DPP di Taiwan terus maju, kekacauan landa kampanye oposisi

Lai Ching-te dari DPP bersama wakilnya Hsiao Bi-khim
Lai Ching-te dari DPP bersama wakilnya Hsiao Bi-khim

Taipei | EGINDO.co – Taiwan tidak boleh membiarkan kekacauan atau “eksperimen” dalam hal menjadi presiden, kata kandidat terdepan untuk menjadi pemimpin Taiwan berikutnya pada Rabu (22/11) ketika pihak oposisi masih terperosok dalam perselisihan sengit dalam mengajukan tantangan presiden bersama.

Pemilu 13 Januari akan membentuk hubungan Taiwan dengan Beijing yang diklaim Tiongkok pada saat Tiongkok meningkatkan tekanan militer untuk menegaskan klaim kedaulatannya.

Wakil Presiden Lai Ching-te dari Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa, yang dianggap Tiongkok sebagai separatis, memimpin jajak pendapat untuk menjadi presiden Taiwan berikutnya. Pembicaraan antara dua partai oposisi utama untuk bekerja sama dan mendukungnya gagal dan menemui jalan buntu.

Lai dan pasangannya, mantan utusan Taiwan untuk Amerika Serikat Hsiao Bi-khim, secara resmi mendaftar ke komisi pemilu pada hari Selasa untuk mencalonkan diri dalam pemilu tersebut, namun masih belum jelas apa yang akan dilakukan pihak oposisi. Batas waktu pendaftaran adalah Jumat sore.

Baca Juga :  Presiden Jokowi Resmikan Jalan Tol Bocimi Seksi 2

Lai mengatakan kepada wartawan bahwa dia dan Hsiao “yakin dan bertekad untuk terus memimpin Taiwan dalam situasi kacau ini”.

“Taiwan tidak bisa membiarkan kekacauan dan eksperimen pada saat ini,” katanya.

Hanya kandidat dengan pengalaman dan ide yang dapat berhasil memimpin Taiwan untuk melanjutkan kemajuan yang stabil, kata Lai, berdiri bersama kandidat anggota parlemen dari DPP untuk kota Taipei.

Partai oposisi utama Taiwan, Kuomintang (KMT), yang secara tradisional lebih menyukai hubungan dekat dengan Beijing, telah sepakat dengan Partai Rakyat Taiwan (TPP) yang jauh lebih kecil pada pekan lalu untuk menawarkan tiket bersama untuk menghadapi Lai.

Tapi tidak ada partai yang bisa sepakat bagaimana menafsirkan jajak pendapat mengenai kandidat mana yang akan dipilih, Hou Yu-ih dari KMT dan Ko Wen-je dari TPP, yang harus mencalonkan diri sebagai presiden dan yang mana sebagai wakil presiden.

Baca Juga :  Korban Gempa China Di Malam Yang Sangat Dingin

Hou pada hari Selasa menyerukan pembukaan kembali pembicaraan mengenai jajak pendapat dan mengatakan dia tidak pernah bersikeras bahwa dia harus menjadi calon presiden.

Interpretasi KMT terhadap jajak pendapat tersebut adalah bahwa Hou sebagai calon presiden menempatkannya pada posisi terbaik untuk memenangkan Lai dan Hsiao, namun TPP menolaknya karena dianggap tidak ilmiah dan tidak sejalan dengan analisis statistiknya.

Pada hari Rabu, direktur kampanye Ko, Huang Shan-shan tidak memberikan tanda-tanda akan mundur dan mengkritik apa yang dikatakannya sebagai serangan terhadap dirinya, TPP dan Ko oleh KMT.

“Musuh kita adalah Lai Ching-te. Kekacauan ini membuat Lai berdiam diri di rumah. Dia sangat bahagia,” kata Huang.

Baca Juga :  Taiwan Tingkatkan Pesanan Vaksin BioNTech Jadi 15 Juta Dosis

Ko, ditanya di acara terpisah apa yang akan terjadi, mengatakan: “Masih ada dua hari, jangan gugup”.

Kandidat presiden lainnya adalah Terry Gou, miliarder pendiri pemasok utama Apple, Foxconn, yang mencalonkan diri sebagai calon independen namun juga belum mendaftar secara resmi dan tertinggal dalam jajak pendapat.

Pasangannya, aktris Tammy Lai, mengunjungi komisi pemilu pada hari Rabu untuk mengambil dokumen pendaftaran, namun menolak mengatakan apakah dia dan Gou, yang tidak mendampinginya, akan benar-benar mendaftar.

Dihujani pertanyaan dari wartawan, juru bicara kampanye Gou, Huang Shih-hsiu hanya mengatakan bahwa “apa pun bisa terjadi” sebelum batas waktu yang ditentukan pada hari Jumat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :