Djokovic Miliki Visa Untuk Bermain Di Australia Terbuka 2023

Novak Djokovic
Novak Djokovic

Turin/Sydney | EGINDO.co – Novak Djokovic akan dapat mengajukan tawaran untuk memperpanjang rekor gelar tunggal putra ke-10 di Australia Terbuka tahun depan setelah pemerintah Australia memberikan visa kepada petenis Serbia itu untuk melakukan perjalanan ke turnamen tersebut.

Pemain berusia 35 tahun itu dideportasi menjelang turnamen tahun ini di Melbourne setelah dia tiba di negara itu tanpa divaksinasi COVID-19.

Pemerintah Australia mengatakan telah memutuskan untuk mencabut keputusan membatalkan visa Djokovic setelah “mempertimbangkan semua faktor yang relevan”.

Sejak pembatalan visa Djokovic pada Januari 2022, semua pembatasan perbatasan terkait COVID telah dicabut di Australia, termasuk kewajiban memberikan bukti status vaksinasi untuk memasuki negara tersebut.

“Djokovic kemudian diberikan visa sementara untuk memasuki Australia,” kata Menteri Imigrasi Andrew Giles dalam sebuah pernyataan.

Keputusan untuk membatalkan visa dapat dicabut oleh pemerintah Australia jika orang tersebut meyakinkan menteri imigrasi negara tersebut bahwa alasan pembatalan tidak ada lagi.

Baca Juga :  China Menentang Seruan Boikot Dengan Uji Coba Olimpiade Beijing 2022

Djokovic, yang tetap tidak divaksinasi, mengonfirmasi pada hari Rabu bahwa dia sekarang telah diberi izin untuk berkompetisi.

“Saya sangat senang menerima berita kemarin,” kata Djokovic, yang deportasinya mendominasi menjelang Australia Terbuka tahun ini, kepada wartawan setelah kemenangannya atas Andrey Rublev di ATP Finals di Turin.

“Sungguh melegakan mengetahui apa yang saya dan orang-orang terdekat saya dalam hidup saya telah lalui tahun ini dengan apa yang terjadi di Australia dan tentunya setelah Australia.”

Djokovic, mantan petenis nomor satu dunia yang memiliki 21 gelar Grand Slam, awalnya dilarang masuk negara itu hingga 2025 tetapi keputusan itu kini telah dibatalkan.

“Saya tidak bisa menerima berita yang lebih baik tentunya – selama turnamen ini juga. Australia Terbuka telah menjadi Grand Slam tersukses saya. Saya membuat beberapa kenangan terbaik di sana,” katanya.

Baca Juga :  Medvedev Tampil Di Panggung Terbesar Memenangkan AS Terbuka

“Tentu saja, saya ingin kembali ke sana, saya ingin bermain tenis, melakukan yang terbaik, semoga menjalani musim panas Australia yang hebat.”

Djokovic pada bulan Oktober mengatakan dia telah menerima “tanda-tanda positif” tentang status upaya untuk membatalkan larangannya.

Direktur turnamen Australia Terbuka Craig Tiley mengatakan bulan ini bahwa Djokovic akan diterima di bulan Januari jika dia bisa mendapatkan visa, tetapi Tennis Australia tidak dapat melobi atas namanya.

Djokovic juga melewatkan AS Terbuka tahun ini karena peraturan negara tentang vaksinasi COVID-19, merampas kesempatannya untuk menyamai rekor 22 gelar Grand Slam putra Rafa Nadal.

Penduduk asli Beograd menemukan dirinya di pusat badai politik di Melbourne tahun ini, dua kali ditahan di sebuah hotel dengan pencari suaka sementara dia menunggu keputusan departemen imigrasi Australia tentang apakah dia bisa tinggal.

Baca Juga :  Messi Dalam Mode Assist, PSG Kalahkan 10 Pemain St Etienne

Pengadilan Federal Australia akhirnya memutuskan untuk menegakkan pembatalan visanya – awalnya diberikan dengan pengecualian medis karena dia baru saja menderita COVID-19.

Nadal kemudian memenangkan gelar, mengungguli Djokovic dalam perlombaan untuk menjadi pemain dengan mahkota utama terbanyak.

Djokovic sekarang akan memiliki kesempatan untuk merebut kembali gelar di turnamen yang telah dia dominasi sejak kemenangan pertamanya di sana pada tahun 2008.

“Hanya memberikan kejelasan itu (bahwa saya akan memulai musim saya di Australia) membuat kami hebat,” kata Djokovic.

Djokovic mempertahankan upayanya untuk merebut gelar keenam di ATP Finals saat ia mengalahkan Rublev 6-4, 6-1 dalam pertandingan grup pada Rabu, memastikan tempatnya di semifinal.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :