Duta Besar Baru China Tiba Di AS Dengan Optimisme

Duta besar China untuk Amerika Serikat, Qin Gang
Duta besar China untuk Amerika Serikat, Qin Gang

Washington | EGINDO.co – Duta besar baru China untuk Amerika Serikat, Qin Gang, pada Rabu (28 Juli) berharap AS menang melawan COVID-19 dan mengatakan potensi besar menunggu hubungan bilateral, dengan nada optimis saat ia tiba di jabatan barunya di tengah hubungan yang sangat tegang.

Kedatangan Qin terjadi beberapa hari setelah pembicaraan tingkat tinggi di kota Tianjin di China utara antara Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman dan diplomat senior China berakhir dengan kedua belah pihak mengisyaratkan bahwa pihak lain harus membuat konsesi untuk meningkatkan hubungan.

Qin, 55, seorang wakil menteri luar negeri yang portofolio masa lalunya baru-baru ini mencakup urusan dan protokol Eropa, menggantikan duta besar terlama China untuk Amerika Serikat, Cui Tiankai, 68, yang bulan lalu mengumumkan kepergiannya setelah delapan tahun di Washington.

“Saya sangat yakin bahwa pintu hubungan China-AS, yang sudah terbuka, tidak dapat dan tidak boleh ditutup,” kata Qin kepada wartawan di kediamannya di ibu kota AS setelah tiba dari bandara.

“Hubungan China-AS telah mencapai titik kritis baru, tidak hanya menghadapi banyak kesulitan dan tantangan, tetapi juga peluang dan potensi besar,” kata Qin.

Dia mengatakan hubungan terus bergerak maju “meskipun liku-liku”, menambahkan bahwa ekonomi AS membaik di bawah Presiden Joe Biden.

“Saya berharap negara ini meraih kemenangan awal melawan pandemi,” tambahnya.

Qin, yang menjabat dua kali sebagai juru bicara kementerian luar negeri China antara tahun 2006 dan 2014, telah mendapatkan reputasi untuk pertahanan publik yang sering menunjukkan posisi negaranya.

Hubungan antara Beijing dan Washington memburuk tajam di bawah mantan Presiden AS Donald Trump, dan Biden telah mempertahankan tekanan pada China, meningkatkan sanksi terhadap pejabat China dan bersumpah bahwa itu tidak akan menggantikan Amerika Serikat sebagai pemimpin global dunia di bawah pengawasannya.

Baca Juga :  Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson Dalam Ketidakpastian

Kementerian Luar Negeri China baru-baru ini mengisyaratkan mungkin ada prasyarat bagi Amerika Serikat di mana setiap jenis kerja sama akan bergantung, sebuah sikap yang menurut beberapa analis meninggalkan prospek suram untuk hubungan yang lebih baik.

Duta Besar AS untuk China telah kosong sejak Oktober, ketika Terry Branstad dari Partai Republik mengundurkan diri untuk membantu kampanye pemilihan ulang Trump.

Dengan banyak jabatan duta besar AS untuk negara-negara sekutu yang masih belum terisi, Biden belum mencalonkan pengganti China, meskipun mantan duta besar untuk NATO Nicholas Burns dianggap sebagai kandidat favorit di kalangan kebijakan luar negeri.

Sumber : CNA/SL