Dolar Menguat Jelang Data Inflasi Global

Ilustrasi Dolar AS
Ilustrasi Dolar AS

Singapura/London | EGINDO.co – Dolar bertahan stabil pada hari Senin, namun diperkirakan mengalami penurunan bulanan pertama tahun ini, karena investor fokus pada data inflasi AS, Eropa, dan Jepang untuk memandu prospek suku bunga global.

Perdagangan valuta asing didominasi oleh perburuan “carry” dalam beberapa bulan terakhir, yang berdampak buruk pada mata uang dengan imbal hasil rendah dan mendukung dolar, sementara data AS telah memanas dan melemahkan kepercayaan para pengambil kebijakan terhadap prospek suku bunga.

Beberapa pasangan mata uang utama telah berada pada rentang yang ketat. Euro, yang menguat 0,9 persen terhadap dolar pada pekan lalu, berada di tengah kisaran yang dipertahankannya selama lebih dari setahun di level $1,085.

Euro memberikan sedikit reaksi terhadap survei pada hari Senin yang menunjukkan kepercayaan bisnis Jerman memburuk pada bulan Mei, dibandingkan perkiraan perbaikan.

Perdagangan pada hari Senin menipis karena hari libur di Inggris dan Amerika Serikat.

Data inflasi Jerman pada hari Rabu dan pembacaan zona euro pada hari Jumat akan diawasi untuk konfirmasi penurunan suku bunga Eropa yang telah diperkirakan oleh para pedagang untuk minggu depan.

Baca Juga :  Saham Asia Menguat ; Saham Berjangka AS Tergelincir

Sterling sedang menguji sisi atas kisaran yang telah dipertahankannya tahun ini di $1,2735.

Pembacaan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti AS, yang merupakan ukuran inflasi pilihan Federal Reserve, pada hari Jumat diperkirakan akan stabil dari bulan ke bulan.

Dolar telah jatuh kembali setelah data menunjukkan perlambatan kenaikan harga konsumen pada bulan April dan mengkonfirmasi bahwa tren tersebut masih dapat menurunkan harga dolar – namun gambaran besarnya adalah bahwa indikator inflasi dan inflasi masih berada di atas target 2 persen The Fed.

Indeks dolar, yang mengukur kinerja mata uang AS terhadap enam mata uang lainnya, terakhir turun tipis di 104,71. Indeks ini berada di jalur penurunan sebesar 1,5 persen pada bulan Mei, penurunan terbesar dalam satu bulan sejak bulan Desember.

“Penurunan suku bunga AS sebesar 25bp (basis poin) pada bulan September dihargai dengan proposisi 50/50, dengan total pemotongan sebesar 57bps pada bulan Desember – jadi kita memerlukan kejutan besar untuk mengubah penetapan harga tersebut,” Kata ahli strategi Pepperstone, Christ Weston.

Baca Juga :  Rusia Akan Luncurkan Pesawat Penyelamat Ke ISS 24 Februari

“PCE inti AS di atas 3 persen bisa menjadi solusinya, dan hal itu akan membuat dolar menguat, sementara angka di bawah 2,7 persen bisa membuat pasar merasa lega,” katanya.

Melanjutkan

Sementara ketidakpastian suku bunga masih ada, investor mengejar pendapatan dan menjual mata uang dengan imbal hasil rendah seperti yen, yuan, dan franc Swiss terhadap euro dan dolar.

Franc Swiss telah jatuh sepanjang tahun dan pada 0,9928 franc per euro menyentuh level terendah sejak April 2023 pada minggu lalu.

Yen mungkin mencatat kenaikan bulanan pertama tahun ini pada bulan ini berkat dugaan intervensi dari otoritas Jepang menjelang akhir April dan awal Mei, namun yen telah melemah sejak saat itu.

Nilainya stabil di 156,88 terhadap dolar pada hari Senin namun hanya mendapat sedikit dukungan dari kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang – pada tenor 10 tahun, misalnya, imbal hasil tersebut tetap hampir 350 basis poin di bawah imbal hasil AS.

Data CPI Tokyo, yang dirilis pada hari Jumat, merupakan panduan terpercaya mengenai tren nasional dan akan diawasi dengan ketat. Data Kementerian Keuangan pada hari Jumat juga akan mengungkapkan besarnya intervensi Jepang.

Baca Juga :  Saham Asia Merosot Menjelang Data Inflasi AS

Langkah AS untuk mempersingkat penyelesaian pasar ekuitas dari dua hari menjadi satu hari adalah faktor lain yang harus diperhatikan dalam perdagangan mata uang minggu ini karena para dealer memperkirakan hal ini dapat mendorong perdagangan memasuki masa tenang di pagi hari di Asia.

“Investor yang berbasis di Asia hanya memiliki waktu beberapa jam untuk mengumpulkan kebutuhan pendanaan, memproses instruksi Valas terkait perdagangan, dan mengelola eksekusinya,” kata Lloyd Rees, pimpinan produk kustodian global untuk Asia dan Timur Tengah di BNY Mellon.

Di pasar mata uang kripto, ether menutup kenaikan mingguan terbesarnya dalam hampir tiga tahun setelah mendapat persetujuan mengejutkan untuk beberapa aplikasi dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) AS.

Persetujuan lebih lanjut masih diperlukan sebelum peluncuran, namun harga mata uang kripto terbesar kedua berdasarkan nilai pasar ini naik 25 persen terhadap dolar pada minggu lalu dan 5 persen lagi menjadi $3,938 di perdagangan Asia pada hari Senin.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :