Duo Ayah-Anak Taiwan, 2 Tentara Didakwa Mata-Mata China

Taiwan dakwa 4 orang mata-mata untuk China
Taiwan dakwa 4 orang mata-mata untuk China

Taipei | EGINDO.co – Seorang pengusaha Taiwan dan putranya telah didakwa karena merekrut dua tentara yang diduga membantu mereka mengumpulkan informasi rahasia untuk China tentang latihan militer terbesar di pulau itu, kata jaksa penuntut.

Setelah pindah ke provinsi Fujian tenggara China pada tahun 2015 untuk melakukan bisnis, pria itu, yang diidentifikasi dengan nama belakangnya Huang, dan putranya “dibujuk” oleh dua pejabat China yang dia temui untuk “mengumpulkan dokumen rahasia pertahanan nasional”, kata Tainan dari Kantor Kejaksaan Tinggi Taiwan cabang.

Keduanya “bermaksud untuk membahayakan keamanan nasional, dan bersama-sama mengembangkan jaringan di Taiwan untuk memikat dan menyerap … prajurit aktif,” kata jaksa dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Senin malam (7 Agustus).

Baca Juga :  Kebun Taksi Muncul Di Bangkok ,Pengemudi Tidak Mampu Lagi

Keluarga Huang didakwa melanggar undang-undang keamanan nasional dan undang-undang perlindungan rahasia negara, sementara tentara didakwa melanggar KUHP Angkatan Bersenjata dan korupsi.

Dituduh mendaftarkan dua tentara yang bekerja untuk pertahanan udara dan divisi rudal angkatan udara, ayah dan anak itu meminta mereka untuk menandatangani surat untuk berjanji “setia” kepada Beijing serta mengatur agar mereka bertemu dengan pejabat China di luar negeri, pernyataan itu dikatakan.

Kemudian bersama-sama mereka mengumpulkan delapan item tentang latihan Han Kuang – permainan perang tahunan terbesar Taiwan yang berlangsung dua minggu lalu – dan “dokumen militer rahasia lainnya” untuk diserahkan kepada pejabat China baik secara langsung atau melalui telepon genggam, kata jaksa penuntut.

Baca Juga :  AS Dan China Menyerukan Hubungan Yang Stabil

China mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai wilayahnya dan telah meningkatkan tekanan militer dan politik di pulau itu dalam beberapa tahun terakhir saat ketegangan meningkat.

Kedua belah pihak telah saling memata-matai sejak berakhirnya perang saudara antara nasionalis China dan komunis pada tahun 1949.

Kasus Huang terjadi setelah kementerian pertahanan Taiwan berjanji untuk meningkatkan upaya anti-spionase pekan lalu menyusul penahanan seorang letnan kolonel angkatan darat yang diduga mengumpulkan intelijen untuk Beijing.

Sejumlah mantan pejabat tinggi militer Taiwan dalam beberapa tahun terakhir dituduh menjadi mata-mata untuk Beijing.

Pada bulan Maret, pensiunan laksamana angkatan laut dan mantan anggota parlemen didakwa atas dugaan upaya untuk membangun jaringan mata-mata untuk China.

Baca Juga :  AS Peringatkan China Agar Tidak Membantu Rusia

Sumber : CNA/SL

Bagikan :