Dunia Kaya Mencoba Mengatasi Ketidaksetaraan Vaksin Covid-19

Berbagi Dolar Dan Dosis
Berbagi Dolar Dan Dosis

Roma | EGINDO.co – Pembuat obat utama dan pemimpin negara kaya menghadapi ketidakseimbangan global yang mengejutkan dalam memerangi COVID-19 pada hari Jumat (21/5) dan membuat janji besar untuk menambah pasokan vaksin dengan harga murah ke wilayah yang lebih miskin.

Kampanye inokulasi massal yang didanai dengan boros membantu Barat dan lainnya memangkas infeksi, tetapi beberapa suntikan telah mencapai negara-negara yang lebih miskin di mana virus masih berkecamuk, terkadang tidak terkendali, menimbulkan tuduhan “apartheid vaksin”.

Lebih dari 80 persen dari satu miliar tembakan pertama jatuh ke negara-negara kaya, dibandingkan dengan hanya 0,2 persen untuk negara-negara berpenghasilan rendah, filantropis AS Bill Gates mengatakan pada KTT Kelompok 20 khusus yang berfokus pada krisis kesehatan global.

“Jika kita tidak menutup celah yang sangat besar ini, lebih banyak orang akan mati sia-sia.

Ada dua tindakan segera yang dapat diambil negara: Berbagi dolar dan dosis,” katanya.

KTT itu untuk menyerukan perizinan sukarela dan transfer teknologi untuk meningkatkan produksi vaksin, tetapi akan menghindari dorongan dari Amerika Serikat dan negara lain untuk melepaskan hak paten yang berharga, sebuah pernyataan bersama menunjukkan.

Uni Eropa berjanji untuk menginvestasikan € 1 miliar (US $ 1,2 miliar) untuk mendirikan pusat manufaktur vaksinasi di Afrika. Pada KTT virtual yang diselenggarakan di Italia dan UE, Pfizer dan BioNTech juga berjanji untuk menyediakan 1 miliar dosis potongan harga tahun ini untuk negara-negara miskin.

Satu miliar vaksin lagi akan diberikan tahun depan, kata bos Pfizer Albert Bourla pada pertemuan itu. Johnson & Johnson menjanjikan 200 juta dosis vaksinnya untuk COVAX, program berbagi vaksin yang dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

“Saat kami mempersiapkan pandemi berikutnya, prioritas kami harus memastikan bahwa kami semua mengatasi pandemi saat ini bersama-sama. Kami harus memvaksinasi dunia, dan melakukannya dengan cepat,” kata Perdana Menteri Italia Mario Draghi.

MILIAR JAMINAN CHINA

Presiden China Xi Jinping menjanjikan bantuan senilai US $ 3 miliar selama tiga tahun ke depan untuk membantu negara-negara berkembang pulih dari pandemi dan mengusulkan pembentukan forum internasional untuk mempromosikan distribusi vaksin yang adil.

Presiden AS Joe Biden tidak termasuk di antara pembicara, kata penyelenggara. Pemerintahannya telah mendukung seruan dari banyak negara berkembang untuk pengabaian paten untuk vaksin COVID-19, dengan harapan akan meningkatkan produksi dan memungkinkan distribusi yang lebih adil.

Namun, pernyataan akhir yang dilihat oleh Reuters tidak menyebutkan mekanisme seperti itu. Ini telah diperebutkan oleh beberapa negara Eropa, yang malah menyerukan penghapusan hambatan perdagangan AS yang mereka anggap sebagai penghambat utama yang mencegah peningkatan produksi vaksin.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan perjanjian global yang ada telah memungkinkan negara-negara untuk memaksa perusahaan membagikan lisensi mereka dalam keadaan darurat.
Ia menambahkan bahwa UE akan membuat proposal untuk memfasilitasi penggunaan klausul tersebut dan menambahkan bahwa Eropa akan menyumbangkan setidaknya 100 juta dosis kepada negara-negara miskin pada akhir tahun, termasuk masing-masing 30 juta dari Prancis dan Jerman.

Dalam deklarasi mereka, para pemimpin dunia mencatat pentingnya apa yang disebut ACT-Accelerator, alat WHO untuk mendistribusikan vaksin, obat-obatan, dan tes COVID-19 ke seluruh dunia.

Namun, meleset dari ekspektasi awal, deklarasi tersebut tidak mencantumkan komitmen yang jelas untuk mendanai sepenuhnya program tersebut, yang masih kekurangan US $ 19 miliar.

Para pemimpin sepakat bahwa salah satu pilihan untuk membantu negara-negara miskin adalah berbagi vaksin yang telah dibeli oleh negara-negara kaya, tetapi tidak ada komitmen tegas mengenai hal ini di teks akhir.

Program COVAX yang didedikasikan untuk pemerataan distribusi vaksin global disebut-sebut sebagai salah satu pilihan untuk memberikan donasi dosis ke negara-negara.

Sumber : CNA/SL