Djokovic Singkirkan Nadal Di Semifinal Prancis Terbuka

Djokovic Singkirkan Nadal
Djokovic Singkirkan Nadal

Paris | EGINDO.co – Novak Djokovic bangkit dari ketinggalan satu set di semifinal Prancis Terbuka yang memukau untuk memberikan kekalahan ketiga kalinya di lapangan tanah liat Paris bagi Rafa Nadal, dengan melaju 3-6 6-3 7-6(4) 6-2 di depan kerumunan parau pada hari Jumat.

Nadal, yang mengincar gelar Prancis Terbuka ke-14 yang memperpanjang rekor, memenangi lima game pertama pertandingan itu saat ia tampak di jalur untuk mengulangi kekalahannya atas petenis Serbia itu di final tahun lalu.

Namun petenis nomor satu dunia Djokovic merebut momentum itu, memenangkan set kedua dan kemudian menaklukkan set ketiga yang berlangsung selama 97 menit melalui tiebreak, setelah menyelamatkan satu set point.

Suasana gaya sepak bola yang diciptakan oleh sekitar 5.000 orang di dalam Lapangan Philippe Chatrier mencapai puncaknya menjelang akhir kuarter ketiga saat jam malam COVID-19 di Paris semakin dekat.

Syukurlah, pihak berwenang Paris melihat akal dan memberikan perpanjangan batas waktu 11 malam yang berarti kontes yang luar biasa dan brutal dapat terus dimeriahkan oleh penonton langsung.

Tetapi tidak ada penangguhan hukuman bagi Nadal yang berusia 35 tahun karena tekadnya yang tampaknya tak habis-habisnya akhirnya dipatahkan.

Dia bertahan seperti juara sejati tetapi Djokovic, tampak segar meski empat jam bermain-main dengan pemain tanah liat terhebat di dunia, dengan kejam mendekat.

Setelah mematahkan servis untuk memimpin 4-2, pertandingan berakhir dengan cepat saat ia memberikan kekalahan pertama pada Nadal di Prancis Terbuka sejak ia mengalahkannya di perempat final 2015.

Djokovic akan berhadapan dengan Stefanos Tsitsipas dari Yunani di final dengan peluang meraih 19 gelar Grand Slam, hanya satu di belakang rekor 20 putra yang dipegang Nadal dan Roger Federer.

Kedua pemain menghasilkan upaya yang hampir manusiawi sebagai duel ke-58 yang memperpanjang rekor antara dua pejuang yang bisa dibilang menyaingi apa pun yang mereka hasilkan satu sama lain sejak pertemuan pertama mereka pada tahun 2006. Baru kedelapan kalinya dalam semua pertandingan mereka, pemain yang kalah pada set pertama berhasil menang dan Djokovic kini memimpin rivalitas mereka 30-28.

Selebrasinya setelah mengklaim kemenangan tidak terlalu mencolok, jauh dari reaksi maniak atas kemenangannya atas Matteo Berrettini pada hari Rabu – sebuah tanda penghormatan yang dia pegang untuk Nadal.

Sementara pada tahun 2015 kemenangan straight set-nya sedikit dibayangi oleh fakta bahwa Nadal sedang berjuang untuk pulih dari cedera, kali ini dia melakukannya dengan cara yang sulit.

“Pertama saya ingin mengatakan bahwa ini adalah hak istimewa untuk berada di lapangan ini bersama Rafael Nadal,” kata Djokovic di lapangan.

Pertandingan terbesar yang pernah saya mainkan di sini di Paris. Juga pertandingan terbaik dengan atmosfer terbaik untuk kedua pemain.

“Untuk menang melawan Rafa di lapangan ini, Anda harus memainkan tenis terbaik Anda, dan malam ini saya memainkan tenis terbaik saya.”

Sumber : CNA/SL