Dolar Melemah Menjelang Rilis Data Gaji

Ilustrasi Dolar Amerika Serikat
Ilustrasi Dolar Amerika Serikat

Singapura | EGINDO.co – Dolar menuju penurunan mingguan paling tajam tahun ini pada hari Jumat karena Ketua Federal Reserve Jerome Powell terdengar lebih percaya diri mengenai penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang, sementara yen menguat di tengah meningkatnya spekulasi kenaikan suku bunga di Jepang.

Para pedagang merasa gelisah dan pada awal perdagangan Asia bergerak kecil sambil menunggu data ketenagakerjaan AS yang dapat mengkonfirmasi atau mengacaukan ekspektasi pasar terhadap pemangkasan suku bunga AS pada bulan Juni.

Powell mengatakan The Fed “tidak jauh” dari kepercayaan yang dibutuhkan untuk menurunkan suku bunga.

Semalam Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga acuannya stabil di angka 4 persen dan menetapkan dasar untuk penurunan suku bunga pada bulan Juni. Namun euro menguat karena suku bunga The Fed berada pada kisaran 5,25-5,5 persen dan investor melihat Amerika Serikat memiliki lebih banyak ruang untuk memangkas suku bunga.

Baca Juga :  Kesulitan Listrik, Warga Suriah Beralih Ke Tenaga Surya

Mata uang tunggal mencapai level tertinggi dalam dua bulan di $1,0954 di sesi Asia – menempatkannya kembali di tengah kisaran yang telah dipertahankannya selama setahun. Nilainya naik 1 persen terhadap dolar untuk minggu ini.

Yen menguat 1,6 persen pada minggu ini, persentase kenaikan terkuat sejak bulan Desember karena para pengambil kebijakan telah mencatat tanda-tanda siklus upah-harga positif yang menopang inflasi – menyiapkan panggung bagi kenaikan suku bunga pertama di Jepang dalam 17 tahun.

Yen berada di atas rata-rata pergerakan 50 hari dan terkuat dalam sebulan di 147,54 pada awal perdagangan Asia pada hari Jumat.

“Ada kecenderungan kenaikan suku bunga di Jepang,” analis HSBC mengatakan dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Mengingat posisi spekulatif short yen sekarang berada pada level ekstrim, maka yen mungkin dapat menghindari situasi ‘beli berdasarkan rumor, jual berdasarkan fakta’ ketika BOJ menaikkan suku bunga, dan dolar/yen masih bisa jatuh lebih jauh.”

Baca Juga :  Pertamina Kapalkan Perdana 350 Ribu Barel Minyak Dari Rokan

Pelemahan dolar minggu ini juga menyebabkan dolar Australia dan Selandia Baru masing-masing menguat 1,5 persen dan 1,2 persen pada minggu ini. Sterling naik 1,3 persen minggu ini ke level tertinggi tahun 2024 di $1,2820.

Aussie berada pada level tertinggi sejak pertengahan Januari di $0,6629 dan kiwi pada level tertinggi mingguan di $0,6183.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester menambahkan penurunan ekspektasi setelah mengatakan di CNBC bahwa beberapa laporan inflasi lagi dapat memberikan kepercayaan pada inflasi. Mereka akan memiliki dua sebelum bulan Mei dan tiga pada pertemuan Fed bulan Juni.

“Dolar sekarang terlihat lebih rentan menjelang (data non-farm payrolls) hari Jumat,” kata ahli strategi Westpac, Imre Speizer. “Kecuali laporan ketenagakerjaan AS dapat menarik perhatian dolar, pelemahan dolar dapat berlanjut minggu depan.”

Baca Juga :  Pencipta Lagu Surat Cinta, Oddie Agam Meninggal Dunia

Para ekonom memperkirakan AS akan menambah 200.000 lapangan kerja setelah ledakan di bulan Januari sebanyak 353.000 lapangan kerja.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :