Duterte Berpikir Serius Tentang Pemilihan Wakil Presiden

Rodrigo Duterte
Rodrigo Duterte

Manila | EGINDO.co – Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Rabu (7 Juli) memberikan petunjuk terkuat bahwa ia mungkin akan mencalonkan diri sebagai wakil presiden dalam pemilihan tahun depan, dengan mengatakan bahwa ia sekarang “berpikir serius” untuk mencalonkan diri.

Berbicara pada pertemuan yang disiarkan televisi dengan sekutu partai politiknya, Duterte, 76, yang tidak diizinkan untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua sebagai presiden, mengatakan dia “tersentuh oleh curahan sentimen” yang mendesaknya untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

“Untuk usul saya mencalonkan diri sebagai wakil presiden, saya sedikit menjual ide tersebut. Artinya, saya serius berpikir untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden,” katanya.

Dia bulan lalu mengatakan wakil presiden adalah “ide bagus” karena dia memiliki urusan yang belum selesai, seperti memerangi obat-obatan terlarang.

Pengkritik mantan walikota yang lincah itu mempertanyakan legalitas dia menjadi wakil presiden, karena dia bisa kembali menduduki jabatan puncak jika presiden meninggal, mengundurkan diri, atau diberhentikan dari jabatannya.

Jajak pendapat menunjukkan Duterte tetap sangat populer, meskipun ada banyak korban tewas dalam kampanye anti-narkobanya yang terkenal dan kritik terhadap tanggapan pandemi pemerintahnya.

Tetap menjabat juga bisa melindunginya dari tindakan hukum, di negara di mana mantan pemimpin dan politisi sering dituntut, terkadang dipenjara.

Duterte, bagaimanapun, mengakui dia akan menjadi wakil presiden yang “tidak berguna” jika presiden yang menang, yang terpilih dalam kontes terpisah, bukan “teman”.

Putri Duterte, walikota Davao Sara Duterte-Carpio, telah menduduki puncak jajak pendapat tentang kemungkinan calon presiden.

Baik ayah dan anak perempuannya telah mengesampingkan hal itu.

Dia berhenti mendukung ajudan lama dan senator petahana, Christopher “Bong” Go, sebagai pengganti pilihannya, tetapi mengatakan Go “siap” untuk posisi teratas. Go bilang dia tidak tertarik.

Baca Juga :  RI: Ekspor Alat Test Rapid Antigen Ke Thailand Dan Irlandia

Tidak hadir selama pertemuan partai adalah petinju yang berubah menjadi senator Manny Pacquiao, yang telah menjadi sasaran Duterte atas komentar publik tentang kebijakan luar negeri dan korupsi, di tengah spekulasi juara delapan divisi itu akan mencalonkan diri sebagai presiden.

Sumber : CNA/SL