Duterte Segera Memutuskan Untuk Pencalonan Wapres Filipina

Leni Robredo
Leni Robredo

Manila | EGINDO.co – Wakil Presiden Filipina Leni Robredo akan memutuskan minggu ini apakah dia akan mencalonkan diri sebagai presiden, kata juru bicaranya pada Minggu (3 Oktober), setelah saingan beratnya dan petahana Rodrigo Duterte menyatakan dia pensiun dari politik.

Robredo, seorang kritikus vokal dari perang narkoba kontroversial Duterte, kemungkinan akan menjadi satu-satunya kandidat oposisi di lapangan yang ramai dalam pemilihan Mei 2022.

Juru bicaranya Barry Gutierrez mengatakan kepada AFP bahwa dia belum menerima nominasi koalisi oposisi, dan akan mengumumkan keputusannya sebelum batas waktu pengajuan pada 8 Oktober.

Duterte, yang secara konstitusional dilarang mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua, telah menyatakan pada Agustus bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Namun dalam pengumuman mengejutkan pada hari Sabtu, dia mengatakan dia akan pensiun – yang disambut dengan skeptisisme yang mendalam di antara para analis.

Duterte membuat pengumuman serupa pada September 2015, dengan mengatakan dia “akan pensiun dari kehidupan publik untuk selamanya” hanya untuk mengumumkan pencalonannya sebagai presiden dua bulan kemudian.

Duterte belum menunjuk penggantinya, tetapi mengindikasikan putrinya Sara akan mencalonkan diri bersama ajudan lamanya Senator Christopher Go.

Seorang penyiar bertanya padanya hari Sabtu apakah “jelas itu Sara-Go”. Duterte menjawab: “Ini Sara-Go.”

Survei menunjukkan Sara Duterte, putra dan senama mantan diktator Ferdinand Marcos, petinju hebat Manny Pacquiao dan walikota selebriti Francisco Domagoso adalah kandidat terdepan di antara calon presiden potensial.

Pacquiao dan Domagoso telah mengumumkan bahwa mereka maju, sementara dua lainnya belum mengonfirmasi.

Sara Duterte belum menanggapi permintaan konfirmasi dari AFP.

Sebagian besar kandidat teratas telah mendukung perang narkoba kontroversial Duterte, dan analis politik mengatakan VP Robredo dapat berjuang untuk bersaing jika dia memutuskan untuk mencalonkan diri.

Baca Juga :  Moderna Sepakat Pasok 13 Juta Dosis Vaksin Ke Filipina

Pemilih Filipina bersedia memilih presiden perempuan tetapi mereka ingin dia “bersemangat”, kata profesor ilmu politik Universitas Filipina Jean Franco.

“(VP Robredo) terlalu bagus, dia terlalu baik.”

Robredo, 56, dengan tipis memenangkan pekerjaan teratas kedua negara itu pada tahun 2016, mengalahkan putra dan senama Marcos.

Kemenangannya merupakan pukulan bagi aspirasi politik keluarga mantan diktator, termasuk kemungkinan kembali ke kantor kepresidenan.

Musim pemilihan Filipina dimulai pada hari Jumat ketika selebriti dan tokoh politik berbondong-bondong ke kantor komisi pemilihan untuk mengajukan nominasi mereka.

Proses tersebut meluncurkan kampanye tujuh bulan yang biasanya berisik dan mematikan untuk lebih dari 18.000 posisi, dengan pandemi COVID-19 dan penurunan ekonomi yang disebabkan oleh penguncian yang diperkirakan akan meredam suasana pesta.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :