Ditemukan Bahan Kimia Beracun Tingkat Tinggi Dalam Produk Shein

Produsen pakaian dan aksesoris trendi SHEIN
Produsen pakaian dan aksesoris trendi SHEIN

Seoul | EGINDO.co – Produk anak-anak yang dijual oleh raksasa belanja online Shein yang didirikan di Tiongkok mengandung zat beracun dalam jumlah ratusan kali lipat di atas tingkat yang dapat diterima, kata pemerintah ibu kota Korea Selatan, Seoul, pada Selasa (28 Mei).

Shein, yang berkantor pusat di Singapura, popularitasnya meroket di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir, menawarkan banyak pilihan pakaian dan aksesoris trendi dengan harga yang sangat murah.

Pertumbuhan eksplosif ini juga menyebabkan peningkatan pengawasan terhadap praktik bisnis dan standar keselamatannya, termasuk di Uni Eropa dan Korea Selatan – di mana otoritas Seoul melakukan inspeksi mingguan terhadap barang-barang yang dijual oleh platform termasuk Shein, Temu, dan AliExpress.

Baca Juga :  BYD China Mulai Jual EV Di Jepang Pada Awal 2023

Pada putaran terakhir, mereka memilih delapan produk yang dijual oleh Shein, termasuk sepatu anak-anak, tas kulit dan ikat pinggang dan menemukan beberapa produk mengandung phthalates dalam jumlah tinggi – bahan kimia yang digunakan untuk melunakkan plastik.

Sepasang sepatu mengandung 428 kali lipat kadar ftalat yang diizinkan – tertinggi yang diamati sejauh ini selama inspeksi di Seoul – dan tiga tas mengandung 153 kali lipat dari batas tersebut, kata pemerintah kota.

Phthalates banyak digunakan untuk melunakkan plastik dan ditemukan di ribuan produk termasuk wadah, produk kecantikan, dan mainan. Namun, bahan-bahan tersebut telah diketahui selama beberapa dekade menyebabkan gangguan hormon dan dikaitkan dengan obesitas, penyakit jantung, beberapa jenis kanker, dan masalah kesuburan.

Baca Juga :  Wu Yibing Akhiri Penantian 63 Tahun China Atas Kemenangan

Pejabat kota Seoul Park Sang-jin mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah meminta penghapusan produk-produk ini dari penjualan, dan mengatakan bahwa sejak kota tersebut memulai inspeksi pada bulan April, sebagian besar platform telah memenuhi permintaan tersebut.

CNA telah menghubungi Shein untuk memberikan komentar.

Sejauh ini, pihak berwenang Seoul mengatakan mereka telah memeriksa 93 produk dan menemukan bahwa hampir setengahnya mengandung zat beracun. Barang-barang tersebut antara lain jam tangan anak-anak dan pensil warna.

Bulan lalu, Uni Eropa menambahkan Shein ke dalam daftar perusahaan digital yang cukup besar untuk menerapkan peraturan keselamatan yang lebih ketat – termasuk langkah-langkah untuk melindungi pelanggan dari produk yang tidak aman, terutama produk yang dapat membahayakan anak di bawah umur.

Baca Juga :  Tato Dilarang Otoritas China, Usaha Berikan Contoh Yang Baik

Shein dan Temu mengikuti jejak raksasa e-commerce Tiongkok, Alibaba, dalam menantang Amazon, terutama dengan membuat terobosan di pasar AS.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :