Dolar Tentatif, Kiwi Melonjak Karena Data Inflasi NZ Mereda

Dolar menguat
Dolar menguat

Singapura | EGINDO.co – Dolar bertahan sedikit di atas level terendah lebih dari satu tahun pada hari Rabu karena para pedagang menilai prospek suku bunga AS, sementara dolar Selandia Baru melonjak sesaat setelah angka inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan mendorong prospek pelonggaran kebijakan lebih jauh.

Dolar AS berhasil naik setelah laporan penjualan ritel yang beragam semalam, dengan pertumbuhan penjualan yang meleset dari perkiraan pada bulan Juni tetapi konsumen meningkatkan atau mempertahankan pengeluaran di tempat lain, yang menunjukkan ketahanan konsumen yang kemungkinan akan menjaga ekonomi pada jalur pertumbuhan yang solid.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar AS rebound dari level terendah 15 bulan yang dicapai pada sesi sebelumnya, dengan indeksnya stabil di 99,943 di awal perdagangan Asia.

“Data menunjukkan penjualan ritel yang tangguh, dan saya rasa ini karena pertumbuhan upah AS masih kuat,” kata Tina Teng, analis pasar di CMC Markets.

Baca Juga :  Blinken Cela Pemutusan China Dalam Saluran Komunikasi AS

Greenback telah menghentikan penurunan tajamnya dari minggu lalu setelah pembacaan inflasi AS yang lebih rendah dari perkiraan yang menyebabkan para pedagang memperkirakan kenaikan suku bunga AS dalam waktu dekat.

Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan kebijakan bulan ini, dengan mayoritas bertaruh bahwa hal itu akan mengakhiri siklus pengetatan moneter bank sentral saat ini.

Di seberang Atlantik, para pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) juga mengadopsi nada yang lebih dovish pada prospek suku bunga, dengan anggota dewan gubernur Klaas Knot mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Selasa bahwa ECB akan mencermati tanda-tanda inflasi yang menurun dalam beberapa bulan mendatang untuk menghindari pengetatan kebijakan yang berlebihan.

Euro terakhir stabil di $1,1230, jauh dari puncak 17 bulan di sesi sebelumnya di $1,1276.

Baca Juga :  Pesanan Kapal Selam Negara ASEAN Meningkat

Sterling membeli $1.3035, menjelang data inflasi Inggris yang akan dirilis hari Rabu.

“Kuatnya ukuran inflasi Inggris sangat kontras dengan ukuran harga di zona euro dan AS yang telah bergerak lebih rendah,” kata kepala strategi FX Rabobank, Jane Foley.

“Jika ekonomi Inggris tetap tangguh, kami memperkirakan bahwa (pound) kemungkinan akan bereaksi dengan baik terhadap ekspektasi hawkish mengenai kebijakan (Bank of England).

“Namun, jika risiko resesi meningkat di Inggris, pound mungkin akan kembali melemah pada kenaikan suku bunga karena investor khawatir dengan latar belakang ekonomi Inggris secara keseluruhan dan mengurangi posisi buy (pound) mereka.”

Di Selandia Baru, inflasi konsumen sedikit di atas ekspektasi pada kuartal kedua, data yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan, menyebabkan lonjakan singkat pada kiwi karena para pedagang mendorong ekspektasi kapan Reserve Bank of New Zealand akan mulai memangkas suku bunga.

Baca Juga :  Pengikut Thariqat Syattariyah Hari Ini Sudah Hari Raya

Kiwi terakhir naik 0,25 persen pada $0,6291, setelah melonjak lebih dari 0,6 persen ke level tertinggi sesi $0,6315 setelah rilis data tersebut.

“Meskipun inflasi ‘lebih rendah’, namun tidak ‘rendah’ dalam arti yang sebenarnya. Yang penting, ukuran-ukuran inflasi inti terus berjalan pada tingkat sekitar 6 persen, dan beberapa di antaranya telah meningkat di kuartal Juni,” kata Satish Ranchhod, ekonom senior di Westpac di Selandia Baru.

“Hal ini menunjukkan kekuatan yang masih ada dalam tekanan harga yang mendasarinya.”

Dolar Australia terakhir turun 0,08 persen pada $ 0,68065.

Di tempat lain, yen Jepang turun sedikit ke 138,88 per dolar.

Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda mengatakan pada hari Selasa bahwa masih ada jarak untuk mencapai target inflasi 2 persen bank sentral secara berkelanjutan dan stabil, mengisyaratkan tekadnya untuk mempertahankan kebijakan moneter yang sangat longgar untuk saat ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :