Ditangkap 4 Pekerja Kontrak Olimpiade Tokyo Konsumsi Kokain

Olimpiade Tokyo 2020
Olimpiade Tokyo 2020

Tokyo | EGINDO.co – Empat tukang listrik yang terlibat dalam pekerjaan pemeliharaan untuk Olimpiade Tokyo telah ditangkap karena diduga menggunakan kokain, juru bicara Kepolisian Metropolitan Tokyo mengatakan pada Selasa (13 Juli), saat ibu kota Jepang menghitung mundur ke upacara pembukaan 23 Juli.

Tokyo 2020 mengatakan bahwa mereka telah diberitahu “bahwa empat orang telah ditangkap karena dugaan pelanggaran Undang-Undang Pengendalian Narkotika dan Psikotropika”.

Dikatakan bahwa keempatnya adalah karyawan sebuah perusahaan yang dikontrak oleh Tokyo 2020 untuk memasok listrik sementara untuk operasi Olimpiade.

Polisi Tokyo mengkonfirmasi bahwa mereka telah menangkap dua warga Amerika Serikat dan dua warga Inggris awal bulan ini atas tuduhan “menelan kokain” yang melanggar undang-undang narkoba. Mereka tidak merinci tanggal penangkapan.

Penyiar publik NHK mengatakan empat pekerja sedang minum di sebuah bar di distrik Roppongi Tokyo awal bulan ini ketika salah satu dari mereka diduga masuk ke sebuah apartemen setelah meninggalkan bar, yang membuat polisi menanyainya dan melakukan tes urin berikutnya.

“Jika tuduhan itu terbukti benar, Tokyo 2020 akan mengeluarkan peringatan keras kepada perusahaan dan menyarankan mereka untuk mengambil semua tindakan yang mungkin untuk memastikan bahwa insiden seperti itu tidak terjadi lagi,” kata penyelenggara dalam sebuah pernyataan.

Komite Olimpiade Internasional mengatakan bahwa penangkapan itu adalah “masalah individu dan pertanyaan bagi otoritas peradilan setempat”.

Undang-undang narkoba Jepang relatif ketat, dengan penangkapan umum untuk kepemilikan dalam jumlah berapa pun, dan penggunaan narkoba oleh tokoh masyarakat menjadi perhatian media yang intens.

Dengan Olimpiade kurang dari dua minggu lagi, perhatian lokal sangat terfokus pada ribuan atlet, media dan staf pendukung yang datang dari luar negeri.

Mereka tunduk pada aturan ketat termasuk pembatasan pergerakan mereka yang dimaksudkan untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Tokyo saat ini berada dalam keadaan darurat virus, dengan bar dan restoran dilarang menjual alkohol dan harus tutup pada pukul 8 malam.

Sumber : CNA/SL