Djokovic Ke Final Hadapi Berrettini Untuk Gelar Wimbledon

Djokovic vs Bettettini dan Barty vs Pliskova
Djokovic vs Bettettini dan Barty vs Pliskova

London | EGINDO.co – Novak Djokovic mencapai final Grand Slam ke-30 pada Jumat (9 Juli) dengan kemenangan dua set langsung atas petenis Kanada Denis Shapovalov untuk memindahkan satu kemenangan dari gelar Wimbledon keenam dan menyamai rekor turnamen utama ke-20.

Petenis nomor satu dunia itu menang 7-6 (7/3), 7-5, 7-5 di semifinal yang menegangkan di mana ia secara krusial menyelamatkan 10 dari 11 break point.

Shapovalov sangat putus asa sehingga dia meninggalkan Lapangan Tengah sambil menangis.

Di final Wimbledon ketujuhnya, Djokovic akan menghadapi Matteo Berrettini setelah petenis nomor sembilan dunia itu menjadi petenis Italia pertama yang mencapai final tunggal Wimbledon dengan mengalahkan Hubert Hurkacz 6-3, 6-0, 6-7 (3/7), 6-4 .

“Saya rasa skornya tidak cukup untuk menggambarkan penampilan atau pertandingan.

Dia (Shapovalov) melakukan servis pada set pertama dan mungkin merupakan pemain yang lebih baik,” kata Djokovic.

“Saya ingin memberinya tepuk tangan meriah untuk semua yang telah dia lakukan hari ini dan juga dua minggu ini. Kami akan banyak melihat dia di masa depan, dia adalah pemain hebat.”

Kemenangan pada hari Minggu tidak hanya akan membuat Djokovic menyamai Roger Federer dan Rafael Nadal dalam 20 kemenangan Slam.

Dia juga hanya membutuhkan AS Terbuka untuk menjadi orang ketiga dalam sejarah, dan yang pertama sejak 1969, untuk menyelesaikan kalender Grand Slam.

“Saya mencoba memaksimalkan kemampuan saya sendiri setiap pertandingan dan melihat apa yang terjadi,” kata Djokovic yang berusia 34 tahun.

“Pada tahap karir saya ini, Grand Slam adalah segalanya dan saya merasa sangat terhormat untuk membuat sejarah dalam olahraga yang benar-benar saya cintai.”

Shapovalov tidak menunjukkan tanda-tanda gugup meski tampil di semifinal Slam pertamanya dan memasuki pertandingan dengan rekor kalah 0-6 melawan petenis nomor satu dunia itu.

Dia mematahkan servis untuk 2-1 tetapi Djokovic, di semifinal Wimbledon ke-10 dan ke-41 di turnamen mayor, kembali pulih pada game ke-10 sebelum mengambil tiebreak ketika petenis Kanada itu melakukan kesalahan ganda.

Shapovalov kemudian gagal merebut lima break point pada set kedua dan Djokovic menerkamnya.

Dia mematahkan servis untuk 6-5 pada kesalahan ganda lainnya dan mengantongi set sebelum petenis Kanada itu melampiaskan rasa frustrasinya kepada wasit kursi yang menggambarkan ofisial itu sebagai “lelucon”.

Djokovic menunjukkan pertahanan baja khasnya untuk menangkis empat break point lagi di game kedua set ketiga.

Sekali lagi, dia membuat pemain kidal Kanada itu membayar dengan melakukan break untuk 6-5 dan melakukan servis pada game berikutnya.

Pada hari Minggu, Berrettini akan berusaha untuk menjadi juara Grand Slam putra pertama Italia sejak Adriano Panatta di Prancis Terbuka 1976.

“AKU BENAR-BENAR MENDAPATKANNYA”

“Saya pikir saya tidak pernah memimpikan ini karena itu terlalu berlebihan untuk sebuah mimpi,” kata Berrettini.

“Saya mencoba menjadi yang terbaik dalam segala hal, tetapi setelah set ketiga saya merasa pantas untuk memenangkannya, tetapi kalah.”

“Saya berkata ‘tidak masalah’, saya merasakan pemain yang lebih kuat dan itulah yang saya katakan pada diri saya sendiri dan akhirnya terbayar.”

Jika dia memenangkan final, Berrettini mungkin dapat merayakan gelar ganda nasional dengan Italia menghadapi Inggris di final Euro 2020 di London pada hari itu.

“Sejauh ini adalah hari tenis terbaik dalam hidup saya, tetapi mudah-mudahan hari Minggu akan lebih baik lagi. Saya merasa agak merinding tetapi saya melakukannya, jadi saya harus mempercayainya.”

Berrettini, yang menyia-nyiakan tiga break point lebih awal di set pertama, akhirnya menerobos di game ketujuh, memundurkannya di game kesembilan, mengubah set point berkat pukulan forehand jelek dari Kutub.

Petenis berusia 25 tahun itu kemudian melaju melalui set kedua hanya dalam waktu 23 menit, sebuah kesalahan ganda Hurkacz dan pukulan forehand yang salah memungkinkan Berrettini untuk menutup game ke-10 berturut-turut.

Itu menjadi 11 game berturut-turut pada awal set ketiga sebelum peringkat ke-18 Hurkacz, yang berusaha menjadi petenis Polandia pertama yang mencapai final Slam, menghentikan permainannya.

Hurkacz bertahan dan menyapu tiebreak set ketiga tetapi momentumnya dengan cepat terhenti ketika petenis Italia itu mematahkan servis untuk 1-0 di set keempat.

Berrettini tidak mampu mengonversi match point di game kesembilan tetapi tidak melakukan kesalahan pada servisnya sendiri.

Petenis Italia itu melepaskan 22 ace, membuat total turnamennya melewati angka 100, dan 60 winner.

Dia hanya menghadapi dua break point, yang keduanya dia selamatkan.

“Matteo bermain cukup bagus. Dia melakukan pukulan servis. Dia benar-benar tidak melakukan banyak kesalahan sepanjang empat set,” kata Hurkacz yang mengalahkan Federer di perempat final.

Sumber : CNA/SL