Dolar Melemah Jelang Pasar Bersiap Sambut Data Ekonomi

Dolar AS melemah
Dolar AS melemah

Singapura | EGINDO.co – Dolar tentatif pada hari Selasa karena para pedagang menolak menempatkan taruhan besar menjelang serangkaian data ekonomi minggu ini, sementara yen berjuang mendekati level yang memicu intervensi tahun lalu.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,077 persen menjadi 103,85, setelah tergelincir 0,2 persen pada hari Senin. Indeks tersebut naik 2 persen bulan ini karena data ekonomi yang kuat memperkuat ekspektasi bahwa suku bunga akan tetap lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama.

Pandangan tersebut semakin mendapat dukungan setelah Ketua Fed Jerome Powell pada hari Jumat menyatakan bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut mungkin diperlukan untuk meredam inflasi yang masih terlalu tinggi, meskipun janjinya untuk berhati-hati pada pertemuan mendatang memberikan beberapa ketidakpastian.

Ketika bank sentral AS menyoroti bahwa jalur suku bunga akan sangat bergantung pada data, sorotan akan tertuju pada sejumlah indikator ekonomi pada minggu ini, termasuk gaji dan pengeluaran konsumsi pribadi.

Baca Juga :  Minyak Naik Karena Dolar Lemah,China Tengah Mengekang Cov-19

Yang pertama adalah angka lowongan pekerjaan untuk bulan Juli hari ini. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan lowongan pekerjaan akan mencapai 9,465 juta, sedikit berkurang dari bulan Juni.

Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia, mengatakan data pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan dapat meningkatkan perkiraan pasar terhadap kenaikan suku bunga Fed lagi dan mendorong penguatan dolar.

Pasar memperkirakan kemungkinan sebesar 78 persen bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunganya pada bulan depan, alat CME FedWatch menunjukkan, namun kemungkinan kenaikan suku bunga pada pertemuan bulan November kini sebesar 62 persen dibandingkan dengan 42 persen pada minggu sebelumnya.

“Kasus dasar kami adalah The Fed telah menyelesaikan siklus pengetatan dan akan memulai siklus pelonggarannya pada Maret 2024,” kata Kong dari CBA.

Baca Juga :  Laporan Keuangan Evergrande Menunjukkan Kerugian Yang Tajam

“Tetapi komentar Powell yang hawkish di Jackson Hole menunjukkan bahwa risikonya cenderung pada pengetatan yang lebih ketat dan siklus pelonggaran yang dimulai lebih lambat.”

Di tempat lain, para pedagang terus mewaspadai tanda-tanda kemungkinan intervensi dari otoritas Jepang karena yen berada di dekat level terendah dalam sembilan bulan terhadap dolar.

Yen naik tipis 0,12 persen menjadi 146,36 per dolar di jam Asia namun tetap berada di dekat 146,75, level terendah sejak 9 November.

Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang pada bulan September lalu ketika dolar naik melampaui 145 yen, mendorong Kementerian Keuangan (MOF) untuk membeli yen dan mendorong nilai tukar kembali ke sekitar 140 yen. Yen melemah 11 persen terhadap dolar pada tahun ini.

Rendahnya imbal hasil (yield) Jepang menjadikan mata uang ini sasaran empuk bagi penjual jangka pendek (short-seller) dan pendanaan perdagangan, dengan semakin lebarnya kesenjangan suku bunga antara Jepang dan Amerika Serikat menyebabkan pelemahan yen yang terus-menerus.

Baca Juga :  Presiden: Tol Indraprabu Disambungkan Dengan Sentra Ekonomi

“Jika data AS, dan akibatnya imbal hasil (yield) AS, terus menguat, kita bisa melihat peningkatan tekanan pada yen,” kata Charu Chanana, ahli strategi pasar di Saxo.

Chanana mengatakan ancaman intervensi telah berkurang pada tingkat di bawah 150, mengingat kurangnya komentar terkait mata uang dari Ueda pada konferensi Jackson Hole dan belum ada tanda-tanda intervensi verbal.

Euro naik 0,11 persen menjadi $1,0829 menjelang data inflasi zona euro akhir pekan ini. Mata uang tunggal menguat untuk hari kedua berturut-turut, menjauh dari level terendah dua bulan yang dicapai minggu lalu.

Sterling terakhir berada di $1,2616, naik 0,10 persen hari ini, juga menjauh dari posisi terendah dua bulan dari minggu lalu.

Dolar Australia bertambah 0,03 persen menjadi $0,643, sedangkan dolar Selandia Baru turun 0,02 persen menjadi $0,591.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top