Duterte Tantang Pacquiao Untuk Mengungkap Korupsi

Manny Pacquiao bersama Rodrigo Duterte
Manny Pacquiao bersama Rodrigo Duterte

Manila | EGINDO.co – Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pada Senin (28 Juni) bahwa Emmanuel “Manny” Pacquiao harus menunjuk pejabat pemerintah yang korup untuk membuktikan bahwa petinju yang berubah menjadi anggota parlemen itu tidak hanya berpolitik menjelang pemilihan presiden tahun depan.

Komentar itu adalah babak terakhir dalam perang kata-kata yang mengejutkan antara presiden dan Pacquiao yang dipandang sebagai salah satu pendukung terkuatnya dan kemungkinan penggantinya ketika masa jabatan enam tahun yang diizinkan berakhir Juni mendatang.

Pemimpin Filipina yang berapi-api mengatakan Pacquiao telah mengkritik korupsi di pemerintahannya dan mengancam akan mengekspos juara tinju itu sebagai pembohong.

“Saya tidak mengatakan tidak ada korupsi, jadi ungkapkan,” kata Duterte dalam pidato nasional larut malam yang disiarkan televisi. “Jika Anda tidak melakukan itu, saya akan mengekspos Anda setiap hari sebagai pembohong … Saya mengenal Anda sejak dulu.”

Menggunakan sumpah serapah dalam bahasa terkuatnya terhadap Pacquiao, Duterte mengatakan jika dia tidak mengungkapkan korupsi, dia akan “bermain politik” dan berjanji untuk mengambil tindakan terhadap pejabat yang bersalah.

Tidak segera jelas pejabat apa yang dia desak untuk diungkap Pacquiao, atau mengapa. Pacquiao belum berbicara secara terbuka tentang tuduhan korupsi tingkat tinggi dalam beberapa hari terakhir.

Pacquiao, penjabat presiden partai politik Duterte, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar di luar jam kantor.

Pacquiao, 42, telah lama menjadi salah satu pendukung terkuat Duterte, mendukung perang berdarahnya terhadap narkoba dan upaya untuk menerapkan kembali hukuman mati. Juara delapan divisi itu belum mengumumkan pencalonannya sebagai presiden.

Awal bulan ini, Duterte mengkritik pengetahuan kebijakan luar negeri Pacquiao yang “dangkal”, setelah sang senator mengatakan dia menemukan pendirian pemimpin di Laut China Selatan sebagai “kurang” dan “mengecewakan”.

Baca Juga :  Pengamat: Teknik Pengaturan Lalu Lintas Dengan Sistem SSA

Duterte tetap populer di Filipina. Sekutu politik mendesaknya untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden ketika masa jabatannya berakhir. Putrinya – pembantu jangka panjang – juga terlihat di antara calon penggantinya.
Sumber : CNA/SL