Disney Bentuk Gugus Tugas Eksplorasi AI Untuk Hemat Biaya

Disneyland
Disneyland

Los Angeles | EGINDO.co – Walt Disney telah membentuk gugus tugas untuk mempelajari kecerdasan buatan dan bagaimana hal itu dapat diterapkan di seluruh konglomerat hiburan, bahkan ketika para penulis dan aktor Hollywood berjuang untuk membatasi eksploitasi teknologi oleh industri tersebut.

Diluncurkan awal tahun ini, sebelum pemogokan penulis Hollywood, grup tersebut ingin mengembangkan aplikasi AI secara internal serta membentuk kemitraan dengan perusahaan rintisan, kata tiga sumber kepada Reuters.

Sebagai bukti ketertarikannya, Disney memiliki 11 lowongan pekerjaan saat ini yang mencari kandidat dengan keahlian dalam kecerdasan buatan atau pembelajaran mesin.

Posisi tersebut menyentuh hampir setiap sudut perusahaan – mulai dari Walt Disney Studios hingga taman hiburan dan grup teknik perusahaan, Walt Disney Imagineering, hingga televisi bermerek Disney dan tim periklanan, yang ingin membangun AI “generasi berikutnya”- didukung sistem iklan, sesuai dengan deskripsi iklan pekerjaan.

Seorang juru bicara Disney menolak berkomentar.

Salah satu sumber, seorang advokat internal yang berbicara tanpa menyebut nama karena sensitivitas subjek, mengatakan perusahaan media lama seperti Disney harus mengetahui AI atau mengambil risiko keusangan.

Pendukung ini melihat AI sebagai salah satu alat untuk membantu mengendalikan melonjaknya biaya produksi film dan televisi, yang dapat membengkak hingga US$300 juta untuk rilis film besar seperti Indiana Jones dan Dial of Destiny atau The Little Mermaid. Anggaran seperti itu membutuhkan pengembalian box office yang sama besarnya hanya untuk mencapai titik impas. Penghematan biaya akan terwujud seiring waktu, kata orang tersebut.

Baca Juga :  Foxconn Menyatakan AI Dorong Permintaan Server Yang Kuat

Untuk bisnis tamannya, AI dapat meningkatkan dukungan pelanggan atau menciptakan interaksi baru, kata sumber kedua serta mantan Disney Imagineer, yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Mantan Imagineer menunjuk ke Project Kiwi, yang menggunakan teknik pembelajaran mesin untuk membuat Baby Groot, robot kecil yang bebas berkeliaran yang meniru gerakan dan kepribadian karakter Guardians of the Galaxy.

Pembelajaran mesin, cabang AI yang memberi komputer kemampuan untuk belajar tanpa diprogram, menginformasikan sistem penglihatannya, sehingga mampu mengenali dan menavigasi objek di lingkungannya. Suatu hari, Baby Groot akan berinteraksi dengan tamu, kata mantan Imagineer itu.

AI telah menjadi tong mesiu di Hollywood, di mana penulis dan aktor melihatnya sebagai ancaman eksistensial terhadap pekerjaan. Ini adalah masalah utama dalam negosiasi kontrak dengan Screen Actors Guild dan Writers Guild of America, keduanya mogok.

Disney berhati-hati dalam membahas AI di depan umum. Pengawas efek visual yang mengerjakan film Indiana Jones terbaru menekankan kerja keras lebih dari 100 seniman yang menghabiskan tiga tahun berusaha untuk “menghilangkan usia” Harrison Ford sehingga aktor berusia delapan tahun itu dapat tampil sebagai dirinya yang lebih muda di menit-menit awal. film.

“Willi Steamboat”

Disney telah berinvestasi dalam inovasi teknologi sejak hari-hari awal. Pada tahun 1928 debutnya Steamboat Willie, kartun pertama yang menampilkan soundtrack yang disinkronkan. Sekarang memegang lebih dari 4.000 paten dengan aplikasi di taman hiburan, film dan barang dagangan, menurut pencarian catatan Kantor Paten dan Merek Dagang AS.

Baca Juga :  The Fed Naikkan Suku Bunga 25 Bps Minggu Depan Dan Bulan Mei

Bob Iger, sekarang dalam tugas keduanya sebagai kepala eksekutif Disney, menjadikan teknologi sebagai salah satu dari tiga prioritasnya ketika dia pertama kali ditunjuk sebagai CEO pada tahun 2005.

Tiga tahun kemudian, perusahaan mengumumkan inisiatif penelitian dan pengembangan besar dengan universitas teknologi terkemuka di seluruh dunia, mendanai laboratorium di Institut Teknologi Federal Swiss di Zurich dan Universitas Carnegie Mellon di Pittsburgh, Pennsylvania. Itu menutup lab Pittsburgh pada 2018.

Kelompok riset Disney AS telah mengembangkan teknologi realitas campuran yang disebut Bangku Ajaib yang memungkinkan orang berbagi ruang dengan karakter virtual di layar, tanpa perlu kacamata khusus.

Di Swiss, Disney Research telah mengeksplorasi AI, pembelajaran mesin, dan komputasi visual, menurut situs webnya. Ini telah menghabiskan dekade terakhir menciptakan “manusia digital” yang digambarkannya sebagai “tidak dapat dibedakan” dari rekan jasmani mereka, atau karakter fantasi “dalang” oleh aktor.

Teknologi ini digunakan untuk menambah efek digital, bukan menggantikan aktor manusia, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Sistem penangkapan kinerja Medusa-nya telah digunakan untuk merekonstruksi wajah aktor tanpa menggunakan teknik penangkapan gerak tradisional, dan teknologi ini telah digunakan di lebih dari 40 film, termasuk Black Panther: Wakanda Forever dari Marvel Entertainment.

Baca Juga :  Presiden: Penyaluran Bansos Pemerintah Berjalan Lancar

“Penelitian AI di Disney berlangsung sangat lama dan berkisar pada semua hal yang Anda lihat sedang dibahas hari ini: Bisakah kita memiliki sesuatu yang membantu kita membuat film, game, atau robot percakapan di dalam taman hiburan yang dapat diajak bicara orang?” kata seorang eksekutif yang pernah bekerja dengan Disney.

Hao Li, CEO dan salah satu pendiri Pinscreen, sebuah perusahaan yang berbasis di Los Angeles yang menciptakan avatar virtual berbasis AI, mengatakan bahwa dia mengerjakan beberapa makalah penelitian dengan lab Disney saat belajar di Zurich dari tahun 2006 hingga 2010.

“Mereka pada dasarnya melakukan penelitian tentang apa pun berdasarkan penangkapan kinerja manusia, menciptakan wajah digital,” kata Li, mantan pemimpin penelitian di Industrial Light & Magic milik Disney. “Beberapa teknik ini akan diadopsi oleh entitas Disney.”

Disney Imagineering tahun lalu meluncurkan inisiatif pertama perusahaan dalam pengalaman karakter berbasis AI, droid kabin D3-09 di hotel Star Wars Galactic Starcruiser, yang menjawab pertanyaan di layar video dan belajar serta berubah berdasarkan percakapan dengan para tamu.

“Tidak hanya dia karakter yang hebat untuk berinteraksi dan selalu tersedia di kabin Anda, yang menurut saya sangat keren, di belakang layar, ini adalah teknologi yang sangat keren,” kata eksekutif Imagineering Scott Trowbridge saat itu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :