DPR AS Voting mengenai TikTok; Nasib Tidak Pasti Di Senat

 TikTok di AS
TikTok di AS

Washington | EGINDO.co – Dewan Perwakilan Rakyat AS berencana untuk melakukan pemungutan suara pada RUU pada Rabu (13 Maret) yang akan memberikan waktu enam bulan kepada pemilik TikTok di Tiongkok, ByteDance, untuk mendivestasi aplikasi video pendek yang digunakan oleh sekitar 170 juta orang Amerika atau menghadapi larangan.

Pemungutan suara diperkirakan akan dilakukan sekitar pukul 10 pagi waktu setempat berdasarkan aturan jalur cepat yang memerlukan dukungan dua pertiga anggota DPR agar RUU tersebut dapat disahkan.

Pemungutan suara dilakukan lebih dari seminggu sejak RUU tersebut diusulkan dan setelah satu dengar pendapat publik dengan sedikit perdebatan. Komite Energi dan Perdagangan DPR pekan lalu memberikan suara 50-0 untuk mendukung RUU tersebut, dan menyiapkannya untuk dilakukan pemungutan suara di hadapan sidang penuh DPR.

FBI, Departemen Kehakiman dan Kantor Direktur Intelijen Nasional mengadakan pengarahan rahasia untuk anggota DPR pada hari Selasa.

Baca Juga :  China Peringatkan AS Atas Kunjungan Pelosi Ke Taiwan

“Kami telah menjawab banyak pertanyaan dari para anggota. Kami mengadakan pengarahan rahasia hari ini. Sehingga para anggota dapat melihat lebih banyak rincian tentang apa yang berisiko dan bagaimana PKT (Partai Komunis Tiongkok) dapat membahayakan risiko tersebut bagi keluarga-keluarga Amerika,” kata Pemimpin Mayoritas DPR Steve Scalise.

CEO TikTok Chew Shou Zi akan mengunjungi Capitol Hill pada hari Rabu dalam perjalanan yang dijadwalkan sebelumnya untuk berbicara dengan para senator, kata sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut.

“Undang-undang ini memiliki hasil yang telah ditentukan sebelumnya: larangan total terhadap TikTok di Amerika Serikat,” kata perusahaan itu. “Pemerintah berupaya mencabut hak konstitusional 170 juta orang Amerika atas kebebasan berekspresi,” tambahnya.

Beberapa penentang undang-undang tersebut, termasuk Perwakilan Demokrat Maxwell Frost, berpendapat bahwa RUU tersebut akan disahkan di DPR. Frost mengatakan banyak anggota parlemen yang akan memilih RUU tersebut dimotivasi oleh keinginan untuk melindungi pengguna, yang dia dukung. Frost termasuk di antara empat anggota parlemen dari 432 anggota DPR yang mengadakan konferensi pers menentang RUU tersebut.

Baca Juga :  Majukan Logistik, TIKI Dan ITL Trisakti Lakukan Kerjasama

“Masalahnya adalah proses di sini, fakta bahwa hal ini telah dikendalikan dan orang-orang benar-benar tidak dapat mencerna konsekuensinya,” kata Frost. “Saya ingin kepemilikan TikTok diubah, tetapi tidak mengorbankan hak Amandemen Pertama kami, pemilik bisnis, dan pembuat konten.”

Nasib undang-undang tersebut masih belum pasti di Senat AS, karena beberapa senator ingin mengambil pendekatan berbeda.

Presiden Joe Biden mengatakan pekan lalu bahwa dia akan menandatangani RUU tersebut.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan pada hari Selasa bahwa tujuannya adalah mengakhiri kepemilikan Tiongkok – bukan melarang TikTok. “Apakah kita ingin TikTok, sebagai sebuah platform, dimiliki oleh perusahaan Amerika atau dimiliki oleh Tiongkok? Apakah kita ingin data dari TikTok – data anak-anak, data orang dewasa – tetap ada di sini, di Amerika, atau pergi ke luar negeri? Cina?”

Baca Juga :  Terseret Kasus Jiwasraya Perusahaan Tambang Sulit Cari Utang

Tidak jelas apakah Tiongkok akan menyetujui penjualan apa pun atau apakah TikTok dapat didivestasikan dalam waktu enam bulan

RUU tersebut akan memberi ByteDance waktu 165 hari untuk mendivestasi TikTok. Jika gagal melakukan hal tersebut, toko aplikasi yang dioperasikan oleh Apple, Google Alphabet, dan lainnya tidak dapat secara hukum menawarkan TikTok atau menyediakan layanan hosting web untuk aplikasi yang dikontrol ByteDance.

Pada tahun 2020, Presiden saat itu Donald Trump berusaha melarang TikTok dan WeChat milik Tiongkok tetapi diblokir oleh pengadilan. Dalam beberapa hari terakhir dia telah menyampaikan kekhawatirannya mengenai larangan tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :