Dolar Tenang, Kesabaran Investor Terhadap Fed; RBNZ Yang Hawkish

Ilustrasi Dolar AS
Ilustrasi Dolar AS

Tokyo | EGINDO.co – Dolar stabil terhadap beberapa mata uang lainnya pada hari Rabu karena investor menilai perlunya kesabaran dari pejabat Federal Reserve dan menunggu risalah pertemuan Fed untuk mendapatkan wawasan lebih lanjut mengenai jalur suku bunga bank sentral.

Kiwi sendiri menonjol di tengah kondisi tenang ini, melonjak setelah Reserve Bank of New Zealand menaikkan perkiraan suku bunga puncaknya pada pertemuan kebijakan moneter terbarunya.

Dengan tidak adanya hal lain yang dapat menggerakkan pasar dalam hal data ekonomi minggu ini, mata uang utama terus bergerak dalam kisaran yang ketat.

Investor sebagian besar telah menopang taruhan penurunan suku bunga AS setelah pembacaan inflasi yang lebih lemah pada minggu lalu, bahkan ketika pejabat Fed terus memberikan peringatan yang hati-hati.

Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan semalam bahwa ia perlu melihat data inflasi yang baik selama beberapa bulan lagi sebelum ia merasa nyaman mendukung penurunan suku bunga.

Garis waktu tersebut juga diamini oleh Presiden Fed Cleveland Loretta Mester.

Baca Juga :  Dolar Merosot ke Level Terendah, Dorong Penurunan Suku Bunga Fed Lebih Awal

Pasar sekarang memperkirakan pelonggaran sekitar 43 basis poin (bps) untuk tahun ini dibandingkan 52 bps pada minggu lalu.

Namun, komentar Waller memberikan sedikit hal baru bagi pasar, kata Kyle Rodda, analis pasar keuangan senior di Capital.com.

“Dia pada dasarnya mengatakan kepada kita bahwa jika inflasi turun, The Fed akan memangkas… Yang satu menyiratkan yang lain dan tidak mengatakan apa pun tentang apakah inflasi dan suku bunga akan turun.”

Meskipun pasar tetap berharap bahwa inflasi AS akan terus menurun, data PCE yang dirilis pada tanggal 31 Mei akan menjadi ujian penting untuk mengkonfirmasi ekspektasi tersebut, tambahnya.

Indeks dolar sebagian besar datar terhadap sejumlah mata uang di 104,65, setelah naik sebentar ke 104,76 semalam.

Menjelang data minggu depan, pasar akan mendapatkan risalah pertemuan kebijakan moneter The Fed pada tanggal 30 April-1 Mei, yang akan dicermati oleh pelaku pasar untuk mencari “nada dovish atau hawkish yang ditutupi oleh konsistensi pidato Fed,” kata Andy Ji, senior FX Asia. analis di InTouch Capital Markets.

Baca Juga :  YEN Yang Rapuh Bisa Buat BoJ Condong Ke Arah Hawkish

Kejutan Hawkish

RBNZ menambahkan beberapa tindakan selama perdagangan Asia dengan kejutan hawkish.

Meskipun bank sentral mempertahankan suku bunga acuannya sebesar 5,5 persen seperti yang diharapkan, bank sentral tersebut menaikkan perkiraan suku bunga puncaknya dan menundanya ketika bank sentral memperkirakan adanya penurunan suku bunga karena inflasi masih tetap tinggi.

Saat ini tingkat suku bunga mencapai puncaknya pada 5,7 persen pada akhir tahun 2024, dibandingkan dengan 5,6 persen pada tiga bulan lalu.

Dolar Selandia Baru melonjak setinggi $0,6152 sebagai responsnya, tertinggi sejak 14 Maret. Dolar terakhir naik 0,4 persen versus greenback pada $0,6117.

Di tempat lain, sterling terakhir sedikit berubah pada $1,2709, tidak jauh dari level tertinggi dua bulan yang dicapai pada hari Selasa karena pasar menunggu laporan inflasi utama Inggris yang akan dirilis hari ini.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters mengatakan data tersebut mungkin akan menunjukkan inflasi umum melambat tajam menjadi 2,1 persen pada bulan April, meskipun Bank of England (BOE) memperkirakan inflasi akan meningkat lagi menjadi sekitar 2,6 persen pada akhir tahun ini.

Baca Juga :  Putin Akan Hukum Pengkhianat Dari Wagner Yang Berontak

Pasar memperkirakan pemotongan BoE sebesar 53bps tahun ini.

Euro stabil di $1,0853.

Terhadap yen, dolar naik tipis 0,1 persen menjadi 156,35.

Kekhawatiran akan intervensi mata uang oleh Tokyo masih membuat para pedagang waspada setelah adanya dugaan adanya intervensi awal bulan ini.

“Sementara dugaan intervensi gagal untuk menahan USD/JPY pada posisi terendahnya, hal ini tampaknya telah membantu memfasilitasi kenaikan yang lebih teratur,” kata Ji dari InTouch Capital Markets.

Yen tidak berubah setelah data menunjukkan ekspor Jepang naik 8,3 persen pada bulan April dibandingkan tahun sebelumnya.

Dalam mata uang kripto, bitcoin terakhir turun 0,2 persen menjadi $69,571.00.

Ether terakhir naik 0,09 persen menjadi $3,748.80 setelah mencapai level tertinggi sejak pertengahan Maret pada hari Selasa.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :