Elon Musk Akan Hentikan Penjualan Saham Tesla

Tesla - Elon Musk
Tesla - Elon Musk

Austin | EGINDO.coElon Musk mengatakan dia tidak akan menjual saham lagi di Tesla selama 18 bulan atau lebih, kemungkinan upaya untuk menghibur pemegang saham perusahaan kendaraan listrik yang telah menyaksikan saham kehilangan hampir setengah dari nilainya sejak pembelian Twitter oleh Musk pada bulan Oktober. .

“Saya tidak menjual saham apa pun selama 18 hingga 24 bulan,” kata Musk dalam percakapan grup Twitter Spaces yang hanya menggunakan audio pada hari Kamis.

Musk kemudian mengatakan dia tidak akan menjual saham Tesla selama dua tahun, tetapi mundur dan mengatakan dia akan menghentikan penjualan setidaknya selama satu tahun.

Musk membuang saham Tesla senilai US$2,58 miliar lagi minggu lalu dan telah menjual saham perusahaan mobilnya senilai hampir US$23 miliar sejak April, ketika dia mulai membangun posisi di Twitter.

Baca Juga :  5 Cara Tepat Merawat Luka Kulit Terkena Panas

Sebagian besar dari hasil tersebut telah digunakan untuk membantu mendanai akuisisi perusahaan media sosial senilai US $ 44 miliar, yang telah ditandai oleh kekacauan sejak Musk mengambil alih.

Dalam waktu kurang dari dua bulan, Musk telah memimpin serangkaian perubahan yang memusingkan yang membuat pengiklan ketakutan dan mematikan pengguna.

Dia memberhentikan setengah dari tenaga kerja, memecat moderator konten kontrak dan membubarkan dewan kepercayaan dan penasihat keamanan. Dia telah membatalkan penegakan aturan misinformasi COVID-19 dan menyerukan tuntutan pidana terhadap Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular AS.

Investor Tesla sudah bosan dengan kekacauan Twitter yang menurut mereka telah mengalihkan perhatian CEO eksentrik dari perusahaan mobil listrik, sumber kekayaan utamanya.

Baca Juga :  Saham Evergrande China Yang Diperangi Hentikan Perdagangan

Nilai pasar Tesla lebih dari US$1,1 triliun pada 1 April, hari perdagangan terakhir sebelum Musk mengungkapkan dia membeli saham Twitter. Perusahaan sejak itu kehilangan hampir dua pertiga nilainya, pada saat pembuat mobil saingan memotong pangsa dominan penjualan kendaraan listrik Tesla.

Saham Tesla turun lebih dari 1 persen pada hari Jumat, menjadi US$123,74. Mereka masing-masing lebih dari US$360 pada 1 April dan mencapai rekor tertinggi sepanjang masa lebih dari US$414 pada November 2020.

Minggu ini, Tesla meningkatkan diskon yang ditawarkannya hingga akhir tahun pada dua model terlarisnya, sebuah indikasi bahwa permintaan melambat untuk kendaraan listriknya.

Perusahaan mulai menawarkan insentif US$3.750 untuk sedan Model 3 dan SUV Model Y di situs webnya awal bulan ini, tetapi pada hari Rabu menggandakan diskon menjadi US$7.500 bagi mereka yang menerima pengiriman antara sekarang dan 31 Desember.

Baca Juga :  Kasus Covid-19 Shanghai, 84 Bergejala, 784 Tanpa Gejala

Sumber : CNA/SL

Bagikan :