Duterte Mengejek ICC, Perang Narkoba Masih Jauh Dari Selesai

Rodrigo Duterte
Rodrigo Duterte

Manila | EGINDO.co – Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pada Senin (26 Juli) perang melawan narkotika masih jauh dari selesai, lebih dari lima tahun setelah ia memulai perang brutal terhadap narkoba yang telah menewaskan ribuan orang dan memicu tuduhan kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Duterte, dalam pidato kenegaraan terakhirnya, membela kampanye tersebut, dengan mengatakan kampanye itu telah menurunkan kejahatan dan meningkatkan perdamaian dan ketertiban.

“Kami masih memiliki jalan panjang dalam perjuangan kami melawan proliferasi narkoba,” kata Duterte dalam pidatonya yang hampir tiga jam, yang banyak diharapkan akan fokus pada pandemi COVID-19.

Duterte, 76, tidak memenuhi syarat untuk dipilih kembali, tetapi telah mengisyaratkan bahwa dia mungkin mencalonkan diri sebagai wakil presiden, yang dilihat oleh para kritikus sebagai kemungkinan pintu belakang untuk kembali berkuasa.

Sebelum pidatonya, ratusan aktivis turun ke jalan di Manila meskipun ada ancaman varian Delta yang lebih menular dari virus corona, membawa spanduk yang mengkritik catatan hak Duterte dan penanganannya terhadap krisis COVID-19.

Bulan lalu, jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) meminta lampu hijau untuk meluncurkan penyelidikan formal atas pembunuhan perang narkoba, dengan mengatakan kejahatan terhadap kemanusiaan bisa saja dilakukan.

Filipina Duterte

Para pengunjuk rasa mengenakan masker wajah dengan slogan-slogan sebelum berbaris menuju Dewan Perwakilan Rakyat di mana Presiden Filipina Rodrigo Duterte akan menyampaikan Pidato Kenegaraan terakhirnya di kota Quezon, Filipina pada Senin, 26 Juli 2021.

Duterte, yang telah menantang ICC untuk mengadilinya, mengejek pengadilan lagi, dengan mengatakan dia tidak pernah menyangkal bahwa dia akan membunuh orang untuk menghancurkan negara.

“Saya tidak pernah menyangkal, dan ICC dapat merekamnya: Mereka yang menghancurkan negara saya, saya akan membunuh Anda. Dan mereka yang menghancurkan anak-anak muda negara kita, saya akan membunuh Anda. Saya akan benar-benar menghabisi Anda, karena saya mencintai saya. negara.”

Baca Juga :  Terduga Teroris Condet Sebagai Orang Yang Tertutup

Kelompok hak asasi manusia menuduh Duterte menghasut kekerasan mematikan dan mengatakan polisi telah membunuh tersangka narkoba yang tidak bersenjata dan menggelar TKP dalam skala besar. Polisi menyangkal hal ini dan Duterte menegaskan polisi berada di bawah perintah untuk membunuh hanya untuk membela diri.

“Duterte tidak menunjukkan apa pun untuk janjinya bertahun-tahun lalu untuk memberantas obat-obatan terlarang – tidak ada yang bisa ditunjukkan kecuali mayat yang dibunuh oleh polisi,” kata Carlos Conde, peneliti Filipina untuk Human Rights Watch.

Duterte, yang memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2016 dengan janji untuk memerangi korupsi, kejahatan dan obat-obatan terlarang, tetap sangat populer meskipun ada kritik terhadap pembunuhan dan tanggapan pandeminya.

Dengan lebih dari 1,5 juta kasus virus corona dan lebih dari 27.000 kematian, Filipina memiliki wabah terburuk kedua di Asia Tenggara.

“Kami berharap presiden akan menyajikan peta jalan yang jelas menuju pemulihan ekonomi, dan bagaimana pemerintah membangun kapasitas perawatan kesehatan untuk menangani lonjakan dan pandemi di masa depan,” kata Rizalina Mantaring, seorang pejabat di Asosiasi Manajemen Filipina.

Sambil mengatakan negara itu tidak mampu lagi melakukan penguncian, Duterte mengatakan dia tidak dapat sepenuhnya mengesampingkan pembatasan yang lebih ketat jika penyebaran varian Delta semakin buruk.

Ia juga mengimbau masyarakat untuk melakukan vaksinasi. Filipina sejauh ini telah mengimunisasi lengkap hanya 5,5 persen dari 110 juta penduduknya, data menunjukkan.

Sumber : CNA/SL