Dolar Menguat Jelang Uji Inflasi dan Pembaruan Perkiraan Suku Bunga Fed

Ilustrasi Dolar AS
Ilustrasi Dolar

Tokyo | EGINDO.co – Dolar mendekati level tertinggi dalam satu bulan terhadap euro dan mencapai level tertinggi dalam satu minggu terhadap yen pada hari Selasa karena para pedagang bersiap untuk data inflasi AS yang penting dan perkiraan suku bunga Federal Reserve yang baru pada hari berikutnya.

Mata uang AS didukung oleh imbal hasil Treasury yang lebih tinggi setelah data pekerjaan domestik yang sangat kuat pada akhir minggu lalu, yang memicu penurunan taruhan yang dramatis untuk pemotongan suku bunga Fed tahun ini.

Bank of Japan menetapkan kebijakan pada hari Jumat, dan sementara investor mengharapkan pengurangan pembelian obligasi pemerintah bulanan oleh bank sentral pada awal pertemuan ini, perbedaan imbal hasil yang besar dengan AS telah membuat yen tetap bertahan.

Baca Juga :  Saham Turun, Dolar Stabil,Investor Cari Kejelasan Suku Bunga

Dolar menguat 0,13 persen menjadi 157,25 yen di awal sesi Asia, tertinggi sejak 3 Juni.

Euro stagnan di $1,07635 setelah jatuh serendah $1,0733 pada hari Senin, level yang terakhir terlihat pada 9 Mei, karena perolehan suara oleh kubu sayap kanan dalam pemilihan Parlemen Eropa mendorong Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk mengadakan pemilihan umum dadakan.

Indeks dolar AS, yang mengukur mata uang terhadap euro, yen, dan empat mata uang utama lainnya, sedikit berubah pada 105,16, setelah mencapai 105,39 pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak 14 Mei.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi harga konsumen AS akan turun menjadi 0,1 persen dari 0,3 persen bulan lalu, dan tekanan harga inti akan tetap stabil pada bulan tersebut di 0,3 persen.

Baca Juga :  Fed AS Memuji Kemajuan Lawan Inflasi Yang Sangat Baik

Tidak ada perubahan kebijakan yang diharapkan pada akhir pertemuan kebijakan dua hari Fed yang berakhir Rabu, tetapi para pejabat juga akan memperbarui proyeksi ekonomi dan suku bunga mereka.

Pada rilis terakhir seperti itu pada bulan Maret, proyeksi median adalah untuk tiga pengurangan seperempat poin tahun ini, tetapi para pejabat sejak itu berubah jauh lebih agresif.

Para pedagang saat ini hanya melihat 37 basis poin pemotongan pada bulan Desember.

Sebaliknya, banyak analis dan investor memperkirakan pengurangan 1 triliun yen ($6,36 miliar) dalam pembelian obligasi BOJ menjadi sekitar 5 triliun yen per bulan, menyusul laporan media yang mengisyaratkan perubahan tersebut dari Reuters dan media lainnya.

Baca Juga :  AS Garis Merah Untuk China Bantu Rusia Hindari Sanksi

“Bahaya di sini bagi BOJ adalah reaksi tipe ‘beli rumor, jual fakta’,” yang “melontarkan” dolar melalui resistensi teknis pada 157,70 yen, kata Tony Sycamore, analis pasar di IG.

BOJ dan pemerintah sepakat untuk mencoba membatasi pelemahan yen agar tidak merusak siklus inflasi ringan dan kenaikan upah yang stabil yang diinginkan.

Penurunan mata uang ke level terendah 34 tahun di 160,245 per dolar pada akhir April menyebabkan beberapa putaran intervensi resmi Jepang senilai total 9,79 triliun yen.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :