Drone Rusia Serang Infrastruktur Penting Dsekitar Kyiv

Drone Rusia serang infrastruktur penting
Drone Rusia serang infrastruktur penting

Kyiv | EGINDO.co – Gelombang drone Rusia menargetkan infrastruktur penting di ibu kota Ukraina, Kyiv dan sekitarnya pada Senin (2 Januari), merusak fasilitas energi dan menyebabkan beberapa pemadaman listrik, kata para pejabat, saat Rusia memperpanjang pengeboman terus-menerus hingga hari kedua tahun 2023.

Pasukan Ukraina menembak jatuh 45 drone Shahed buatan Iran yang ditembakkan oleh Rusia pada malam pertama tahun ini, kata Presiden Volodymyr Zelenskiy pada hari Minggu, memuji warga Ukraina karena menunjukkan rasa terima kasih kepada pasukan dan satu sama lain.

“Drone, rudal, yang lainnya tidak akan membantu mereka,” katanya tentang Rusia. “Karena kita bersatu. Mereka dipersatukan hanya oleh rasa takut.”

Namun dalam pidato Tahun Baru yang tegas, Presiden Rusia Vladimir Putin mengisyaratkan tidak akan berhenti menyerang Ukraina.

Pada pukul 03.00 waktu setempat, sistem pertahanan udara Ukraina menghancurkan 20 objek udara di atas Kyiv, kata administrasi militernya.

“Suaranya keras di wilayah dan di ibu kota: serangan drone malam hari,” kata Gubernur Kyiv Oleksiy Kuleba.

“Rusia meluncurkan beberapa gelombang drone Shahed. Menargetkan fasilitas infrastruktur penting. Pertahanan udara sedang bekerja,” katanya di aplikasi perpesanan Telegram.

Baca Juga :  Menkeu Upayakan Ketersedian Dan Keterjangkauan Harga Vaksin

Wali Kota Kyiv Vitali Klitschko mengatakan serangan itu telah mematikan sebagian listrik dan pemanas.

“Ada pemadaman listrik darurat di kota ini,” katanya di aplikasi perpesanan Telegram.

Sebelumnya, dia mengatakan satu orang terluka oleh puing-puing dari pesawat tak berawak yang hancur yang menghantam jalan dan merusak sebuah bangunan di distrik timur laut ibu kota.

Tahun Baru Di Perlindungan
Di Twitter, duta besar AS untuk Ukraina, Bridget Brink, mengatakan, “Rusia dengan dingin dan pengecut menyerang Ukraina pada dini hari Tahun Baru. Tapi Putin tampaknya masih tidak mengerti bahwa orang Ukraina terbuat dari besi.”

Pasukan merayakan Tahun Baru di garis depan di provinsi Donetsk, Ukraina timur. Seorang tentara, Pavlo Pryzhehodskiy, 27, memainkan lagu yang dia tulis dengan gitar setelah 12 rekannya terbunuh dalam satu malam.

“Menyedihkan bahwa alih-alih bertemu teman, merayakan dan saling memberi hadiah, orang-orang terpaksa mencari perlindungan, beberapa terbunuh,” katanya kepada Reuters.

“Ini adalah tragedi besar yang tidak akan pernah bisa dimaafkan. Itulah mengapa Tahun Baru menyedihkan.”

Baca Juga :  Rudal Rusia Hantam Polandia, NATO Pertimbangkan Tanggapan

Di parit terdekat, prajurit Oleh Zahrodskiy, 49, mengatakan dia mengajukan diri setelah putranya dipanggil sebagai tentara cadangan. Sekarang, putranya berada di rumah sakit, berjuang untuk hidupnya dengan cedera otak, sementara ayahnya berada di garis depan.

“Sekarang sangat sulit,” katanya, menahan air mata.

“Selamat Tahun Baru”
Kepala polisi Kyiv, Andrii Nebytov, memposting foto di aplikasi Telegram, menunjukkan apa yang digambarkan sebagai bagian dari pesawat tak berawak yang digunakan dalam serangan di ibu kota, dengan tulisan tangan bertuliskan “Selamat Tahun Baru” dalam bahasa Rusia.

“Reruntuhan ini tidak berada di depan, di mana pertempuran sengit terjadi, di sini, di lapangan olahraga, tempat anak-anak bermain,” kata Nebytov.

Rusia telah meratakan kota-kota Ukraina dan membunuh ribuan warga sipil sejak Putin memerintahkan invasi pada Februari, mengatakan Ukraina adalah negara buatan yang pandangan pro-Baratnya mengancam keamanan Rusia.

Rusia, yang menyangkal menargetkan warga sipil, sejak itu mengklaim telah mencaplok sekitar seperlima wilayah Ukraina.

Ukraina telah melawan dengan dukungan militer Barat, mengusir pasukan Rusia dari lebih dari setengah wilayah yang mereka rebut. Dalam beberapa minggu terakhir, garis depan sebagian besar statis, dengan ribuan tentara tewas dalam peperangan yang intens.

Baca Juga :  Banten Kembali Diguncang Gempa

Rusia mengatakan serangan udaranya bertujuan untuk mengurangi kemampuan Ukraina untuk berperang; Kyiv mengatakan mereka tidak memiliki tujuan militer dan dimaksudkan untuk menyakiti warga sipil, sebuah kejahatan perang.

“Hal utama adalah nasib Rusia,” kata Putin dalam pidato Malam Tahun Baru kepada sekelompok orang yang mengenakan seragam militer, alih-alih berlatar belakang normal tembok Kremlin.

“Mempertahankan tanah air adalah tugas suci kita untuk leluhur dan keturunan kita. Moral, kebenaran sejarah ada di pihak kita.”

Serangan pesawat tak berawak Ukraina merusak fasilitas listrik di wilayah Bryansk Rusia yang berbatasan dengan Ukraina, kata gubernurnya pada Senin, menambahkan bahwa tidak ada korban jiwa.

Rusia mengatakan pekan lalu bahwa mereka menembak jatuh pesawat tak berawak Ukraina di dekat salah satu pangkalan pembom jarak jauh jauh di dalam wilayahnya dan tiga personel angkatan udara telah tewas.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :