Dolar Melemah, Pasar Menunggu Laporan Utama Inflasi Global

Ilustrasi Dolar Amerika Serikat
Ilustrasi Dolar Amerika Serikat

Singapura | EGINDO.co – Dolar melemah pada hari Selasa menyusul sedikit peningkatan dalam selera risiko, namun tetap bertahan dalam kisaran yang ketat terhadap mata uang lainnya menjelang data inflasi utama dari negara-negara besar minggu ini yang diharapkan oleh pasar sebagai panduan mengenai prospek suku bunga global.

Pergerakan mata uang sebagian besar melemah di awal sesi Asia setelah sesi semalam yang tenang karena liburan di Inggris dan Amerika Serikat, namun suasana secara keseluruhan positif dengan penguatan saham-saham dunia.

Euro menguat pada $1,0860 meskipun ada komentar dovish dari pengambil kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) pada hari Senin dan data menunjukkan semangat bisnis Jerman mengalami stagnasi pada bulan Mei.

Data inflasi Jerman yang akan dirilis pada hari Rabu dan pembacaan blok zona euro pada hari Jumat akan diawasi untuk konfirmasi penurunan suku bunga ECB yang diperkirakan akan dilakukan pada minggu depan, bersamaan dengan petunjuk mengenai seberapa cepat pelonggaran berikutnya dari bank sentral dapat dilakukan.

Baca Juga :  AS - Sekutu Asia Latihan Udara Setelah Korut Luncurkan ICBM

“ECB sedang mempersiapkan diri untuk melakukan penurunan suku bunga pada minggu depan, namun hal yang lebih penting adalah apa yang terjadi setelah itu, dan kurangnya panduan dari para pembicara ECB menunjukkan hal tersebut,” kata Rodrigo Catril, ahli strategi valuta asing senior di National Australia Bank (NAB). .

“Jelas, dinamika inflasi akan menentukan apa yang diharapkan.”

Sterling bertahan di dekat level tertingginya dalam dua bulan dan terakhir dibeli pada $1,2774, sementara dolar Selandia Baru naik tipis hampir 0,1 persen ke puncak pada $0,6155, level terkuat sejak pertengahan Maret.

Di bawah, Aussie naik tipis 0,03 persen menjadi $0,6657, dengan data indeks harga konsumen bulanan negara itu juga akan dirilis pada hari Rabu.

Namun, semua data tersebut akan menjadi fokus utama pasar pada hari Jumat ketika laporan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) inti AS dirilis – ukuran inflasi yang disukai Federal Reserve – di mana ekspektasinya adalah bahwa data tersebut akan tetap stabil. setiap bulan.

Baca Juga :  IKPP Perawang Mill Kembali Adakan Pelatihan Menjahit Ibu RT

Prospek suku bunga AS telah menjadi pendorong dominan pergerakan mata uang selama beberapa tahun terakhir, dan data terbaru dari negara dengan ekonomi terbesar di dunia tersebut telah berubah drastis sehingga mengurangi kepercayaan para pengambil kebijakan terhadap kecepatan dan skala penurunan suku bunga yang diharapkan pada tahun ini.

“Pasar sudah memperkirakan dengan baik angka yang tidak terlalu besar, dan hal ini perlu diwujudkan… agar ekspektasi pemangkasan suku bunga The Fed tahun ini dapat dipertahankan,” kata Catril dari NAB.

“Setiap angka yang mengejutkan di sisi atas, menurut kami, akan memberikan reaksi yang cukup besar dalam hal kenaikan imbal hasil AS dan dolar yang akan melonjak lebih tinggi.”

Terhadap sejumlah mata uang, dolar merosot 0,01 persen menjadi 104,55.

Baca Juga :  Adanya Etnis Pesisir, Berdasarkan UU Nomor 40 Tahun 2008

Di tempat lain, yen melemah mendekati level 157 per dolar dan terakhir berada di 156,87 per dolar, meskipun berada di jalur kenaikan bulanan pertamanya pada tahun 2024, dibantu oleh dugaan intervensi dari otoritas Jepang menjelang akhir April dan awal Mei.

Data inflasi Tokyo, yang merupakan indikator utama angka nasional, juga akan dirilis pada hari Jumat, yang dapat memberikan petunjuk lebih lanjut tentang seberapa cepat kenaikan suku bunga berikutnya dari Bank of Japan (BoJ) akan dilakukan.

Gubernur BOJ Kazuo Ueda mengatakan pada hari Senin bahwa bank sentral akan melanjutkan dengan hati-hati dengan kerangka penargetan inflasi, mencatat bahwa beberapa tantangan “sangat sulit” bagi Jepang setelah bertahun-tahun menerapkan kebijakan moneter yang sangat longgar.

Dalam mata uang kripto, bitcoin turun 0,47 persen menjadi $69.255, sementara eter turun 0,2 persen menjadi $3.882,20.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :