Dolar Menguat Setelah Peringatan Powell; Kiwi Melemah Pasca RBNZ Dovish

Ilustrasi Dolar AS
Ilustrasi Dolar AS

Tokyo | EGINDO.co – Dolar menguat pada hari Rabu, tetapi bertahan mendekati level terendah dalam tiga minggu, karena nada hati-hati dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell menjaga sentimen risiko tetap terkendali, sementara dolar Selandia Baru melemah karena prospek penurunan suku bunga di sana.

Pada hari pertama kesaksiannya di hadapan Kongres semalam, Powell mengatakan penurunan suku bunga tidak tepat sampai Fed memperoleh “keyakinan yang lebih besar” bahwa inflasi menuju target 2 persen, yang menyiapkan panggung untuk laporan CPI hari Kamis untuk bulan Juni.

Namun, Powell mencatat pasar kerja yang mendingin. “Kita sekarang menghadapi risiko dua sisi” dan tidak dapat lagi hanya berfokus pada inflasi, katanya.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya termasuk euro dan yen, sedikit berubah pada 105,09, setelah naik sekitar 0,1 persen pada hari Selasa. Indeks tersebut telah turun pada hari Senin ke level terendah sejak 13 Juni setelah data penggajian AS yang secara tak terduga lemah.

Baca Juga :  Tahun Ini, Penjualan Alat Berat Tak Selamat

Para pedagang kini memiliki peluang sekitar 73 persen untuk pemangkasan suku bunga pada bulan September, turun dari 76 persen sehari sebelumnya, menurut alat CME FedWatch, dengan pemangkasan kedua sebagian besar sudah diperkirakan pada bulan Desember.

“Powell berhati-hati untuk tidak membuat komitmen awal pada jalur yang masih dapat dengan mudah disingkirkan oleh arus data,” kata Taylor Nugent, ekonom pasar senior di National Australia Bank.

“Bahkan saat pasar melihat September sebagai tanggal dimulainya perdagangan, sulit bagi penetapan harga untuk menguat lebih jauh dengan tiga angka CPI dan dua angka penggajian yang harus dilalui, yang dapat dengan mudah menunda segalanya.”

Setelah kesaksiannya di Senat, Powell dijadwalkan untuk berbicara di hadapan DPR di kemudian hari.

Sementara itu, kiwi melemah 0,51 persen pada $0,60940, semakin menjauh dari level tertinggi tiga minggu pada hari Senin di $0,6171 setelah Reserve Bank of New Zealand membuka pintu untuk kemungkinan pemangkasan suku bunga jika inflasi melambat seperti yang diharapkan.

Baca Juga :  Saham Merosot Setelah Ketua Fed Janji Lawan Inflasi

RBNZ, yang mempertahankan suku bunga tetap seperti yang diharapkan secara luas, menyatakan keyakinannya bahwa inflasi akan kembali ke kisaran targetnya tahun ini, yang memicu taruhan untuk pelonggaran kebijakan lebih awal.

Pada pertemuan sebelumnya di bulan Mei, para pembuat kebijakan telah menandai potensi kenaikan suku bunga tambahan.

“Ada sinyal keyakinan yang lebih besar bahwa inflasi akan kembali ke target tahun ini,” kata Kyle Rodda, analis pasar keuangan senior di Capital.com.

“Itu adalah sebuah wahyu dan menyiapkan panggung untuk penurunan suku bunga sebelum akhir tahun 2024. Pasar sudah menyiratkannya, tetapi pergeseran dovish ini menunjukkan bahwa hal itu bisa terjadi lebih cepat dari sebelumnya.”

Dolar Australia melonjak 0,5 persen terhadap mata uang tetangganya hingga mencapai NZ$1,1065 untuk pertama kalinya sejak Februari 2023. Dolar Australia melemah 0,1 persen menjadi $0,67345, tetapi masih mendekati puncak enam bulan pada hari Senin di $0,67615.

Baca Juga :  Tesla Menjual 56.006 Kendaraan Buatan China Pada September

Euro stabil di $1,0820, di bawah level tertinggi hampir satu bulan di $1,0845 yang dicapai pada hari Senin karena investor bersiap menghadapi kebuntuan politik di Prancis menyusul kemenangan mengejutkan aliansi kiri negara itu dalam pemilu.

Mata uang tunggal itu tertekan bulan lalu setelah pemilu dadakan diumumkan tetapi sejak itu berhasil bangkit kembali, meskipun investor tetap waspada terhadap kemungkinan kebuntuan kebijakan.

Dolar naik 0,07 persen menjadi 161,43 yen karena pasangan mata uang itu diperdagangkan dalam kisaran ketat menjelang pertemuan Bank Jepang yang akan diadakan pada akhir bulan.

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa BOJ kemungkinan akan memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi tahun ini pada bulan Juli tetapi proyeksi inflasi akan tetap berada di sekitar target 2 persen dalam beberapa tahun mendatang, sehingga peluang kenaikan suku bunga bulan ini tetap ada.

Pasar memperkirakan peluang hampir 60 persen BOJ menaikkan suku bunga sebesar 10 bps pada bulan Juli.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top