Dolar Menguat Berada Di Jalur Kenaikan Mingguan Terpanjang

Dolar menguat
Dolar menguat

Singapura | EGINDO.co – Dolar menuju kenaikan mingguan terpanjang dalam sembilan tahun pada hari Jumat, didukung oleh data ekonomi AS yang kuat yang juga mempertanyakan akhir dari siklus kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Di Asia, para pedagang dengan cermat mengamati pergerakan mata uang Tiongkok, setelah yuan dalam negeri jatuh ke level terendah dalam 16 tahun di sesi sebelumnya.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap mata uang utama lainnya, stabil di 105,02 pada awal perdagangan, tidak jauh dari level tertinggi enam bulan di sesi sebelumnya di 105,15.

Indeks berada di jalur yang tepat untuk memperpanjang kenaikannya dalam minggu kedelapan berturut-turut, dan sejauh ini naik 0,7 persen.

Euro, komponen terbesar dalam indeks dolar, mengalami penurunan selama delapan minggu berturut-turut, dengan mata uang tunggal terakhir sedikit lebih tinggi pada $1,0701, setelah jatuh ke level terendah tiga bulan di $1,0686 pada hari Kamis.

Baca Juga :  China Lipatgandakan Taruhan AI Di Tengah Hiruk Pikuk ChatGPT

“Cerita minggu ini banyak membahas tentang ketahanan yang kita lihat dalam data… psikologi pasar adalah bahwa segala sesuatunya terlihat jauh lebih baik di AS dibandingkan di negara lain di dunia,” kata Ray Attrill, Kepala FX. strategi di National Australia Bank.

Data yang keluar minggu ini menunjukkan sektor jasa AS secara tak terduga menguat pada bulan Agustus dan klaim pengangguran mencapai level terendah sejak Februari pekan lalu, sementara di zona euro, produksi industri di Jerman, negara dengan ekonomi terbesar di Eropa, turun sedikit lebih besar dari perkiraan pada bulan Juli.

“Membandingkan fundamental pertumbuhan Eropa dan AS saat ini, AS masih terlihat lebih unggul,” kata Attrill.

Sterling juga melemah di dekat level terendah tiga bulan pada hari Kamis dan terakhir dibeli $1,2484, diperkirakan mencatat kerugian mingguan lebih dari 0,8 persen.

Di Dalam Kekurangan

Yuan di luar negeri naik tipis 0,05 persen menjadi 7,3379 per dolar, namun tetap tidak jauh dari level terendah 10 bulan di 7,3490 yang dicapai pada bulan Agustus. Mata uang ini berada di jalur kerugian mingguan hampir 1 persen terhadap dolar, yang merupakan minggu terburuk dalam sebulan terakhir.

Baca Juga :  Minyak Stabil Setelah Kenaikan Mengejutkan Stok Minyak AS

Yuan Tiongkok terus terdepresiasi sejak bulan Februari karena lemahnya pemulihan ekonomi pascapandemi dan melebarnya kesenjangan imbal hasil (yield gap) dengan negara-negara lain, khususnya Amerika Serikat, yang berdampak pada aliran modal dan perdagangan.

Yuan dalam negeri, yang menyentuh level terlemahnya sejak 2007 pada hari Kamis, telah jatuh hampir 6 persen terhadap dolar sepanjang tahun ini dan menjadi salah satu mata uang Asia dengan kinerja terburuk dibandingkan mata uang luar negeri.

“Saya memperkirakan USD/CNY akan naik menjadi 7,50 pada pertengahan tahun 2024 karena tampaknya tidak ada stimulus fiskal besar yang akan dilakukan, sehingga kebijakan moneter harus terus menanggung sebagian beban untuk mendukung perekonomian,” kata Alvin Tan, Kepala Asia. Strategi FX di RBC Capital Markets.

Baca Juga :  Dolar AS Menguat Jelang Pertemuan Fed

Penurunan tajam yuan telah mendorong pihak berwenang mengambil tindakan untuk memperlambat laju depresiasinya.

Dolar Australia, yang sering digunakan sebagai proxy likuid untuk yuan, terakhir menguat 0,07 persen pada $0,6381, namun diperkirakan akan mengalami kerugian mingguan lebih dari 1 persen.

Dolar Selandia Baru juga berada di jalur penurunan sekitar 0,9 persen pada minggu ini dan terakhir dibeli $0,5890.

Yang juga menjadi perhatian para pedagang adalah yen yang melemah, yang naik 0,15 persen menjadi 147,06 per dolar namun tetap berada di sisi yang lebih lemah dari level penting 145 yang mendorong intervensi oleh otoritas Jepang tahun lalu.

Meskipun para pejabat telah meningkatkan upaya mereka untuk mempertahankan yen, mereka juga terus menekankan perlunya mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar Bank of Japan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :