Ekspor Singapura Naik 12,3% Pada Bulan September

Ekspor Singapura Naik 12,3%
Ekspor Singapura Naik 12,3%

Singapura | EGINDO.co – Ekspor domestik non-minyak Singapura (NODX) naik 12,3 persen tahun ke tahun di bulan September, menandai pertumbuhan ke-10 bulan berturut-turut.

Pertumbuhan terutama karena non-elektronik, meskipun ekspor elektronik juga naik, menurut data yang dirilis oleh Enterprise Singapore (ESG) pada Senin (18 Oktober).

Pada basis penyesuaian musiman bulan-ke-bulan, NODX meningkat sebesar 1,2 persen pada bulan September, setelah penurunan 3,5 persen pada bulan sebelumnya.

Pengiriman elektronik meningkat 14,4 persen pada basis tahun ke tahun di bulan September, didorong oleh sirkuit terpadu, komputer pribadi dan peralatan telekomunikasi.

Pengiriman produk non-elektronik meningkat 11,7 persen pada September dari tahun lalu, dipimpin oleh petrokimia, mesin khusus dan obat-obatan.

EKSPOR KE PASAR TOP
Ekspor ke pasar teratas secara keseluruhan naik pada September, kata ESG, meskipun ekspor ke 27 Uni Eropa, Malaysia dan Thailand menurun.

Kontributor terbesar kenaikan ini adalah China, Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Ekspor ke China tumbuh sebesar 38,9 persen karena emas non-moneter, petrokimia dan sirkuit terpadu.

Krisis listrik China telah membuat permintaan ekspor petrokimia Singapura lebih tinggi, kata kepala penelitian dan strategi treasury Bank OCBC Selena Ling.

“Dengan sumber daya dan bahan bakar yang dilestarikan di China untuk musim dingin yang akan datang, permintaan petrokimia kemungkinan akan bergeser ke pusat kilang minyak Singapura,” tambahnya.

Pergeseran permintaan produk-produk terkait minyak ke Singapura ini diperkirakan akan bertahan hingga musim dingin berakhir, yang menunjukkan kinerja yang terus berlanjut di sektor ini hingga kuartal keempat tahun ini dan awal kuartal pertama tahun depan, tambahnya.

Pengiriman ke AS meningkat sebesar 22,2 persen pada bulan September karena obat-obatan, mesin khusus dan barang-barang manufaktur lain-lain.

Baca Juga :  Sudah Divaksin, Mengapa Masih Kena Covid-19

Ekspor ke Korea Selatan naik 61,6 persen karena mesin khusus, sirkuit terpadu dan peralatan telekomunikasi.

Ekspor ke pasar negara berkembang tumbuh sebesar 41,4 persen pada September menyusul ekspansi 2,7 persen pada Agustus. Pertumbuhan NODX ke pasar negara berkembang ini terutama disebabkan oleh Asia Selatan, Kamboja, Laos, Myanmar dan Vietnam, serta Timur Tengah.
“Secara keseluruhan, krisis listrik China juga diperkirakan akan membatasi produksi banyak produk antara di berbagai rantai pasokan, yang selanjutnya dapat memperburuk tekanan yang sudah ketat dalam produksi semikonduktor dan barang-barang lainnya,” kata Ling.

“Oleh karena itu, di luar sektor petrokimia, kami memperkirakan perlambatan umum dalam kegiatan ekspor karena kendala sisi pasokan.

“Kami memperkirakan kemacetan rantai pasokan ini akan bertahan selama dua hingga tiga kuartal ke depan, sepenuhnya berkurang mungkin hanya pada (paruh kedua) tahun 2022.”

Dia menambahkan bahwa NODX mungkin melihat “potensi awal yang lambat” pada paruh pertama tahun depan karena gangguan rantai pasokan, sebelum berakhir lebih kuat pada akhir 2022.

Ekonomi Singapura tumbuh pada kecepatan yang lebih lambat sebesar 6,5 persen tahun-ke-tahun pada kuartal ketiga 2021, menurut perkiraan sebelumnya dari Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) Kamis lalu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :