Dolar Bersinar Pada Ketahanan Ekonomi AS; Aussie Jatuh

Ilustrasi Dolar Amerika Serikat
Ilustrasi Dolar Amerika Serikat

Singapura | EGINDO.co – Dolar mendorong yen lebih dalam ke wilayah intervensi pada hari Kamis karena ekonomi AS yang tangguh menggarisbawahi perlunya suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, sementara Bank of Japan yang sangat dovish berjuang untuk mempertahankan sikap kebijakannya.

Dolar Australia jatuh setelah tenaga kerja Juli di negara itu tiba-tiba turun sementara tingkat pengangguran naik lebih dari yang diharapkan.

Aussie tenggelam hampir 1 persen setelah rilis angka, menyeret dolar Selandia Baru di sampingnya.

Yen mencapai titik terendah di 146,565 per dolar pada awal perdagangan Asia, level terendah sejak November, setelah mendapat tekanan baru sebagai akibat dari perbedaan suku bunga antara AS dan Jepang.

Meskipun sebagian besar pasar uang memperkirakan Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga pada bulan September, dengan beberapa taruhan bahwa bank sentral mungkin telah menyelesaikan siklus pengetatannya, serangkaian data ekonomi AS yang tangguh baru-baru ini telah memperkuat pandangan bahwa suku bunga akan tetap pada tingkat yang membatasi untuk beberapa waktu.

Baca Juga :  Yen Turun Ke Level Terendah Sejak 1986, Peringatan Bagi Trader

Data pada hari Rabu menunjukkan bahwa pembangunan rumah satu keluarga AS melonjak pada bulan Juli dan izin untuk konstruksi di masa depan meningkat, sementara laporan terpisah mengungkapkan produksi di pabrik-pabrik AS secara tak terduga meningkat kembali bulan lalu.

“Kami membuat AS tetap tangguh, di bawah beban suku bunga tinggi,” kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia (CBA).

“Meskipun inflasi telah turun jauh, itu masih jauh dari target (The Fed) 2 persen, jadi saya pikir FOMC harus bersabar dan mempertahankan kebijakan moneter pada tingkat yang ketat untuk memenangkannya. mil terakhir melawan inflasi.”

Itu menimbulkan masalah bagi yen, yang telah berjuang dalam menghadapi perbedaan suku bunga yang meningkat sejak Fed memulai siklus pengetatannya tahun lalu, sementara BOJ terus mempertahankan suku bunga sangat rendah di Jepang.

Mata uang Jepang berada dalam pengawasan ketat sejak menyentuh level kunci 145 per dolar untuk pertama kalinya dalam sekitar sembilan bulan Jumat lalu, menyeberang ke zona yang memicu intervensi oleh otoritas Jepang pada September dan Oktober tahun lalu.

Baca Juga :  Pemerintah Masih Mau Kenakan PPN Sembako Bersifat Terbatas

“Kenaikan tajam dalam dolar/yen pasti telah meningkatkan risiko bahwa otoritas Jepang harus masuk ke pasar FX lagi untuk mendukung yen,” kata Kong.

Di tempat lain, euro turun 0,07 persen menjadi $1,08695, sementara sterling turun 0,1 persen menjadi $1,27195.

Meskipun terjadi penurunan tajam dalam tingkat inflasi utama Inggris, ukuran utama pertumbuhan harga yang dipantau oleh Bank of England gagal mereda pada bulan Juli, data pada hari Rabu menunjukkan.

“Kami memperkirakan kenaikan suku bunga 25 basis poin pada September dan November, untuk tingkat kebijakan puncak 5,75 persen,” kata ekonom Wells Fargo Nick Bennenbroek dari prospek kebijakan moneter Bank of England. “Pandangan kami tetap untuk pertumbuhan Inggris yang lebih lambat dan, pada akhirnya, resesi Inggris yang ringan.”

Dolar Australia

Dolar Australia turun sebanyak 0,9 persen ke level terendah $0,6365 setelah rilis angka ketenagakerjaan, sementara dolar Selandia Baru turun lebih dari 0,5 persen menjadi $0,5903, keduanya level terendah sejak November.

Baca Juga :  Jet Rusia Sebabkan Drone Amerika Jatuh Di Atas Laut Hitam

“Keretakan akhirnya muncul dalam data ketenagakerjaan, dan itu akan menjernihkan keraguan apakah (Reserve Bank of Australia) sudah selesai mendaki,” kata Matt Simpson, analis pasar senior di City Index. “Mereka selesai pada 4,1 persen sejauh yang saya ketahui sekarang, dengan data yang terus-menerus lemah dari China dan pelonggaran dari (Bank Rakyat China) menambah kasus tingkat puncak.”

Dua mata uang Antipodean, sering digunakan sebagai proksi likuid untuk yuan, juga telah terpukul selama beberapa sesi terakhir sebagai akibat dari prospek ekonomi China yang semakin gelap.

Yuan lepas pantai mencapai level terendah baru sembilan bulan di 7,3470 per dolar.

“Mengingat penurunan tajam dalam ekonomi China … sekarang ada rasa urgensi yang lebih tinggi di antara para pembuat kebijakan, jadi saya pikir sekarang ada kemungkinan lebih tinggi bahwa mereka akan dipaksa untuk mengumumkan beberapa paket stimulus fiskal yang lebih material,” kata Kong dari CBA.

Indeks dolar AS menyentuh level tertinggi dua bulan di 103,59.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top