DPR AS Menyetujui Penyelidikan Kerusuhan Capitol

Kerusuhan Gedung Capitol - Washington bulan Januari lalu
Kerusuhan Gedung Capitol - Washington bulan Januari lalu

Washington | EGINDO.co – Dewan Perwakilan Rakyat AS pada Rabu (19 Mei) memilih untuk membentuk komisi independen untuk menyelidiki serangan mematikan 6 Januari di Capitol oleh mantan pendukung Presiden Donald Trump, karena satu dari enam Partai Republik menentang upaya para pemimpin partai untuk memblokirnya.

Selama dua hari terakhir, Pemimpin Partai Republik Kevin McCarthy dan Pemimpin Senat Partai Republik Mitch McConnell bekerja untuk membunuh RUU bipartisan untuk membentuk komisi untuk menyelidiki kekerasan yang menewaskan lima orang termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol.

Tapi DPR memberikan suara pada 252-175 untuk menyetujui komisi, yang dibentuk setelah panel yang menyelidiki serangan di Amerika Serikat pada 11 September 2001. RUU itu sekarang masuk ke Senat di mana masa depannya tidak pasti.

Jumlah pemilih Partai Republik yang solid untuk penyelidikan independen – 35 dari 211 – menandakan beberapa celah dalam pertahanan partai terhadap Trump pada pemungutan suara kunci. Trump menentang pembentukan komisi.

Semua 10 anggota DPR Republik yang memilih untuk memakzulkan Trump pada Januari memilih komisi tersebut.

Hasil bipartisan dapat membuat Senat Partai Republik berpikir ulang tentang bekerja untuk mengalahkan inisiatif.

Pemimpin Mayoritas DPR Steny Hoyer, seorang Demokrat, mengatakan McCarthy “mendapatkan apa yang dia minta” dalam kompromi tentang struktur komisi, yang akan dituduh menyelesaikan penyelidikannya pada 31 Desember. McCarthy adalah sekutu dekat Trump.

Sebelumnya pada hari itu, McConnell mengumumkan dia tidak akan mendukung RUU DPR, menyebutnya “proposal DPR yang miring dan tidak seimbang” dan mengatakan penyelidikan kongres yang ada sudah cukup.

Di Senat 50-50 – dikendalikan oleh Demokrat hanya karena Wakil Presiden Kamala Harris dapat memberikan suara yang melanggar hukum – Partai Republik dapat memblokir undang-undang tersebut. Setidaknya 60 suara dibutuhkan untuk memajukan sebagian besar RUU.

“Tidak akan ada kekurangan investigasi yang kuat,” kata McConnell, yang pada Januari mengatakan bahwa gerombolan yang menyerang Capitol itu “dibohongi” dan “diprovokasi” oleh Trump dan lainnya.

RENCANA CADANGAN PELOSI

Ketua DPR Nancy Pelosi, seorang Demokrat, mengatakan dia dapat mengadakan dengar pendapat komite reguler dengan “kekuatan panggilan pengadilan penuh” untuk menyelidiki kerusuhan jika Senat Republik memblokir komisi tersebut.

“Tapi itu bukan jalan yang kami pilih,” tambah Pelosi, menjelaskan bahwa penyelidikan bipartisan, di luar diperlukan untuk mendapatkan kepercayaan publik atas temuan apa pun.

Komisi beranggotakan 10 orang itu akan membuat laporan publik termasuk rekomendasi untuk mencegah serangan Capitol lainnya.

Itu akan dituduh memeriksa kegagalan keamanan dan intelijen seputar kerusuhan di mana para pendukung Trump, setelah ia menyampaikan pidato pembakar, mengganggu sertifikasi resmi kongres atas kemenangan Demokrat Joe Biden dalam pemilihan November.
Selama debat, Perwakilan Republik John Katko mengatakan: “Peninjauan gaya 11 September yang independen sangat penting untuk menghapus politik sekitar 6 Januari.”

Katko membantu menyusun undang-undang dengan Ketua Komite Keamanan Dalam Negeri DPR Bennie Thompson, seorang Demokrat.

RUU DPR, yang diumumkan minggu lalu, akan memberi Partai Republik kekuasaan yang sama dengan Demokrat dalam menunjuk komisaris dan suara yang sama atas saksi.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer mengatakan dia akan menjadwalkan debat tentang undang-undang tersebut. Schumer menuduh para pemimpin Republik “mengalah kepada Donald Trump dan membuktikan bahwa Partai Republik masih mabuk Kebohongan Besar” bahwa pemilihan presiden AS 2020 dicuri dari Trump melalui penipuan pemilih besar-besaran.

Senator Susan Collins, seorang moderat Partai Republik, sebelumnya pada hari itu mengatakan kepada wartawan bahwa meskipun dia mendukung modifikasi pada RUU DPR, “Saya pikir komisi adalah ide yang bagus.” Senator Republik John Cornyn membiarkan kemungkinan negosiasi perubahan RUU DPR terbuka.

Partai Demokrat mengatakan penyelidikan kongres tidak cukup. Perwakilan Demokrat Zoe Lofgren, yang mengetuai Komite Administrasi DPR yang telah mengadakan dengar pendapat tentang serangan itu, mengatakan kepada wartawan bahwa panelnya telah menemukan “kesalahan serius” yang mengarah ke serangan itu.

Menggambarkan “massa yang melolong” yang menyerukan digantung Wakil Presiden Mike Pence, Lofgren mengatakan bahwa panelnya tidak menjawab pertanyaan tentang siapa yang menghasut massa.

“Itulah mengapa kami membutuhkan komisi bipartisan, bergengsi, dan terkemuka untuk mengetahui apa yang terjadi dan mengapa itu terjadi,” kata Lofgren.

Perwakilan Republik Marjorie Taylor Greene menjelaskan penentangannya, mengatakan di lantai DPR: “Media akan menggunakan (komisi) ini untuk memfitnah pendukung Trump dan Presiden Trump selama beberapa tahun ke depan dan menutupi kerusakan nyata yang terjadi pada rakyat. negara ini, yang menghancurkan ekonomi kita. ”

Trump pada Selasa mendesak Partai Republik untuk memberikan suara menentang proposal tersebut, menyebutnya sebagai “jebakan” yang diilhami oleh “kiri radikal”. Anggota parlemen Republik yang memberikan suara mendukung komisi berisiko menarik kemarahan Trump menjelang pemilu 2022 di mana Demokrat berusaha untuk mempertahankan kendali Kongres.
Sumber : CNA/SL