Dolar Merayap Lebih Tinggi Jelang Data Ekonomi AS Dan China

Ilustrasi Dolar
Ilustrasi Dolar

Singapura | EGINDO.co – Dolar bergerak lebih tinggi pada hari Selasa tetapi diperdagangkan dalam kisaran sempit karena investor ragu-ragu untuk mengambil posisi baru menjelang pembacaan inflasi utama AS minggu ini, sementara fokus di Asia beralih ke data perdagangan China di kemudian hari.

Ekspor China diperkirakan turun 12,5 persen pada Juli dari tahun sebelumnya, berdasarkan jajak pendapat ekonom Reuters, memperpanjang penurunan 12,4 persen pada Juni dan menandai pembacaan terburuk sejak hari-hari awal pandemi pada Februari 2020.

Angka perdagangan datang sehari menjelang pembacaan inflasi negara, dengan pasar mencari tanda-tanda deflasi lebih lanjut di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Menjelang rilis data, offshore yuan sedikit berubah di 7,2039 per dolar.

Baca Juga :  Polisi Memburu Pria Terkait Penembakan Massal Di Maine

Dolar Australia dan Selandia Baru, sering digunakan sebagai proksi likuid untuk yuan, melemah di awal perdagangan Asia.

Aussie tergelincir 0,05 persen menjadi $0,6571, sedangkan kiwi turun 0,08 persen menjadi $0,6102.

“Data ekonomi minggu ini … akan terus menggambarkan pemulihan ekonomi China yang lemah,” kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia.

“Korelasi antara Aussie dan kiwi dan (yuan) cukup kuat baru-baru ini…jadi berpotensi ada beberapa penurunan lagi pada Aussie dan kiwi.”

Di pasar mata uang yang lebih luas, dolar AS naik secara luas, naik 0,37 persen terhadap dolar Jepang untuk bertahan di 142,98 yen.

Data pada hari Selasa menunjukkan bahwa upah riil Jepang turun selama 15 bulan berturut-turut di bulan Juni karena kenaikan harga yang tiada henti, tetapi pertumbuhan gaji nominal tetap kuat di tengah kenaikan gaji untuk pekerja berpenghasilan tinggi dan krisis tenaga kerja yang meluas.

Baca Juga :  China Tingkatkan Dukungan Pemulihan Budaya Dan Pariwisata

Sterling turun 0,12 persen menjadi $1,2770, sementara euro melemah 0,1 persen menjadi $1,0991.

Mata uang umum telah tergelincir terhadap dolar AS di sesi sebelumnya di tengah berita bahwa produksi industri Jerman turun lebih kuat dari perkiraan pada bulan Juni.

“Data ini menambah konfirmasi lebih lanjut bahwa kondisi moneter yang lebih ketat melakukan apa yang dikatakannya,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Indeks dolar naik 0,14 persen menjadi 102,22, menjauh dari level terendah satu minggu yang dicapai pada hari Jumat setelah laporan pekerjaan AS yang beragam, dengan semua mata sekarang tertuju pada data inflasi hari Kamis di mana ekspektasi untuk harga konsumen inti telah meningkat. 4,8 persen pada basis tahunan di bulan Juli.

Baca Juga :  Putin : Barat Belum Bahas Masalah Utama Kebuntuan Ukraina

“Dengan pembuatan kebijakan suku bunga (Federal Reserve) yang bergantung pada data, setiap titik data telah memunculkan tingkat kewaspadaan yang lebih tinggi,” kata Gary Dugan, kepala investasi di Dalma Capital.

“Beberapa orang akan berpendapat bahwa pertumbuhan AS sangat kuat saat ini, yang secara alami akan menyebabkan risiko inflasi yang lebih besar.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :