Dolar Dekati Level Tertinggi Setelah Risalah Rapat Fed Yang Hawkish

Ilustrasi Dolar AS
Ilustrasi Dolar AS

Tokyo | EGINDO.co – Dolar melayang mendekati level tertinggi satu minggu pada hari Kamis menyusul hari terbaik bulan ini terhadap mata uang utama lainnya setelah risalah pertemuan Federal Reserve terakhir mengungkapkan kesediaan untuk menaikkan suku bunga di antara beberapa pejabat.

Sterling tetap menguat setelah melonjak ke level tertinggi dalam satu bulan menyusul inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan, dan juga mendapat dukungan dari pengumuman pemilihan parlemen Inggris pada tanggal 4 Juli.

Yen melemah tepat di atas level terendah dalam tiga minggu meskipun ada ancaman intervensi dari pejabat Jepang.

Ether terus berada di dekat level tertinggi lebih dari dua bulan pada hari Selasa di tengah spekulasi mengenai potensi persetujuan dana yang diperdagangkan di bursa spot AS yang akan melacak mata uang kripto terbesar kedua di dunia.

Baca Juga :  India Menyamai Peningkatan Pasukan China Di Perbatasan

Indeks dolar, yang mengukur mata uang tersebut terhadap enam mata uang utama lainnya termasuk euro, sterling dan yen, sedikit berubah pada 104,89 setelah naik 0,28 persen semalam.

Pejabat Fed pada sesi 30 April-1 Mei mengindikasikan bahwa mereka masih yakin bahwa tekanan harga akan mereda, meski hanya secara perlahan, namun ringkasan pertemuan juga mencerminkan diskusi mengenai kemungkinan pengetatan.

“Risalah tersebut mengungkapkan kekhawatiran bahwa inflasi mungkin tidak turun secepat yang diharapkan dan bahwa beberapa anggota terbuka untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan,” mendukung dolar, tulis James Kniveton, dealer FX perusahaan senior di Convera, dalam sebuah catatan kepada kliennya.

“Akibatnya, ekspektasi penurunan suku bunga pertama telah bergeser dari bulan September ke November. Dengan pertemuan Federal Reserve yang diadakan tepat setelah pemilu AS, awal November dapat melihat volatilitas pasar yang signifikan.”

Baca Juga :  Cara Mendorong Sepeda Motor Mogok ( Stut ), Apakah Aman?

Dolar sedikit berubah pada 156,77 yen setelah naik ke 156,85 semalam, tertinggi sejak 1 Mei. Para pedagang dan analis menduga Kementerian Keuangan Jepang melakukan intervensi beberapa kali untuk mendukung yen menyusul kejatuhannya ke level terendah dalam 34 tahun di 160,245 per dolar pada bulan April 29.

Euro menguat 0,06 persen menjadi $1,08275, namun tetap mendekati level terendah semalam di $1,08175.

Sterling bertahan di $1,2723, menyusul lonjakan ke level $1,27610 pada hari Rabu untuk pertama kalinya sejak 21 Maret karena inflasi yang tinggi menghancurkan spekulasi Bank of England akan melakukan pemotongan pada bulan Juni.

Sementara itu, Perdana Menteri Rishi Sunak menyerukan pemilu nasional, dimana Partai Konservatif diperkirakan akan kalah dari oposisi Partai Buruh setelah 14 tahun berkuasa.

Baca Juga :  FED Akan Menyeimbangkan Perbankan Dan Inflasi, Suku Bunga

“Kemenangan Partai Buruh dengan prospek Brexit yang lebih lunak adalah GBP+, terutama vs EUR,” tulis analis TD Securities dalam sebuah catatan.

“Namun, GBP kemungkinan akan memperdagangkan hal ini hanya sekitar tanggal pemilu karena inflasi dan perbedaan suku bunga tetap menjadi pendorong utama FX, terutama pada pemotongan pertama.”

Di antara mata uang kripto, eter diperdagangkan pada sekitar $3,763, naik sedikit dari penutupan pada hari Rabu. Ini melonjak setinggi $3,838.80 pada hari Selasa untuk pertama kalinya sejak 15 Maret.

Bitcoin saingannya yang lebih besar sedikit berubah pada $69,491 setelah mencapai $71,957 pada hari Selasa untuk pertama kalinya sejak 9 April.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :