Dolar Naik Setelah Data Tenaga Kerja, Sentimen Konsumen AS

Dolar menguat
Dolar menguat

New York | EGINDO.co – Indeks dolar naik pada hari Rabu, rebound dari level terendah 2-1/2 bulan setelah data ekonomi menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih dari perkiraan pada minggu lalu.

Klaim awal tunjangan pengangguran negara turun 24.000 menjadi 209.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 18 November, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Rabu, tingkat terendah dalam lebih dari sebulan. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 226.000 klaim pada minggu terakhir.

Namun, data lain menunjukkan pesanan barang-barang manufaktur AS yang tahan lama turun lebih dari perkiraan pada bulan Oktober karena pesanan kendaraan bermotor dan suku cadangnya turun di tengah pemogokan serikat pekerja United Auto Workers (UAW) terhadap tiga besar produsen mobil Detroit.

“Fakta bahwa kita melihat penurunan jelas menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja tidak mendingin secepat yang diperkirakan pasar atau The Fed,” kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar Corpay di Toronto.

Baca Juga :  Korut Tembakkan Peluru Kendali, AS-Korsel Gelar Latihan

“Dan pada saat yang sama, fakta bahwa kita mengalami perlambatan dalam investasi Belanja Modal… menunjukkan bahwa momentum mendasar dalam perekonomian mulai memudar, sebagian besar masih konsisten dengan tesis soft landing, namun pasar tenaga kerja bertahan lebih baik dibandingkan diharapkan,” tambah Schamotta.

Schamotta juga mengatakan pelaku pasar mempertahankan posisi dolar yang relatif tinggi sebelum likuiditas mengering menjelang libur Thanksgiving AS pada hari Kamis.

Indeks dolar telah jatuh ke level terendah sejak 31 Agustus pada hari Selasa sebelum stabil setelah risalah pertemuan terakhir Federal Reserve mengindikasikan bank sentral kemungkinan akan mempertahankan sikap membatasi suku bunga untuk beberapa waktu, bahkan jika kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut tidak mungkin terjadi. .

Risalah The Fed menunjukkan pejabat bank sentral mengatakan inflasi masih jauh di atas target mereka namun mencatat bahwa suku bunga perlu dinaikkan hanya jika data baru menunjukkan kemajuan yang tidak memadai dalam mengurangi tekanan harga.

Baca Juga :  Hong Kong Sahkan Vaksin Sinovac Untuk Anak Usia 3 -17 Tahun

Pasar pada dasarnya telah mengesampingkan setiap pergerakan suku bunga oleh The Fed pada pertemuan bulan Desember, dan memperkirakan peluang penurunan suku bunga pada bulan Mei lebih baik dari 50 persen, menurut FedWatch Tool dari CME.

Greenback memperpanjang kenaikannya setelah survei sentimen konsumen Universitas Michigan menunjukkan ekspektasi inflasi konsumen AS naik untuk bulan kedua berturut-turut di bulan November.

Indeks dolar naik 0,37 persen menjadi 103,9, berada di jalur persentase kenaikan satu hari terbesar sejak 9 November.

Euro turun 0,24 persen pada $1,0883. Pengambil kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) Mario Centeno mengatakan ia memperkirakan kondisi makroekonomi akan menyebabkan pembalikan siklus kenaikan suku bunga baru-baru ini dalam waktu dekat, sementara anggota Dewan Pengurus Joachim Nagel mengatakan suku bunga di zona euro mendekati puncaknya pada tahun ini. siklus saat ini atau mungkin sudah mencapainya.

Baca Juga :  Ukraina,Polandia Ditargetkan Dengan Serangan Ransomware Baru

Yen Jepang melemah 0,82 persen menjadi 149,61 per dolar, sementara Sterling terakhir diperdagangkan pada $1,249, turun 0,37 persen hari ini.

Sterling bersiap untuk menghentikan kenaikan empat sesi berturut-turutnya setelah Menteri Keuangan Inggris Jeremy Hunt mengumumkan pemotongan pajak bagi pekerja sebelum pemilu tahun 2024 dan memberikan insentif investasi permanen kepada dunia usaha dalam upaya untuk mempercepat perekonomian.

Dalam mata uang kripto, saham bitcoin naik 0,97 persen $37,203 sehari setelah jatuh 1,8 persen setelah kepala Binance Changpeng Zhao mengaku bersalah melanggar undang-undang anti pencucian uang AS, dalam penyelesaian $4,3 miliar yang menyelesaikan penyelidikan selama bertahun-tahun terhadap dunia. pertukaran kripto terbesar.

Investor telah menarik sekitar $956 juta dari bursa kripto selama 24 jam terakhir sejak Zhao mengundurkan diri.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :