Drone Ukraina Khawatir Keuntungan Awal Atas Rusia Sirna

Pilot Drone
Pilot Drone

Donetsk | EGINDO.co – Para prajurit yang mengemudikan armada drone serbu kecil dan murah milik Ukraina menyuarakan kekhawatiran bahwa, meski memelopori penggunaannya, mereka kini dilompati oleh musuh mereka ketika Moskow menggelontorkan uang dan sumber daya ke sektor drone mereka.

Penggunaan drone First Person View (FPV) yang lincah dalam pertempuran telah menjadi salah satu strategi tersukses dari berbagai strategi berbiaya rendah yang digunakan Ukraina untuk mempertahankan diri dari invasi skala penuh oleh Rusia, tetangganya yang jauh lebih kaya dan berkuasa.

Namun, Moskow juga secara bertahap meniru dan meningkatkan penggunaan drone ini, yang awalnya dibuat untuk balap oleh para penghobi dan penggemar namun dimodifikasi untuk membawa bahan peledak, hingga menimbulkan dampak yang menghancurkan.

Setiap minggu, kedua negara mempublikasikan rekaman kamera FPV, yang berharga beberapa ratus dolar, terbang menuju dan menghancurkan tank musuh dan sistem radar yang bernilai jutaan.

Di sebuah lapangan di wilayah timur Donetsk tempat mereka datang untuk melakukan uji terbang, pilot drone dari Brigade Serangan Lintas Udara ke-80 yang bertempur di dekat Bakhmut mengatakan Rusia mendapatkan keunggulan melalui pasokan yang lebih terorganisir dan pengeluaran yang lebih besar.

Baca Juga :  Jepang Desak Pertukaran Crypto Sejalan Sanksi Terhadap Rusia

“Drone mereka selalu mengudara, siang dan malam. Kita bisa melihat mereka telah menerapkan produksi serial drone untuk pengintaian, pengawasan, dan serangan,” kata seorang komandan peleton drone berusia 34 tahun, yang memperkenalkan dirinya melalui tanda panggil. “Komrad”.

Meskipun sulit untuk menilai keunggulan numerik Rusia dalam FPV secara akurat – dan pengalaman unit di dekat Bakhmut hanya memberikan gambaran singkat tentang apa yang terjadi – Komrad memperkirakan jumlahnya sekitar dua kali lipat dari apa yang dimiliki Ukraina di sektor depannya.

“Drone adalah pengubah permainan dalam perang ini. Jika kita mengacaukannya, segalanya akan menjadi sulit,” katanya.

Komrad mengatakan krunya dapat menjalankan sebanyak 40 misi penyerangan sehari – namun jumlahnya seringkali jauh lebih rendah karena kurangnya drone.

Baca Juga :  FBI Sita US$700 Juta Dari Pendiri FTX Sam Bankman-Fried

Sersan senior perusahaan drone brigade tersebut, seorang mantan eksekutif bisnis berusia 57 tahun dengan nama panggilan “Yizhak”, mengatakan terkadang seorang kru mungkin memiliki 10 target yang teridentifikasi tetapi hanya dua atau tiga drone.

“Jadi kita bisa memukul dua atau tiga, dan kita harus melepaskan tujuh pukulan karena kita tidak punya apa pun untuk memukul mereka.”

Perlombaan Senjata

Rusia telah meningkatkan produksi drone FPV tahun ini. Sebuah perusahaan pertahanan milik negara Rusia mengumumkan pada bulan Mei bahwa mereka berencana untuk mulai membuat hingga 3.000 perangkat tersebut setiap bulannya.

Samuel Bendett, Ajun Senior di Center for a New American Security, mengatakan Rusia telah meningkatkan produksi FPV secara signifikan melalui kelompok sukarelawan, yang kemungkinan besar menghasilkan ribuan drone setiap bulannya, serta sektor pertahanan yang juga memperluas produksinya. drone seperti itu.

“Tahun ini sangat penting bagi upaya Rusia untuk menggunakan teknologi ini dalam jumlah besar, dan upaya yang lebih besar diharapkan terjadi pada tahun 2024.”

Baca Juga :  TeNa Medan Tampil Di Pentas Seni Budaya Etnis Indonesia

Sementara itu, pemerintah Ukraina telah mendanai produksi drone yang lebih besar dan memiliki jangkauan lebih jauh untuk pengintaian dan penyerangan, namun sebagian besar drone kecil yang digunakan di medan perang telah dibeli selama perang oleh organisasi sipil dan sumbangan dari individu swasta.

Pilot Brigade ke-80 mengatakan hal ini masih terjadi, meskipun negara kini memasok beberapa drone FPV.

Menteri Digital Ukraina Mykhailo Fedorov mengatakan kepada Reuters pada bulan September bahwa Ukraina telah meningkatkan produksi drone udara secara keseluruhan lebih dari 100 kali lipat pada tahun 2023. Menteri lainnya mengatakan pada bulan Oktober bahwa Ukraina akan membuat “puluhan ribu” drone setiap bulannya pada akhir tahun ini. .

“Kami telah melatih orang-orang, memotivasi orang-orang. Namun kadang-kadang kami merasakan defisit, dan jika pemerintah membuat manufaktur drone dalam skala besar, (keseimbangan) perang akan menguntungkan kami,” kata Yizhak.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :