Dolar Melemah, Taruhan Penurunan Suku Bunga Fed Menguat

Dolar AS melemah
Dolar AS melemah

Tokyo | EGINDO.co – Dolar mengawali minggu ini dengan lemah pada hari Senin karena pasar mempertimbangkan pernyataan hati-hati dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell ketika mereka menunggu laporan ketenagakerjaan penting yang dapat mempengaruhi prospek suku bunga AS.

Bitcoin menjadi sorotan di pagi Asia, mencapai level $40,000 untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun.

Powell mengatakan pada hari Jumat bahwa jelas bahwa kebijakan moneter AS memperlambat perekonomian seperti yang diharapkan, dengan suku bunga acuan semalam “jauh ke dalam wilayah yang membatasi.”

Meskipun Powell menegaskan kembali bahwa The Fed siap untuk memperketat kebijakan lebih lanjut jika dianggap perlu, para pedagang yakin bahwa siklus kenaikan suku bunga telah berakhir.

Pasar memperkirakan peluang penurunan suku bunga sebesar 60 persen pada pertemuan bulan Maret dibandingkan dengan 21 persen pada minggu lalu, menurut alat FedWatch CME.

Baca Juga :  Guangzhou Izinkan Pengembang Potong Harga Rumah 20%

Indeks dolar AS, yang melacak mata uang tersebut terhadap enam mata uang utama lainnya, terakhir berada di sekitar penutupan hari Jumat di 103,28.

Data AS tetap menjadi “penggerak utama” mata uang G10, menjadikan non-farm payrolls sebagai “peristiwa risiko paling penting” minggu ini, kata Kyle Rodda, analis pasar keuangan senior di Capital.com. Laporan pekerjaan bulan November yang diawasi ketat akan dirilis pada hari Jumat.

“Apa yang kami lihat adalah mempertimbangkan sikap eksepsionalisme ekonomi AS, yang diperparah dengan melemahnya posisi beli dolar AS.”

Itu berarti pasangan dolar bisa terus mendapat dorongan tergantung pada data ekonomi AS, kata Rodda.

Terhadap yen, dolar diambil $146,58 yen, setelah jatuh ke 146,24 pada awal sesi, terendah sejak 11 September. Yen baru-baru ini menjauh dari level terendah dalam 33 tahun di 151,92 per dolar yang dicapai pada pertengahan November. .

Baca Juga :  Kapolri Bakal Pimpin Sertijab Kabareskrim Dan Kapolda Baru

Dolar Australia naik ke level tertinggi baru dalam empat bulan terhadap greenback di $0,669, sementara kiwi naik ke level tertinggi $0,6222, level terkuat sejak akhir Juli.

Sterling terakhir diperdagangkan di sekitar $1,2682, turun dari level tertinggi tiga bulan terhadap greenback di $1,2733 yang dicapai minggu lalu.

Pasar mata uang juga dapat terpengaruh pada minggu ini oleh pidato beberapa pejabat Bank Sentral Eropa menjelang serangkaian data ekonomi dari wilayah tersebut, termasuk revisi data produk domestik bruto kuartal ketiga untuk blok euro pada hari Kamis.

Inflasi zona Euro turun menjadi 2,4 persen pada bulan November, data menunjukkan minggu lalu, memberikan dorongan baru bagi spekulasi bahwa ECB akan menurunkan suku bunga lebih cepat dari perkiraan bank tersebut.

Baca Juga :  Pesawat C919 Buatan China Mendekati Sertifikasi

Euro sebagian besar datar pada hari Senin di $1,0874 setelah turun ke level $1,0829 setelah data inflasi minggu lalu.

Presiden Christine Lagarde dijadwalkan menyampaikan pidato pada Senin malam.

“Lagarde pasti akan menyambut baik laporan IHK Zona Euro minggu lalu, namun saya ragu dia akan menerima gagasan penurunan suku bunga ECB,” kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia, seraya menambahkan bahwa pasar tenaga kerja zona euro masih ketat.

Dalam mata uang kripto lainnya, bitcoin menyentuh level $40.000 untuk pertama kalinya dalam hampir satu setengah tahun karena adanya spekulasi bahwa regulator AS akan segera menyetujui dana bitcoin yang diperdagangkan di pasar saham.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :