan kurangnya tekad untuk mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil.
Sumber : CNA/SL