Dua Eksekutif Apple Daily Didakwa Langgar Keamanan Nasional

Jelang Sidang untuk dua eksekutif Apple Daily
Jelang Sidang untuk dua eksekutif Apple Daily

Hong Kong | EGINDO.co – Kerumunan orang berkumpul di luar pengadilan Hong Kong pada Sabtu pagi (19 Juni) menjelang sidang untuk dua eksekutif surat kabar Apple Daily yang didakwa berdasarkan undang-undang keamanan nasional kota itu, dalam kasus yang telah menuai kecaman internasional.

Pemimpin redaksi Ryan Law, 47, dan kepala eksekutif Cheung Kim-hung, 59, termasuk di antara lima eksekutif Apple Daily yang ditangkap pada hari Kamis ketika 500 polisi menggerebek ruang berita outlet, yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai “tempat kejadian kejahatan.”

Keduanya didakwa berkolusi dengan kekuatan asing, meningkatkan kekhawatiran atas kebebasan media di pusat keuangan karena pihak berwenang mengintensifkan tindakan keras di bawah undang-undang yang kontroversial.

Tiga lainnya, chief operating officer Chow Tat-kuen, wakil kepala editor Chan Puiman dan chief executive editor Cheung Chi-wai, dibebaskan dengan jaminan pada Jumat malam, menurut Apple Daily.

Puluhan pendukung mengantri untuk mendapatkan kursi di pengadilan pada Sabtu pagi, termasuk banyak mantan dan karyawan saat ini Apple Daily, surat kabar populer berusia 26 tahun.

Beberapa memegang payung kuning atau mengenakan kaus Apple Daily bertuliskan, “Jangan takut, teruslah berjuang.” “Saya sudah meninggalkan Apple Daily karena alasan pribadi dan keamanan,” kata Chan, 37, mantan reporter Apple Daily. “Saya harap kedua orang yang didakwa dapat memikirkan diri mereka sendiri terlebih dahulu. Mereka juga memiliki keluarga. Saya pernah bekerja dengan mereka sebelumnya. Kami seperti teman.” Seorang anggota staf, yang memberikan nama belakangnya sebagai

Chang, mengatakan bahwa dia dan banyak karyawan Apple Daily lainnya memperlakukan “setiap hari seperti ini adalah hari terakhir kami” bekerja untuk surat kabar tersebut.

“Awalnya, pihak berwenang mengatakan undang-undang keamanan nasional hanya akan menargetkan sejumlah kecil orang,” katanya kepada AFP.

“Tapi apa yang terjadi menunjukkan kepada kita bahwa itu omong kosong,” tambahnya.

Reporter staf lain, yang menyebut namanya sebagai Theresa, mengatakan dia merasa masalah hukum Apple Daily adalah peringatan.

“Saya pikir apa yang terjadi pada Apple Daily hari ini pada akhirnya dapat terjadi pada setiap outlet berita lain di kota ini,” katanya.

“Saat ini, Anda dapat didakwa dengan NSL karena kata atau ucapan yang tidak mereka sukai. Ini kemunduran besar,” Lo, 29, seorang pembaca.

Undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020 di bekas jajahan Inggris telah membawa nada otoriter ke sebagian besar aspek kehidupan di Hong Kong, termasuk pendidikan dan seni.

Ini menghukum apa yang secara luas disebut Beijing sebagai pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing hingga hukuman penjara seumur hidup.

Polisi mengatakan lusinan artikel surat kabar itu diduga melanggar undang-undang keamanan nasional – pertama kalinya artikel media dikutip berpotensi melanggar undang-undang.Penangkapan dan skala serangan Apple Daily telah dikritik oleh negara-negara Barat, kelompok hak asasi global, asosiasi pers dan kepala juru bicara PBB untuk hak asasi manusia.

Apple Daily dan penerbitnya yang terdaftar, Next Digital, mendapat tekanan yang meningkat sejak pemiliknya, aktivis pro-demokrasi dan kritikus setia Beijing Jimmy Lai, ditangkap tahun lalu di bawah undang-undang tersebut.

Lai, yang asetnya telah dibekukan di bawah undang-undang keamanan, sudah berada di penjara karena mengambil bagian dalam pertemuan yang tidak sah dan menunggu persidangan dalam kasus keamanan nasionalnya.

Saat penyelidikan terhadap Apple Daily dan eksekutif seniornya meningkat, beberapa karyawan dan pengamat telah menyatakan keprihatinan yang mendalam atas masa depan surat kabar itu.

Sejak undang-undang itu diberlakukan oleh Beijing pada Juni tahun lalu, lebih dari 100 orang telah ditangkap, dengan jaminan yang sebagian besar ditolak.

Sumber : CNA/SL